SeLaMaT DaTaNg ke BLog ButTerFly_GurL87

Pakweku, Artis Pujaan! 2


“Ala kau ni, itu pun nak marah ke, nok?” soal Diya.

“Apa nok-nok? Aku sepak kau kang.” Makin baran jejaka tu. Aku terkedu sendirian.

“Kau ni, hormat sikit dengan orang. Asyik nak marah-marah je.” Tukas Diya.

“Aku tahu, dalam masa 10 saat dari sekarang pastikan dia ni kau hantar keluar.” dia melangkah memasuki ke bilik lain dan menghempaskan pintu sekuat hatinya.

“Takpe..takpe..dia memang macam tu. Suis otak dia terbakar waktu kecik dulu.” Diya tersengih padaku.

“Takpe.” Aku membalas sengihannya.

“Aku pergi pujuk dia dulu ye. Kau duduklah dulu." Dia berlalu ke dalam bilik yang dimasuki oleh jejaka tadi.



"Rin...Rin..." terasa badanku bergoyang. Aku membuka mataku sedikit demi sedikit.

"Warghhhhh..........!!!!" aku terjerit dengan kuat kerana terkejut melihat Din berada depan mata aku sambil tersengih menayangkan giginya yang putih berkilat.

"Senyaplah Rin. Akulah, Din." Dia duduk disebelahku.

"Macam mana kau boleh ada kat sini?" soalku sambil mataku mencari kelibat Diya, lelaki ayu.

"Aik, takkan tak kenal aku dah kot? Kau cari siapa ni?" dia turut tercari-cari mengikut gayaku.

"Aku cari lelaki ayu tadilah. Lama gila tunggu dia, sampai tertidur aku."

"Siapa yang you maksudkan tadi? Lelaki ayu? Siapa tu?" aik, cam kenal je suara ni..Nanti kejap….

"Din, mengong kau. Apa kes ni? Main-mainkan aku je. Kau ke Diya tu?" soal aku setelah pasti dengan bukti yang ada.

"Yup, akulah Din aka Diya. Jadi tak lakonan aku tadi?"

"Lakonan?"

"Yelah, aku sekarang ni tengah giat berlakonlah. Diya ni watak terbaru aku dalam cerita yang akan aku lakonkan nanti." Dia bangun dan berposing gaya lelaki ayu.

"Kau ni macam takde watak lain jelah. Ambillah watak hero ke. Pak kebun ke, mamat poyo ke." Tanpa tapisan mulut aku menyindirnya.

"Benci I tau, you ni. Salah ke mak berlakon jadi lelaki ayu?" dia mengelip-gelip matanya padaku ala-ala gaya lelaki ayu.

"Suka hati kaulah. Penat aku cari opis kau tau."

"Ye ke. Kenapa kau tak call aku? Boleh aku ambil kau tadi." Katanya.

"Dah call, tak bejawab pun. Kau pergi silent phone buat apa."

"Ye ke, yelah." Dia membelek handsetnya dan ternyata dia telah silentkan handsetnya.

"Kau panggil aku datang sini kenapa?" soalku sambil bersandar malas pada sofa.

"Aku nak tawarkan kau satu pekerjaan. Kau kan sibuk nak cari kerja sambilan. Konon nak isi masa lapang."

"Kerja apa kau nak bagi aku ni?"

"Senang je, aku nak kau jadi pembantu peribadi untuk artis kesayangan orang ramai ni."

"Hah...kau betul tak betul ni? Tak sesuai dengan aku pun."

"Sesuailah, aku pilih kau sebab aku tahu, kau tu tak macam perempuan lain yang terhegeh-hegeh bila nampak lelaki kacak macam Jerry tu. Lagipun, kau bekerja bila aku busy tak boleh jaga dia je."

"Jap...jap. Aku tak paham. Kau ni kerja apa sebenarnya?" soal aku yang dalam kebengongan.

"Kerja aku sebagai pengurus Jerry dan pelakon tambahan je." Aku melopong tatkala mendengar katanya.

"Kau setuju jelah. Please....." dia merayu padaku.

"Nantilah, aku fikirkan dulu. Lagipun aku sekarang aku busy dengan tugasanlah."

"Ok, aku paham. Aku tak paksa, tapi aku mengharap sangat pada kau." Pujuknya lagi.

"Ok, thanks. Nanti aku fikirkan. Aku mintak diir dulu ye."

