SeLaMaT DaTaNg ke BLog ButTerFly_GurL87

Buruk 2


“Assalammualaikum semua. Saya Badrul Amri, bos baru awak semua.” Dia memandang sekeliling depannya.

“Hah...bagi yang ternganga tu silalah tutup mulut kerana dikhuatiri air liur anda akan membanjiri ofis kita ni nanti.” Selorohnya bersahaja, mereka semua tertawa dan mencari siapakah gerangan yang dimaksudkan. Aku mengatup mulutku dengan segera, Sherry pun membetulkan kedudukan mulutnya.

“Saya masih baru lagi disini dan masih tak tau apa-apa. Jadi sila beri tunjuk ajar pada saya. Apa-apa pun tadi, saya happy sangat dengan sambutan semua yang sungguh meriah. Tak sangka staf saya suka bersukan dalam ofis. Semangat saya tengok mereka.” Sindirnya sambil tersenyum memandang ke arahku dan Sherry. Malunya aku, naik merah muka aku. Muka si Sherry tu gerenti tak nampak sebab make-up dia je dah tebal 2 inci.

“Ok, sekian saja dari saya. Terima kasih.” Staf lelaki berjalan dan bersalaman dengannya serta memperkenalkan diri masing-masing. Staf wanita pula hanya memperkenalkan diri saja. Kemudian kami sambung buat kerja masing-masing.

“Beb, staf mana kau cakap ni? Sukan? Apa ni?” Yazid memaut tangannya pada bahu Badrul.

“Kau takkan pahamnya kalau aku tak cerita. Jom masuk bilik aku, kita bercerita kat dalam nanti.” Ajak Badrul.

“Ni...Sherry, you buat air untuk kami ye. Thanks.” Arah Yazid pada Sherry yang berada dibelakangnya.

“Baik, bos.” Sherry menganggukkan kepala dan segera beredar ke tempat aku yang tengah sibuk menaip kerja.

“Tasha!” dia menepuk mejaku dengan agak kuat. Aku mendongakkan muka padanya.

“Kau pergi buat air sekarang juga. Hantar kat tempat aku dalam masa 5 minit dari sekarang. No excuse. Lekas!” Sherry memaksaku membuat air.

“Tapi cik Sherry, saya tengah buat kerja ni.” Protesku.

“Kan aku dah cakap, no excuse. Cepat, pergi sekarang!” aku berjalan dengan lemah longlai ke pantri.


“Nah, cik Sherry. Kopi dua cawan.” Aku menghulurkan dulang yang berisi dua biji cawan kepada Sherry yang tengah ralit menyapu bedak pada mukanya.

“Em..kau boleh pergi tempat kau sekarang.” Dia menghalau aku. Aku menganggukkan kepala dan beredar dari tempatnya. Sempat kulihat dia membetulkan bajunya dan neredar masuk ke dalam bilik bos.

Tok! Tok! Tok!

“Masuk,.” Jawab suara dari dalam.

“Ok, thanks.” Ucap mereka berdua.

“Kalau bos ada apa-apa panggil je saya.” Sherry tersenyum menggoda dan melirik matanya pada mereka berdua.

“Ok.” Jawab mereka serentak. Sherry terus beredar dari bilik bosnya dan menutup pintu bilik.

“Sambunglah balik cerita kau tu.” Yazid mendesak Badrul supaya bercerita dengan lebih lanjut lagi.

“Yang tocang ni dah ketawa habis merah muka dia. Tapi dia tak sedar yang dia paut kat badan aku ni. Naik sesak nafas aku dia paut kuat tu beb. Aku dehem sikit je baru dia perasan, terus dia leraikan pautan dia.” Badrul menarik nafas panjang dan menyambung ceritanya lagi.

“Paling aku tak tahan tengok minah lagi sorang ni, tak pasal-pasal dia jatuh tersungkur macam tengah main ice skating pun ada. Apa lagi minah tocang tu sakan gelaklah dia tengok muka yang sorang ni berkerut-kerut tahan sakit.” Badrul terbayang adegan yang tak disangkakannya. Yazid lagi teruk, terbahak-bahak dia dengar cerita Badrul sambil terbayangkan adegan yang diceritakan oleh Badrul.

