SeLaMaT DaTaNg ke BLog ButTerFly_GurL87

Mini Chocolate (Kenanganku I)

Assalamualaikum semua...(^0-) Berjumpa lagi kita sekali lagi, kali ni aku nak bawa korang semua imbas cerita aku, Husna atau Una dan suami aku, Daniel atau Dany. Aku rasa mesti korang masih ingat lagikan saat kami berkenalan dulu. Asyik gaduh je macam kucing dengan anjing, tapi kini tak lagi memandangkan kami saling mencintai satu sama lain.

Masih ingat dengan situasi ni tak? Dimana Dany meminta tolong aku untuk berlakon sebagai awek sementara dia?



Malam tu pening kepala aku nak tidur tau, apa kata korang baca jelah cerita aku malam tu.

‘Boleh caya ke mamat sengal tu?’ aku menarik majalah remaja terbaru dari rak buku yang tersusun pelbagai majalah, komik serta novel. Habis semua benda alah tu aku angkut bawak datang sini. Membebel mama, dia tanya nak buat apa semua ni? Aku jawab nak bacalah takkan nak buat perhiasan pulak. Bukan apa, asyik menghadap komputer pun bosan jugak. Nasib ada koleksi kesayangan aku ni.

Ok, tutup cerita pasal tu, tak pasal-pasal dah alih topik lain pulak. Majalah remaja ditanganku tidak terusik, fikiranku sekarang tidak boleh fokus hal lain. Asyik teringat je permintaan Dany yang mengarut tu. Aku menutup kembali majalah remaja dan berbaring atas tilam bujang berwarna pink. Pandangan kuhala ke kipas yang melekat cantik di dinding. Ngantuklah pulak rasanya.

Baru nak layan ngantuk aku dikejutkan dengan mesej masuk. Kacau daun betullah, sapalah yang hantar mesej malam-malam ni? Nak lepak kejap pun tak boleh. Aku mencapai malas handset T700 dari atas meja belajar dan tekan butang open, terteralah mesej dari Hotlink jer pun.

Apalah Hotlink ni, sibuk jer hantar benda alah macam tu. Tanganku laju menekan butang keluar. Aku meletak semula handset ke tempat asalnya di atas meja. Kini komik pula menjadi tatapan mataku . Seronok jugak baca komik ni tau, tambahan kalau dari Gempak Starz punya. Aishhh..mengarut lagi.

“Ko tak nak join kitaorang tengok tv kat luar ke?” soal Qure yang tiba-tiba muncul dari muka pintu.

“Takde moodlah. Korang jelah yang layan. Aku nak layan baca komik ni jap. Pastu aku nak ‘bobok’ dulu,” jawabku dengan aksi yang sesuai digayakan bersama.

“Apa-apa jelah ko ni,” balas Qure dan berlalu keluar dari bilik kami.

Selesai cakap-cakap dengan Qure, tiba-tiba terdetik dalam hati aku untuk mesej Dany. Tanganku mula terasa gatal untuk menekan mesej.


Aku selamat tekan butang send dan sms tu berjaya sampai kat di sebab tak lama je lepas tu aku dapat balik sms dari dia.







Fuh, lega dapat ikut kehendak hati walaupun aku dapat rasa debaran didada kuat namun aku gagahkan diri jugak. Termenung lagi sekali bila terpikir kenapa aku buat semua ni? Aku pun pelik, apa pun tawakal jelah.

“Woi, termenung!” sergah seseorang. Mesti Yanalah tu. Aku pusing belakang, kan betul tekaan aku. Dia ni memang pantang nampak orang lain termenung, mesti disergahnya orang tu.

“Yana ni....” desisku.

“Ala..sorilah, sapa suruh ko termenung jauh. Aku panggil berapa kali pun tak menyahut. Nah, aku beli kopok lekor untuk ko,” dia menghulurkan sebungkus keropok lekor padaku.

“Mana yang lain?” liar mataku mencari kelibat Yaya dan Qure.

“Dorang pergi beli airlah. Nasib baik ko duduk diam kat sini, berangan sampai kemana ntah. Orang panggil pun tak menyahut, apa daaa...” kutuk Yana. Aku cuma mampu tergelak saja.

“Ehem...assalamualaikum, “ sapa satu suara yang tidak asing ditelingaku.

“Waalaikumsalam,” jawab kami serentak.