"Jap, aku anggap je kau terima tawaran aku ni. Nah ambil baca biodata dan info pasal Jerry. Apa-apa hal, kau contact aku ok." Dia menghulurkan fail yang berisi maklumat Jerry padaku.

"Ok. Bye."



"Juju, aku peliklah, napa Din beria sangat nak aku kerja dengan Jerry tu." Aku meluahkan suara hati pada Juju yang tengah khusyuk melayan cerita hindustan.

"Apa kau cakap tadi? Jerry? Jery mana ni?" soalnya sambil matanya tak lepas memandang cerita yang ditontoninya.

"Entah, aku pun tak tahu siapa Jerry tu. Din cakap dia artis kesayangan orang ramai." Aku mengulang ayat Din.

"Jerry, pelakon dan model terkenal tu? Ya Allah, bertuahnya kau." Juju terlompat ke arahku yang tengah asyik menghadap novel.

"Apa yang bertuahnya? Malang adalah." Kataku bersahaja.

"Malang kau cakap. Jerry tu idola gadis-gadis zaman sekarang ni tau. Sempurna untuk dijadikan suami." Juju berangan.

"Banyaklah kau. Aku sikit punya susah hati sekarang ni."

"Ala, kau terima jelah tawaran Din tu. Lagipun dia kan kawan baik kau dari kecil lagi. Tak baik hampakan permintaan Din." Juju memujuk aku, tapi biasalah ada udang di sebalik mee hailam.

"Camtu ek? So, aku kena terimalah ni ye?" aku menyoal Juju sekali lagi.

"Yelah, kau kena terima tawaran ni. Lagipun, kau jugak yang kepoh nak cari kerja hari tu. Peluang dah ada depan mata. Kebas jelah."

"Nantilah aku fikirkan lagi." Aku menutup novel dan berjalan menuju ke dalam bili.
"Nak tidur dah ke?" Juju menyoalku sebaik saja aku membuka pintu bilik.

"Taklah, aku nak pergi sambung buat kerja lagi sikit ni. Pastu baru aku tidur. Nanti kalau kau last. Tutup semua suis tau. Tak elok membazir." Sempat aku berpesan pada Juju sebelum menutup pintu bilikku.



"Din, aku setuju untuk terima tawaran kau tu. Tapi...."

"Ala kau ni, selalu ada tapi tau, nyampah mak." Dia membuat gaya lelaki ayu.

"Kau boleh tak jangan buat macam tu dengan aku. Gelilah, kau tengok ni, meremang bulu roma aku." Aku menunjukkan lenganku padanya.

"Kau ni, gurau pun tak boleh. Hah...apa yang tapinya?"

"Aku boleh berhenti bila-bila masa aku nak. Jangan paksa aku buat benda yang aku tak suka.

"Yelah. Lagi...?"

"Lagi nanti, aku tak fikirkan lagi. Bila aku boleh mulakan kerja?"

"Minggu depanlah. Pandai-pandailah kau uruskan dia nanti."

"Ok. Kalau macam tu jumpa minggu depanlah ye. Aku ada kelas ni, thanks belanja aku makan." Aku menolak sopan kerusi dan berlalu pergi.



Minggu depan seperti yang dijanjikan....

"Hah...nasib baik kau datang tepat masanya. Aku dah lewat nak ke lokasi pengambaran aku ni. Apa-apa, semua maklumat yang kau perlu ada atas meja aku. Kau tanya je bebudak yang ada ni. Sori ye. Aku pergi dulu" Din berlalu pergi sebelum sempat aku tanya dan belajar apa yang perlu.

"Apa aku nak buat ni? Takpelah, buat je macam yang Din cakap." Aku menuju ke bilik hari tu untuk bertanya pada jejaka tampan apa yang patut aku buat.

"Takde oranglah pula. Takpelah duduk dulu kat sini." Aku melabuhkan punggung ke sofa.

"Dani...." laung seseorang dari dalam bilik.

"Mana budak bertuah ni?" keluar sesusuk lelaki di sebalik pintu bilik.

"Apa kau buat dalam bilik aku ni?!" soalnya keras. Aku terpaku ditempat dudukku.

"Dani...!!!!!!" jeritnya sekali lagi. Muncul pula kelibat seorang lelaki di depan pintu.

"Yes, Jerry."

"Siapa ni? Kan aku dah bagitahu korang, aku tak suka ada 'orang asing' masuk dalam bilik aku sesuka hati. Dahlah tak dijemput masuk, tapi siap duduk tak berjemput lagi." Pedas sungguh kata-katanya menusuk ke dalam rongga telingaku.

