SeLaMaT DaTaNg ke BLog ButTerFly_GurL87

Takut Kawin

“Ijam….tolong aku wei!!! Aku tak sanggup…!!!!” jeritku sekuat hati. Aku rasa macam nak hantuk kepala kat dinding ni je.

“Oooop...oppp....yang kau terjerit-jerit sampai nak terjojol anak tekak pehal ni?” soal Nizam yang ikut sama stress pasal aku menjerit tadi.

“Mana taknya, mak aku paksa aku kawin,” kataku dengan nada bengang.

“Laaaa.....pasal tu je kau terjerit-jerit tadi, ingatkan kenapa. Apa susah, kau kawin jelah...”Nizam ni menambah sakit hati aku lagi je, aku cepuk jugak budak sekor ni nanti...!

“Sedapnya kau berkata-kata...kau ingat kawin ni macam main pondok-pondok dulu ke? Kau jadi mak, aku jadi bapak...” bertambah stress aku ni, silap-silap boleh kena jangkitan migrain nanti...migrain berjangkit ke?

“Memang patut pun mak kau suruh kawin, kau tu bukan muda lagi. Tahun ni je dah masuk 32 tahun, tau....” ujar Nizam sampai naik muncung mulutnya tu.

“Cakap orang sedap, dia tu, macam muda lagi....” aku mencemuh Nizam semula.

“Aku muda lagilah....tak sedia nak kawin lagi,” Nizam membela nasib dirinya dari dikutuk dengan aku.

“Mudalah sangat, padahal dah masuk 33 tahun semalam,” bidasku.

“Sssshhhh.....cakap tu slowlah sikit, nanti jatuh saham aku,” Nizam menekup mulutku. Macamlah ada orang dengar, padahal aku berdua je dengan dia dalam bilik ni.

“Dahlah...pergilah balik bilik kau, aku nak layan blues ni...jangan lupa fikirkan cara untuk aku elak dari kawin...” sempat aku berpesan pada Nizam sebelum dia balik ke biliknya yang terletak tak jauh dari bilik aku.




“Apa? Kawin?!”

“Mira, perit telinga mak dengar kamu menjerit ni....apa yang kamu terkejut sangat ni?”

“Mak, Mira tak nak kawin lagilah mak, Mira tak sedia lagi,” aku menolak mentah-mentah cadangan mak.

“Mira, kamu jangan jadi anak derhaka, nanti mak sumpah kamu jadi batu, baru tau,” mak cuba mengugut aku. Leceh betullah mak aku ni....

“Mak, Mira ni muda lagi nak kawin, bagilah Mira balas balik jasa mak ngan bapak, bila dah sedia nanti...Mira kawinlah jugak nanti. Ek...ek.. mak?” aku memujuk mak aku.

“Muda lagi kamu kata...hei, Mira! Kamu tu dah masuk 29 tahun, muda kamu cakap, mak dulu, waktu umur kamu sekarang ni, dah ada anak ke 7 tau. Kalau ikut umur mak sekarang ni, memang dah sesuai sangatlah mak timang cucu. Kamu tak kesian ke dekat mak ngan bapak? Dok berharap sangat dapat timang cucu, mana tau esok lusa kami ni dah takde umur,” mak ni...dia dah mula bukak cerita sedih ngan dulu-dulu pulak, memang payahlah nak berhenti macam ni.

“Mak, bukan Mira tak nak kawin, Cuma...mak bagilah Mira masa sikit dulu, nanti bila Mira dah sedia, Mira kawinlah ye mak,” aku mencuba nasib sekali lagi.

“Mak tak kira, kamu kena kawin jugak. Hujung minggu ni, kamu kena balik jugak rumah. Dorang datang nak tengok kamu, jangan nak mengelak pulak. Kalau kamu buat hal lagi, mak takkan ngaku kamu anak mak!” talian dimatikan sebelum sempat aku cakap apa-apa lagi. Habislah aku, mak dah bertegas jugak dengan keputusan dia tu, nampak gayanya.....terpaksalah aku ikut cakap dia. Mak...mak...



