SeLaMaT DaTaNg ke BLog ButTerFly_GurL87

Pakweku, Artis Pujaan! 5

“Jer, dah siap belum?”

“Aik, nape lain macam je suara budak perempuan tu? Macam suara jantan pulak aku dengar,” Jerry dengan pantas menyarung t-shirt berwarna merah pada badannya.

“Asal kau pandang aku macam tu?” soal Din yang terpacak sedari tadi menunggu kemunculan Jerry.

“Aik? Mana budak perempuan tu? Dia tak datang ke hari ni?” soal Jerry berserta dengan kerutan didahinya.

“Budak perempuan mana ni? Rin ke?” Jerry menganggukkan kepalanya.

“Cubalah kau sebut nama dia. Susah bebenor ke kau nak menyebut nama dia? Kalau susah meh sini aku tolong ajar kau sebut nama dia,” Din mula merepek meraban tahap cipan.

“Dah, kau jangan nak buat lawak pulak kat sini, kang ada yang makan kasut Nike aku ni,” Jerry menayang kasut sukan kesayangannya pada Din.

“Din, mana pembantu peribadi aku?” soal Jerry sekali lagi.

“Rin ke?”

“Yelah, habis tu siapa lagi pembantu peribadi aku?”

“Akukan pembantu peribadi kau jugak, kau jangan lupa tu.”

“Tak lupa, tapi kaukan dah letak jawatan hari tu.”

“Bila masa pulak aku letak jawatan? Pandai jer kau ni, ni, kenapa kau asyik tanya je pasal minah sekor tu?” soal Din.

“Siapa?”

“Ek eleh, buat-buat tak tahu pulak dah. Rinlah....tadi tanya sangat pasal dia, dah lupa ke?”

“Oooo....lupa lak kejap,” Jerry tersengih.

“Minah tu, awal pagi lagi telefon kata dia demam, aku nak bawak pergi klinik taknak pulak,” Din mengeluh kecil. Jerry terdiam dan berfikir sejenak, tangannya pantas mencapai kunci kereta yang terletak diatas mejanya dan beredar dari ofisnya.

“Jer, kau nak kemana tu? Kau ada showlah dua jam lagi. Kau kena sampai sebelum dua jam tu....” Din melaung, namun ternyata sia-sia apabila melihatkan kereta Jerry yang meluncur laju pergi membelah angin. Din menggeleng-gelengkan kepalanya melihat tingkahlaku temannya itu.



Pon! Pon! Pon!

“Siapa pulak yang main hon tu? Bising betullah, tak hormat orang langsung,” aku menekup kembali bantal ke telingaku dengan lebih kuat lagi. Namun ternyata sia-sia kerana orang yang menghadiahkan aku dengan irama hon itu tak berputus asa.

“Kacau betullah, mesti kawan si Juju ni, siap kau kalau aku dapat nanti,” aku mencapai penyapu ditepi dinding dengan niat konon-kononnya nak menghalau tetamu yang tak diundang (tak senonoh tul perangai minah ni).

Aku mengecilkan mataku yang sepet ni, kereta tu macam aku kenal je. Bukan ke tu kereta mamat tu? Apa dia buat kat sini waktu-waktu macam ni? Aku meletakkan kembali penyapu ditepi dinding. Aku memulas tombol pintu, dan keluar dari rumah.

“Awak buat apa kat sini?” soal aku.

“Aku dengar kau demam, jom cepat pergi klinik,” suka hati je paksa aku pergi klinik, tempat yang paling aku benci sebab aku takut jumpa doktor.

“Tak nak!”

“Aku tak kira, kau nak ke tak nak, naik kereta aku cepat, sekarang!” arahnya dengan tegas. Aku menuruti saja arahannya dengan bibir yang sudah muncung berdepa-depa.

“Jap, aku tak kunci pintu rumahlah, kang tak pasal-pasal pencuri masuk rumah aku.”