"Girl ni kan yang Din cakap semalam. Pembantu peribadi kau, dia yang akan uruskan hal kau. Jadual, pakaian dan sealirannya." Pantas Dani memberitahu Jerry yang kelihatan masih menyinga.

"Aku tak perlukan dia. Din boleh uruskan segala yang aku perlu. Aku tak boleh terima 'orang asing' dalam hidup aku." Dia menekankan perkataan 'orang asing' menunjukkan akulah orang asing tu.

"Em..tu aku tak tahu. Kau cakap sendiri dengan Din."

"Din mana?" dia kembali menyinga menyedari kehilangan Din.

"Din takde, kan dia ada shoting hari ni. Pastu dia cakap kat aku tadi. Nak tak nak kau kena terima girl ni kerja dengan kau. Din hanya akan uruskan hal berat yang berkaitan dengan kau je. Thant's only bro. Aku blah dulu. Apa-apa tanya Din ok." Dani berlalu pergi dan mengenyit mata padaku. Sempat lagi dia ni.

"Kau...apa nama?" soalnya.

"Ain..." jawabku.

"Ok. Hari ni kau pergi dan esok, esok dan seterusnya. Aku tak nak tengok muka kau langsung kat sini. Aku tak perlukan kau!" lantang dia berkata. Kemudian dia berlalu masuk ke dalam biliknya yang satu lagi. Aku hanya memandang dia dari luar dan berjalan keluar dari bangunan ni.



"Din, kawan kau tu kenapa? Datang 'bintang' (yakni datang bulan untuk perempuan, untuk lelaki aku tujukan khas bintang pada mereka) ke? Angin tak tentu pasal. Perit telinga aku tau dengar dia meneking Dani tu. Cair taik telinga aku." Aduku pada Din. Kebetulan pula, malam ni dia ajak aku dinner sama dan sebagai tanda maaf atas apa yang berlaku hari ni.

"Hai...apa nak jadi dengan dia tu. Pelik aku." Keluhnya perlahan.

"Apa yang pelik?" soal aku.

"Yelah. Aku nak cakap pun susah, tapi kau akan faham juga suatu hari nanti."

"Takde maknanya suatu hari nanti. Dia dah reject aku sebelum aku start kerja."

"Dia halau kau. Betullah mamat sorang ni. Otak masuk air milo." Dia menghentak meja kecil namun mampu menggegarkan meja kami.

"Takpe, esok kau datang je tempat kitaorang. Esok dia ada shoting drama dengan sesi bergambar untuk majalah Lelaki."

"Kena datang ke?" soal aku.

"Yelah. Pastikan kau datang esok tau."

"Ok, nasib baik aku takde kelas esok."

"Kawan kau tu mana? Apa nama dia? Jojo ke Yoyo entah..." selamba je dia teka nama orang. Dahlah salah.

"Jujulah."

"Hah, Juju. Tak pula dia ikut kau keluar makan dengan aku."

"Dia keluar dengan pakwe dialah."

"La....dah ada pakwe ke? Kuciwa aku...." dia membuat muka babun kesedihan.

"Kau ada hati kat dia ke?" aku menyoalnya.

"Mana ada. Saja tanya je."

"Suka hati kaulah, ane."

"Kau panggil aku ane. Apa da...Suka hati je amoi ni." Aku jegilkan biji mtaku yang sepet padanya. Kami memang macam ni. Aku suka ejek dia ane sebab dia ni muka ada iras India sikit, mana taknya mix melayu plus india sama dengan ane. Dia pula akan memanggil aku amoi sebab mukaku iras cina dengan mata yang sepet.

"Jomlah gerak. Dah malam ni. Aku nak tidur."

"Ok. Jom..." Din membayar harga makanan dan setelah settle kami pun balik ke rumah masing-masing.

2 komen:

Kaseh Esmiralda berkata...

ok... but mcm ada something yg kurang...

..:: Amethyst Gurlz ::.. berkata...

hhahaha..
lwk2..
mmg best..
keep up the gud work..

To Use A Smiley In Your Comment, Simply Add The Characters Beside Your Choosen Smiley To The Comment: :)) ;)) ;;) :D ;) :p :(( :) :( :X =(( :-o :-/ :-* :| 8-} :)] ~x( :-t b-( :-L x( =))

Catat Ulasan