“Cik Esah...kedatangan kami ni, nak sunting bunga ditaman. Ada lagi ke bunga ditaman ni?” soal sorang mak cik ni pada mak aku. Mana aku tau apa dorang cakap tu? Biasalah, aku duduk mengintai dan pasang telinga kat balik bilik aku ni.

“Betul tu Cik Kiah oi....bunga ditaman ni belum dipetik orang lagi, masih menunggu orang datang suntingnya...” apalah yang dorang cakap ni? Main bahasa kiasan pulak, faham sangatlah aku ni. Malas nak dengar, aku pun mengadap laptop je, layan game Diner Dash lagi best.

“Mira....!” aku tersentap, habislah...mak dah panggil aku keluar.

“Mira...keluarlah, dorang nak sarung cincin tu,” mak masuk ke bilikku dengan muka yang cukup manis.

“Mak, kata datang risik je, ni main sarung-sarung cincin pulak ni nape?” aku menarik muka.

“Memanglah, datang merisik sekali dengan tunang terus, senang cerita. Buat sekaligus, kalau ikut mak, nikahkan terus kamu pun takpe,” selamba je mak aku ni cakap, aku jugak yang tergagau-gagau mencari kestabilan diri ni. Alahai mak....

Nak tak nak, terpaksalah aku mengikut langkah mak ke ruang tamu. Tu pun puas mak paksa aku kedepan, nak buat adegan sarung menyarung cincin. Takde pulak aku nampak bakal suami aku tu, lantaklah dengan dia.



“Kau jangan gelakkan aku tau...”

“Macam mana aku nak gelak? Kau tak cakap apa-apa lagi,” Nizam mengerutkan dahinya.

“Aku dah bertunang,” kataku dengan suara perlahan.

“Apa? Kau dah bertunang? Baguslah, ingatkan apa tadi, sampai ugut aku tak bagi ketawa. Tapi...memandangkan aku rasa nak ketawa, makanya.....” Nizam terus menghambur tawanya sehingga air mata mengalir keluar dari matanya.

“Woi....!!! Kan aku dah kata tadi, siot tullah kau ni,” aku meluku kepala Nizam bertalu-talu.

“Sakitlah...habis rosak rambut tajam aku ni,” Nizam melepaskan diri dari diluku oleh aku, terus je tangannya membetulkan ketajaman rambutnya yang lentur diluku tadi.

“Siapa suruh kau gelakkan aku, percuma je aku bagi kau luku.”

“Rileklah, baru bertunang, belum kawin lagi. Itupun dah kecoh giler...”

“Mak akulah, tak pasal-pasal aku bergelar tunang orang. Semalam dia pergi pinang budak perempuan tu. Budak tu pun satu, kenapa dia tak tolak je pinangan mak aku tu,” aku mengaru-garu kepalaku yang tak gatal.

“Kau ni, yang kau nak pening-pening buat apa? Mak kau suruh kawin, bukan suruh kau pergi bunuh orang,” Nizam duduk di atas sofa.

“Kau cakap memanglah sedap, aku yang kena tanggung semua ni tau,” aku mengeluh dengan agak kasar.

“Ok...ok...kau tak payah nak pening-peningkan kepala kau. Bila kau nak nikah?” soalan Nizam ni yang membuatkan aku rasa tercekik tulang ayam ni.

“Awal bulan depan...,” ujarku lambat-lambat.

“Apa??? Bulan depan???”

“Yang kau terjerit-jerit ni nape lak?”

“Jap...jap...bulan depan ek...maknanya...” Nizam mula mencongak-congak jarinya.
“Maknanya...minggu depanlah ek?” soal Nizam dengan mata bercahaya.

“Apa? Minggu depan?” giliran aku pulak terjerit.

“Wau, betul tak sabar mak kau nak suruh kau kawin, habislah kau bro...” Nizam tertawa sekali lagi sebaik saja melihat muka aku yang naik biru.