“Kau tak payah turun, biar aku yang pergi kunci, mana kau letak kunci rumah kau?” pelik aku dengan perangai dia ni, berubah-rubah pulak.

“Kunci ada atas almari dekat ruang tamu,” ucapku sepatah demi sepatah.

“Tunggu sini, aku pergi kunci jap,” aku menganggukkan kepala dan memandang kelibatnya yang tergesa-gesa memasuki rumahku dan menguncinya.




“Amacam? Dah ok ke?” soal dia sebaik saja aku keluar dari bilik doktor, benci betul aku bila kena paksa buat benda yang kita tak suka ni.

“Doktor kata aku demam biasa je,” balas aku dengan malas.

“Ok,” balasnya balik. Sepi sementara menunggu nama aku dipanggil ke kaunter.

“Qurratul Ain Farina,” panggil nurse yang berada dikaunter.

“Takpe, kau duduk je sini, biar aku settlekan semuanya, lagipun aku yang paksa kau ke sini.”

‘Tau takpe, sibuk jer,’ cemuh aku dalam hati jelah.

“Jom kita gerak, aku hantar kau balik,” aku bangun dari tempat dudukku. Aku memandang sekeliling, kenapa dorang semua pandang aku? Macamlah aku ni badut sarkas, dengan muka sejuta sen aku berjalan meninggalkan klinik.

“Jerry, ada apayang tak kena ke dekat aku?” soal aku dengan nada tak puas hati.

“Emmm...?” dia memalingkan badannya ke arahku yang berada dibelakangnya. Kulihat dia menekup mulutnya, gaya orang menahan ketawa.

“Asal kau ketawakan aku? Apa yang tak kena dengan aku?” soal aku bertalu-talu. Aku memandang diriku sendiri dari bawah ke atas.

“Arrggghhhh.....!!!Ni semua kau punya pasal,” dengan selamba aku memarahi Jerry yang masih bersisa tawanya. Mana aku tak marah, gara-gara dia, aku ke klinik dengan baju tidur yang gedoboh besar, paling tak tahan selipar lain-lain versi yang kurembat depan pintu tadi.

“Kau ni lawaklah, dah naik kereta cepat. Sorry...sorry ok...”

“Sorry naik lorilah, malas aku nak layan kau, baik kau hantar aku balik cepat,” dalam hati aku macam-macam perasaan ada, malu, geram, sakit hati, semuanya bercampur manjadi satu kerana aku telah mengaulkan kesemuanya sekali menjadi sebati.

“Janganlah marah, aku tak sengajalah, aku mintak maaf ok?” aku memalingkan mukaku keluar tingkap, pura-pura merajuk.

“Ok...ok...aku mengaku salah dengan kau, janganlah macamni...ok, sebagai ganti rugi. Aku janji untuk keluar dengan kau, kau pilih je bila dan pukul berapa ok?” pujuknya lagi.

‘Wah....ini sudah bagus, bolehlah aku pau dia nanti...” dikepalaku sudah tumbuh dua tanduk untuk mengenakan mamat poyo sebelah aku ni.

‘Siaplah kau Jerry,’ aku tersenyum sinis.

4 komen:

cyah berkata...

hehe kan dah kata mesti stail romantic ganas dan lawak gitu hehehe. nak lagi2

syah berkata...

ct nih besh..
sonok bc..
wak smbg la lgi..
=)

keSENGALan teserlah.. berkata...

hahaha...
caring gak si jerry nieh..
btol2 kate cyah..
romantik ganas...
adooyy..
lawak2..
smbung2...

..:: Amethyst Gurlz ::.. berkata...

hahahaha..
x henti2 sy glk time bcer citer ni..
best2..
gud work..
harap trs kklkn work awk ni..

To Use A Smiley In Your Comment, Simply Add The Characters Beside Your Choosen Smiley To The Comment: :)) ;)) ;;) :D ;) :p :(( :) :( :X =(( :-o :-/ :-* :| 8-} :)] ~x( :-t b-( :-L x( =))

Catat Ulasan