“Waktu kau kenalkan aku kat dorang semua tu, terkejut juga aku tengok muka dua minah tu. Apatah lagi dorang terkejut sakan tengok aku yang muncul. Sakit perut aku tengok dorang, nak tergelak pun ada tengok minah tocang tu ternganga habis dengan spek mata dah melurut ke bawah.” Sambung Badrul lagi.

“Minah tocang yang kau cakap ni, Tasha ke?” Badrul menganggukkan kepala.

“Hah...sorang lagi mesti Sherrykan?” soalnya lagi.

“Betullah tu. Pandailah kau ni.” Balas Badrul dengan gembira.

“Kalau kau nak tau. Sherry memanh macam tu. Perangai buruk, selalu buli si Tasha. Tasha pula, tak melawan. Ikut je apa kata Sherry. Kadang-kadang ada juga dia lawan cakap Sherry tu juga. Aku pun dah tak larat nak menghadap muka Sherry tu, asal aku tegur mesti dia buat balik. Pandai-pandailah kau betulkan otak minah tu nanti. Kesian aku dengan Tasha tu.” Ujar Yazid dengan panjang darab lebar.

“Macamtu ke. Nanti aku wash brain minah tu. Ni...apa kata kau terangkan sikit banyak kerja yang patut aku buat. Otak aku ni pun naik beku, maklumlah dah lama tak kerja. Asyik menghadap buku je.”

“Papa kau tak bagitahu ke apa yang kau kena buat?” soal Yazid yang sedikit pelik.

“Ada, tapi sikit sebab aku nak kau yang terangkan lebih lanjut pada aku. Aku nak tahu apa yang kau faham setakat ni.” Balas Badrul.



“Tasha, kau pergi fotostat benda ni sekarang jugak. Aku nak secepat mungkin.” Arah Sherry padaku.

“Baik cik Sherry.” Aku membetulkan cermin mataku yang berbingkai empat segi dan tebal. Kaki kuarah ke mesin fotostat yang terletak di belakang berhampiran pintu masuk stor.

“Rasa nak cari kerja tempat lain je. Penat aku macam ni hari-hari.” Rungutku sendirian, dan hari-hari juga aku ulang tayang rungutanku ini.

“Apa yang awak rungutkan tu? Boleh saya tahu?” sapa suara dari belakangku. Aku menoleh kebelakang, alamak bos aku.

“Bos, apa bos buat kat sini?” soalku dengan sopan.

“Kenapa? Tak boleh ke? Saya saja nak tengok staf saya ni buat kerja atau tak. Saya tengok awak paling busy sekali buat kerja kat sini. Bagus, saya suka pekerja yang rajin macam awak ni. Ni baru sehari saya tengok. Esok-esok mesti lagi menarikkan?” katanya.

‘Apa yang menarik entahlah orang tua ni. Pelik aku.’ Gumam hatiku. Aku tersenyum mendengar kata-katanya.

“Dah berapa lama awak kerja kat sini?” soalnya lagi.

“Dah dua tahun bos.” Jawabku.

“Lama juga tu. Mesti banyak pengalaman.” Ujarnya lagi.

“Biasa je bos. Saya masih mentah lagi. Banyak lagi yang saya perlu belajar kat sini.” Aku tersenyum padanya.

“Takpelah. Apa-apa pun awak ada juga pengalaman kerja kat sini dulu dari saya.” Dia tersenyum manis dan berlalu pergi setelah dipanggil oleh Sherry. Sherry hanya merenung aku dengan tajam seolah-olah memberi amaran supaya jangan rapat dengan bos kami.

“Nah ,cik Sherry. Saya dah siap fotostat kerja ni.”

“Bagus. Balik tempat kau sekarang. Lagi satu jangan rapat sangat dengan dia. Sedar diri kau tu siapa.” Katanya dengan nada sinis sekali.

“Baik cik Sherry.” Aku menapak ke tempatku.

2 komen:

yanty_yoshicat berkata...

krg asam boi btul la sherry tu... rs2nya stiap org yg nm sherry mmg mcmtu ke..?? ada je yg xpuas ati dgn org... ada je nk sabotag org... benci btullll...

..:: Amethyst Gurlz ::.. berkata...

jahat tol Sherry tu..!!

To Use A Smiley In Your Comment, Simply Add The Characters Beside Your Choosen Smiley To The Comment: :)) ;)) ;;) :D ;) :p :(( :) :( :X =(( :-o :-/ :-* :| 8-} :)] ~x( :-t b-( :-L x( =))

Catat Ulasan