“Mak....tak boleh tunda ke tarikh nikah kitaorang tu? Cepat sangatlah mak, Mira tak mau...” aku merengek-rengek dicorong telifon yang mengunakan talian Tmnet.

“Tak boleh!!!” kata-kata mak terasa seakan menyentap hulu hatiku. Rasa macam nak gugur jer jantung aku sekarang ni.

“Mak.....”

“No way....” amik kau, sekali mak aku skeping London, eh salah speaking London. Ternganga aku jap.

“Yelah...yelah...” akhirnya aku terpaksa akur dengan kata-kata makku.

“Kamu jangan tak balik pulak lusa ni, kang tak nikah pulak kamu. Jangan nak buat hal pulak, ingat kata-kata mak hari tu,” sekali lagi...mak aku ni, suka sangat mengugut aku.

“Ok, mak,” jawabku lemah.




“Mirul mana?” soal mak aku pada Nizam yang baru masuk dalam bilik aku.

“Nape mak cik? Mirul hilang ke?” soal Nizam.

“Tulah pasal, mak cik panggil dia kat luar tadi, tak menyahut pulak. Tu yang mak cik masuk dalam. Kamu dari mana ni, Ijam?” soal mak aku.

“Saya pergi toilet tadi jap, sebelum tu ada je dia dengan saya dalam ni duk menunggu nak bertolak,” jawab Nizam jujur.

“Mana budak ni pergi? Magik pulak dia,” mak tercari-cari aku. Habis bilik aku dikubang, mana tau aku menyorok dalam almari ke, bawah katil ke, atas siling ke dan sewaktu dengannya. Kelihatan mak mengeluh, ayah aku awal-awal berlari keluar mencari aku kat bahagian luar rumah pulak.

Sementara tu, cerita aku pulak....

Sebaik je si Nizam tu cakap nak pergi toilet, aku dengan pantas mengunakan akal fikiran untuk melarikan diri dari kena bersanding sekejap lagi. Nikah dah selamat semalam, tapi still takut dan ngeri menyelubungi perasaan aku. Aku memanjat tingkap bilik dan terjun kebawah, nasib baik bilik aku ni tersorok kebelakang sikit.

Aku berlari kebelakang rumah dengan berkaki ayam, tempat pertama aku tuju ialah reban ayam ayah aku kat belakang rumah ni. Macam tak muat je aku nak masuk, reban arnab pulaklah. Tak boleh...tak boleh....aku alergik dengan binatang berbulu.

‘Kat mana aku nak menyorok ni?’ gumam aku. Idea!

Aku terkekek-kekek tengok dorang semua cari aku, habis semua lubang dorang cari. Alamak, ayah lalu kat sini pulak, tahan nafas cepat. Aku mengeraskan diri dan cuba menahan nafas sehinggakan aku terlepas sebutir bom atom yang tak sengaja keluar dengan agak kuat dan mampu mengegarkan tempat yang aku sembunyi sekarang ni.

“Mana pulak datang bau busuk ni? Ish....” kembang kempis aku tengok ayah menahan nafas. Sesekali diselangi dengan batuk, busuk sangat ke bom atom aku? Ya Allah! Boleh mati semut yang ada dekat-dekat sini.

“Mana budak bertuah ni pergi?” ngomel ayahku sendirian. Tahan jugak ayah aku ni, sanggup dia duduk kat situ lagi, kalau aku dah lama lari. Nasib baik bau dia dah kurang sikit ni.

“Abang...jumpa tak anak kita?” soal mak yang termengah-mengah diikuti dengan Nizam dibelakangnya.

“Abang tak jumpalah, dahlah panas ni. Mana budak bertuah ni pergi pulak?”

“Naik semput saya cari Mirul ni pak cik, habis keliling kampung saya pusing tadi,” tipu betul budak Nizam ni, macam aku tak kenal kau tu. Nizam membetulkan urat pinggangnya, rasa macam nak patah pun ada. Sengal badan mencari si Mirul ni....