“Sori ganggu, boleh pinjam kawan awak sekejap tak?”

“Boleh encik, boleh je. Yana pergilah, encik panggil kau tu. Aku pergi tengok dorang jap ek,” secepat kilat aku bangun masuk ke kafe. Korang nak tau sapa orang tu? Betullah tu tekaan korang, aku tau korang ni memang pandailah. Encik Hisham atau Sham yang tegur kami tadi, kenapa aku lari dari dia aku pun tak tahu.

“Korang, lepas habis kelas kang aku nak jumpa member japlah. Korang baliklah dulu ek, nanti jumpa kat rumah,” aku sibuk bercakap dengan Qure dan Yaya sambil mata tak lepas pandang ke arah air ditangan. Dahaga betul tengok oren ni. Kesian Yana, selamba aku je tinggalkan dia dengan Encik Sham. Kena susun ayat dulu ni nak mintak maaf dengan dia.

“Bak sikit kopok lekor tu,” pinta Yaya. Aku menghulurkan bungkusan plastik berisi keropok lekorku.

“Husna...sampai hati ko tinggalkan aku dengan encik tadi. Dia nak jumpa kau bukan aku, sekeh kang baru tau!” belum sempat kitaorang sampai dekat Yana. Dah terpekik-pekik lak budak sorang ni, buat malu kaum je.

“Yana, slowlah sikit. Malu orang tengok,” Qure buat isyarat diam.

“Nak cakap lagi, cakap kat rumah nanti, jom masuk kelas,” sekali lagi Qure selamatkan keadaan.



“Korang, aku pergi dulu ek. Bye..” aku melambaikan tangan pada mereka. Yana memandangku dengan pandangan pelik sebab dia sorang je tak tahu aku nak ke mana. Aku berjalan dengan pantas menuju ke kafe, takut dorang nampak aku ke mana nanti.

Sampai kat kafe, aku pandang sekeliling. Hampa, orang yang dicari takde lagi. Aku mengambil tempat dihujung sudut kafe, biar tersorok sikit dari dinampak oleh kawan-kawan aku yang lain. Maklumlah aku sekarang ni ada temu janji dengan Danial, pelajar lelaki yang paling ‘popular’.





Malam tu sekali lagi aku pening kepala dan kali ni terpaksa sapu ubat Cap Kapak pulak kepala ni, jangan pikir lain pulak tau. Aku pening nak baca tulisan mamat ni. Nak kata cakar ayam tak, maybe cakar kambing kot. Dah tu tulisannya kejap jelas kejap lagi kabur, dia ni tulis dalam gelap ke? Last-lastnya aku tertidur kepeningan memikirnya. Tidur lagi best dari layan apa yang ko(Dany) tulis!

Amacam? Dah ingat semula cerita pasal aku dengan Dany? Kalau tak ingat jugak nampak gayanya korang kena baca dari mula kisah aku dengan Dany. Emmmm...korang mesti tertanya-tanya kenapa aku terima permintaan Dany untuk jadi awek sementara dia kan? Aku pun tak tau kenapa, yang pasti hati aku senang untuk terimanya walaupun aku takut dengan akibatnya kemudian hari. Kadang-kadang kita pun tak dapat duga kehendak hati kita, tau-tau kita dah buat baru kita tertanya-tanya kenapa.

Harap korang puas hati dengan cerita aku kali ni, insyallah kita jumpa lagi. Aku sertakan sekali gambar kahwin aku dan Dany.


3 komen:

Aisha @ Sara Hamza berkata...
Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pengarang.
Aisha @ Sara Hamza berkata...

:)) sambung2....gambar yg bawah tu cm amek dr cte nur kasih je.....wahahah

ButTerFly_GurL87 berkata...

hehe...lupa nak ckp..
gambar yg x brape nk nmpk tu klik kat gmbr then baru jd beso sket...
cite ni maleh nk olah balik..
so kire mini choco ni topup tuk kekurgn cte ni le..
klu de pe2 nk tmbh leh bg komen kat n3 ni...
setiap komen korang amatlah berharge...
tq sesgt...:x

To Use A Smiley In Your Comment, Simply Add The Characters Beside Your Choosen Smiley To The Comment: :)) ;)) ;;) :D ;) :p :(( :) :( :X =(( :-o :-/ :-* :| 8-} :)] ~x( :-t b-( :-L x( =))

Catat Ulasan