SeLaMaT DaTaNg ke BLog ButTerFly_GurL87

Pakweku, Artis Pujaan! 7


“Ok, kita dah sampai, jom turun,” aku menarik hujung lengan bajunya. Dia ni gemar sangat pakai baju t-shirt lengan panjang, untung sikit leh tarik hujung lengan dia.

“Kita dah sampai kat mana ni?” soal dia sebaik saja kami berdua selamat menjejakkan kaki keluar dari tren.

“Kita sekarang kat Mid Valleylah, selalukan kau naik kereta, mana kau nak tau.”

“Yelah, yelah, salah aku tak pernah naik transport awam,” balasnya sedikit merajuk.
Macam tak percaya je dia pandai merajuk.


“Jom main boling,” ajakku dengan sedikit teruja.

“Jom,” kami berdua berjalan seiringan menuju ke tempat bermain boling. Lepas puas berlawan sampai 3 game, kami pergi makan pulak, lepas makan kita tengok wayang cerita Jangan Tegur, seram wooo...

“Ain, lepas ni kita nak pergi mana lagi?” soal dia.

“Kita pergi shopinglah, teman aku pergi MPH, Speedy dan seangkatan dengannya,” kataku yang pantang bershoping ni, tapi minat aku lebih kepada novel, komik, dan layan cerita tak kisahlah cerita apa pun. Puas pusing ke semua tempat, sempat juga kami ambik gambar bersama-sama. Nak buat kenanganlah katakan, tambah lagi tengok keadaan dia yang melampau punya hensem dengan misai tipu yang aku belikan ni.

“Eeee....comelnya bear ni...” aku mengusap bulu bear berwarna biru ditepiku.

“Nak ke?” soalnya tiba-tiba.

“Tak naklah, saja pegang je, kenapa? Kau nak belikan untuk aku ke?” soalku separuh bergurau.

“Kalau kau nak, boleh je.”

“Takpelah, siapa nak pegang nanti? Dahlah kena berhimpit dalam tren nanti,” balasku.

“Ya tak ya jugak ek, lain kali jelah, jom balik,” ajaknya. Aku setuju jelah, badan pun dah penat ni, teringat pulak tilam dekat rumah yang terasa seakan-akan memanggil aku untuk baring diatasnya.

“Ramainya orang,” Jerry sedikit berpeluh berhimpit dengan orang yang memenuhi tren, nak tempuh balik ke Wangsa Maju memang ramai, kena pulak dengan time orang balik kerja.

“Sabarlah sikit ek, memang ramai orang time ni, jaga sikit benda tu,” aku menunjukkan benda yang bertepek bawah hidungnya yang mancung. Aku mengalihkan pandangan mataku ke sebelah kanan, Jerry terpisah sikit dari aku.

‘Asal aku rasa semacam je ni?’ aku berbisik dalam hati.

Badanku berpeluh sekejap, terasa tidak selesa dengan keadaan sekarang ni, terasa macam tempat yang tidak sepatutnya seakan diraba oleh seseorang.

‘Apa aku nak buat ni?’ aku berkalih tempat kedepan sedikit, ‘orang’ tu masih ikut jugak. Mukaku berubah sedikit pucat, tak tahu nak buat apa. Malah tangannya makin liar.Aku memejamkan mataku, serasa seperti mahu menangis pun ada.

Aku membuka kembali mataku kerana terasa seperti badanku ditarik oleh seseorang. Bau minyak wangi yang dipakainya menyerbu hidungku. Jerry!!! Dia selamatkan aku dari ‘orang’ tu. Dia mengepong aku ke dalam pelukannya yang sedikit longgar.
“Thanks, Jerry...” ucapku antara dengar atau tak oleh dia.


“Kau ok tak?” soalnya selepas kami selamat sampai ke destinasi.

“Aku ok, thanks sebab selamatkan aku,” ucapku sekali lagi.

“Kenapa kau tak jerit je tadi?”

“Aku kagetlah, tak boleh nak fikir pun.”

“Nasib baik aku pandang kau, kalau tak entah apa lagi mamat gila seks tu buat dekat kau,” ujarnya dengan nada sedikit kesal.

“Dahlah, jom. Aku hantar kau sampai depan rumah,” dia memimpin tanganku dan menghantar aku sampaidepan rumah.

“Jerry, thanks. Seronok sangat hari ni. Ok, dah boleh cabut benda tu sekarang,” kataku sambil tersenyum padanya.

“Lupa pulak, seksa gila pakai benda alah ni.”

“Sorry, aku dah banyak menyusahkan kau untuk hari ni saja, thanks bawak aku keluar hari ni,” kataku sekali lagi.

“No problem, hal kecik je tu, lain kali nak keluar lagi cakap je,” ujarnya.

“Betul ke?” aku terjerit kecik. Seakan tak percaya dengan kata-katanya tadi.

“Sebelum kau balik, ambiklah ni. Aku beli khas untuk kau tadi,” aku menghulurkan sebungkus plastik padanya.
“Apa ni? Thanks, aku pun ada something untuk kau,” giliran dia pulak menghulurkan kotak kecik berwarna pink padaku.

“Terima kasih, buat susah-susah je,” kataku sambil tersenyum sekali lagi.

“Oklah, aku nak balik dah. Jumpa esok, jangan demam-demam lagi tau,” sempat dia berpesan sebelum bergerak.


“Apa yang dia bagi aku ni?” aku menggoncang-gongcangkan kotak berwarna pink tu beberapa kali, akhirnya aku bukak jugak.

“Wau...comelnya,” aku mengangkat benda yang diberikan oleh Jerry dengan lebih tinggi lagi. Dia bagi aku cincin silver siap ada love lagi tu. Aku menyarungkan cincin tu pada jariku, muat-muat. Pandai dia pilih.



“Apa minah ni bagi kat aku ek?” Jerry membelek-belek bungkusan tu kemudian baru dia bukak.

“Woooo...boleh tahan jugak benda dia bagi ni, kena pulak dengan taste aku,” dia mengangkat kemeja berwarna hitam belang biru, cantik jugak. Tak cukup dengan tayang terus dia menyarung baju itu kebadannya.

3 komen:

ButTerFly_GurL87 berkata...

~x(, gigi sakit...:((
cte ni bosan ke? @ aku yg x reti menulis?:-/

Kaseh Esmiralda berkata...

eh mana ade...
cite ni bestlah... cume~

jalan cerita mmg best cuma awak kena tingkatkan lagi gaya penulisan.

keep it up, dude~

ButTerFly_GurL87 berkata...

hoho..tq sudi komen ye Kaseh Esmiralda...
insyaallah atas teguran sy akan perbaiki lg gye penulisan sy..:D

To Use A Smiley In Your Comment, Simply Add The Characters Beside Your Choosen Smiley To The Comment: :)) ;)) ;;) :D ;) :p :(( :) :( :X =(( :-o :-/ :-* :| 8-} :)] ~x( :-t b-( :-L x( =))

Catat Komen