“Pak Cik...” Nizam tak terkata sebaik terpandang aku ditempat persembunyian aku.

“Apa? Kenapa kau tunjuk kat atas tu?” sudah....ayah ngan mak aku mendongakkan kepala mereka. Ternampaklah aku yang tengah tersengih macam kera sumbing.

“Mirul! Apa kejadahnya kau duk atas pokok tu? Baik kau turun sekarang ni, kalau tak ayah naik atas sana heret kau,” ayah mengertak aku.

“Eh...janganlah marah yah,” aku yang pantang digertak dengan ayah segera turun perlahan-lahan ke bawah. Ayah aku ni memang pantang kalau anak-anak dia buat hal. Tambahan lagi aku yang perangai luar biasa nakalnya.
“Puas kita cari dia, dah jadi laki orang pun, buat perangai lagi,” ayah membebl sambil tangan tak lepas memulas telinga aku.

“Dah, lepas ni kau buat hal lagi, ayah lesing kepala kau,” kata ayah sambil meniru gaya Haji Bakhil dalam cerita Labu Labi.

“Nizam, meh tolong mak cik tacapkan si Mirul ni,” mak memanggil Mirul dengan lembut. Aku melarikan pandangan mata ke pintu bilik, tiba-tiba terpacul muka ayah dengan jegilan maut dari matanya yang besar tu. Aku terasa kecut dan terdiam membiarkan saja Nizam dan mak merapikan bajuku.





“Mira...dah siap ke?” tiada sahutan.

“Mira...” sekali lagi terdengar suara mak memanggil.

“Kila, cuba panggil Mira ni. Mak Lang panggil dia dari tadi, takde menyahut pun. Kot pengsan kat dalam tu je,” mak menyuruh Kila, sepupuku melihat aku didalam bilik. Pintu bilikku diketuk dan namaku dipanggil berulang kali namun masih tiada jawapan. Akhirnya, pintu bilikku dirempuh oleh mereka.

“Mira...!!!!” sekali mak menjerit macam tarzan.

“Mira...” kini giliran Kila memanggil namaku. Namun aku mengeraskan diri.

“Kila, cuba kamu tengok bawah katil tu.”

‘Alamak....mati aku,” aku berdoa dalam hati agar mak dan Kila tak jumpa tempat persembunyian aku.

“Nape payah sangat nak bukak pintu almari ni,” mak menarik pintu almari dari luar, manakala aku menariknya dari dalam. Adegan tarik pintu almari pun bermula antara kami berdua.

“Kila, mari sini tolong Mak Lang tarik pintu almari ni. Ketat semacam pulak dia,” panggil mak.

“1....2....3...” sampai terkentut mak aku menarik pintu almari, nasib baik tak roboh. Kila, lagilah teruk aku tengok dia. Menitik-nitik peluh membasahi dahinya sampai naik merah muka budak tu. Aku yang baru dapat udara setelah berjaya dikeluarkan oleh mereka berdua dari dalam almari terus menghamburkan gelak.

“Tangkap...!!!!!!!” akhirnya aku berjaya ditawan oleh mak dan Kila.
“Apa yang bising-bising ni?” bapak datang dengan muka cuak.

“Anak abang sorang nilah, buat perangai pulak dia. Tak nak naik pelamin, dimain nyorok-nyorok dengan kita,” ujar mak dalam keadaan penat.

“Mira....cepat siap. Sekejap lagi pengantin lelaki nak sampai dah,” kata bapak dengan tegas sekaligus mampu membuatkan aku menikus sekejap.




‘Bising betullah kompang ni, pergilah main jauh-jauh dari aku,’ hanya itu mampu kubisikkan dalam hati. Nak lari tak boleh dah, mak dengan ayah ada kat belakang, yang si Nizam ni dok kepit lengan aku kejap, bukan apa, takut aku lari sekali lagi.

Jantung aku ni rasa nak gugur ditambah pulak dengan bunyi kompang. Sepatutnya pengantin lelaki kelihatan segak menanti pengantin perempuan, sampai tang aku, lutut rasa longgar. Badan berpeluh sakan, kipas yang Nizam hala kat aku pun tak rasa dah. Rasa nak terjun dalam sungai je ni.

“Kau ni, cuba berdiri elok-elok. Kejap lagi datanglah bini kau tu,” arah Nizam yang melihat aku kejap macam cacing kepanasan, sat lagi macam jellyfish pun ada. Alamak....rasa terkucil dah datang pulak.



“Mira, cepatlah. Laki kau dah sampai tu,” Kila mengelap peluh didahiku. Debaran dadaku semakin kuat seiringan dengan bunyi kompang yang dipalu.

Langkah kakiku kian lemah, terasa macam nak orang dukung je atau lebih tepat nak kurung diri dalam bilik. Tak nak naik pelamin.....waaaaa........

“Mira, jom gerak,” aku melangkah longlai disamping Kila disisku sentiasa.



“Bagi laluan, pengantin nak lalu! Tepi! Tepi!” Pak Mail menghalau orang yang berada berdekatan kami. Dapat aku rasakan bini aku ni menggigil semacam je, aku apatah lagi. Ngilu gigi kurasakan.

‘Alamak....nak kena sanding ke? Lecehnya...’desis hatiku.

“Steady bro....steady, senyum....” Nizam ni main-main pulak dia.


Macam manalah muka aku waktu ni, mesti make-up aku cair jap ni. Kompang dah berhenti, lagu Kompang Dipalu ni pula menala telinga aku. Bingit aku rasakan, kalau dulu bukan main aku joget sakan kalau dengar lagu ni. Punyalah suka dengar lagu ni, tapi kawinnya takut.

‘Aku tak nak naik pelamin......! Tolong...!’ batinku menjerit kuat.




“Hah...betulkan sikit kerusi tu, pengantin nak duduk ni,” mak mertuaku mengarah pada dorang.

Aku memandang sipiku,terlihat muka biniku yang pucat. Aku pandang sekeliling, mak dengan ayah tersenyum simpul disamping ayah mertuaku. Nizam dengan Kila, sepupu bini aku tengah betulkan pelamin. Apalagi....C.A.B.U.Tlah...

“Eh....pengantin nak lari tu. Tahan dia cepat,” terdengar suara ayah menjerit.



“Mira....!!!” langkah kakiku spontan terhenti. Baru ingat nak ikut C.A.B.U.T tadi. Bapak merapati aku dan menarik lembut dan memegang kejap lenganku.

“Apa tersengih-sengih, duduk diam kat sini,” kecut aku mendengar kata-kata bapak.



“Payah betullah budak berdua ni, degil betul. Cepat naik pelamin tu....” ayah dan bapak mertua aku menarik tangan aku. Aku berpegang kuat pada tiang rumah dan duduk keras disitu. Puas mereka menarik aku, akhirnya mereka geletek pinggangku dan berjaya mengheret aku naik ke pelamin yang dihiasi indah berwarna maron gold. Rasanya tengkolok aku ni dah senget ke dah hilang dari kepala?




“Mak, Mira tak nak naik atas pelamin...” aku menyentap tanganku dan memegang kemas gril pintu.

“Mira, apa degil sangat budak sorang ni,” mak mencubit lenganku sekuat hatinya.

“Auchhh....sakitlah mak,” aku menggosok lenganku yang dicubit tadi. Alpa kejap dok gosok lengan, apalagi kena heret naik pelamin jugaklah akhirnya.



“Berpeluh kita ni Cik Esah oiii....main dengan degil budak-budak ni. Apa yang payah sangat nak naik pelamin ni. Kalau kita dulu bukan main lagi nak naik pelamin waktu nikah dulu,” mak membebel disamping besannya.

Ayah terpaku keras memerhati pergerakan aku, risau kalau-kalau aku buat hal lagi. Aku memandang bini aku yang keras tak bergerak ditempat duduknya. Mana taknya, bapak mertua aku duduk jeling dia dari tadi.



“Ok, sit down here...and please talk-talk to your parents here, whylah you all takut sangat nak sanding ni?” fuyooo.....amik kau, sekali keluar mak aku speaking London habis berterabur.

“Bukan takutlah mak, segan je....” balas aku lambat-lambat.

“Segan kamu kata Mira, tu bukan segan, tu mengada-ngada namanya tu.”

“Sekarang ni, baik kamu berdua cakap, kenapa takut sangat nak kawin ni?” soal ayah mertuaku.

“Gila-Gila Pengantin,” jawab kami berdua serentak. Kemudian kami berdua saling berpandangan antara satu sama lain. Mereka semua menepuk dahi sendiri setelah mendengar jawapan dari kami.

“Siapa suruh tengok cerita tu? Lagi pun tukan cerita je, yang kamu berdua ikut sama fobia sekali ni kenapa? Macamlah tak pernah tengok orang lain bersanding,” giliran bapak aku pulak membebel. Adoi....perit telinga dengar kompang campur lagu tak hilang lagi ni ditambah pulak dengan bebelan kedua orang tua kami.

“Dah...dahlah tu kita membebel, kesian kat pengantin baru ni. Dah, pergi masuk bilik. Jangan buat perangai lagi,” sampuk mak mertuaku. Nasib baik....eh...tak baik, pasal aku kena tidur satu bilik dengan lelaki yang baru aku kenal 2 hari ni. Tapi dia laki aku, nak tak nak kenalah tidur sekali dengan dia.

Dalam bilik.....

“Awak tidur jelah atas katil tu, saya tidur dekat bawah je,” aku belum tanya dia dah offer diri,ini sudah bagus. Baik sungguh hati cik abang aku. Selamat aku malam ni, aku pun tersenyum dalam kegelapan malam.



Tu semua cerita setahun dulu, sekarang ni cerita lain pulak. Aku kini bahagia dengan bini tercinta, Nur Amirah. Tambah lagi dengan kedatangan orang baru yang menghuni dalam perut bini aku. Rugi betullah aku tak kawin awal dulu kalau aku tau kawin tu bahagia sekali macam ni. Paling tak tahannya, kami berdua rupanya mengalami situasi yang sama, dimana fobia dengan perkawinan semata-mata kerana sebuah cerita bertajuk Gila-Gila Pengantin.

“Mirul....kau kena tolong aku,” Nizam melutut diatas lantai. Kenapa pulak dengan mamat sengal sorang ni?

“Nape pulak dengan kau ni? Kena paksa kawin?” soal aku pada Nizam.

“Mana kau tau?”

“Aku taulah, situasi kau dengan aku sama je setahun dulu. Rasakan kau, dulu bukan main gelakkan aku ye. Sekarang ni biar aku gelakkan kau pulak,” dan aku tergelak sakan apatah lagi memandang muka Nizam yang cemberut.

6 komen:

someone berkata...

:x best gler r..hik3...

epy elina berkata...

hohohoho...
lawak lak crta ni...
ada pula mcm 2...
part yg lucu bila amirul trkentut...
=))

Tanpa Nama berkata...

besst..lwk abez.keep up..gud luck.

-waney-

nabilah berkata...

kah3...!! cerita klkar abis =))

miss ain berkata...

salam...baru masuk blog nie dn bc cerpen takut kahwin nie....
aduh...lawak gler..
;;) :) ;)) :)) =))

stalish berkata...

lawak betul la cite nie heheheeee=))

To Use A Smiley In Your Comment, Simply Add The Characters Beside Your Choosen Smiley To The Comment: :)) ;)) ;;) :D ;) :p :(( :) :( :X =(( :-o :-/ :-* :| 8-} :)] ~x( :-t b-( :-L x( =))

Catat Ulasan