SeLaMaT DaTaNg ke BLog ButTerFly_GurL87

Pada Cintanya


“Bosanlah asyik menghadap computer je. Naik juling bijik mata aku tengok excel ni,” aku membebel sorang-sorang depan komputer.

‘Bukak blog orang best gak ni. Boleh timba ilmu dicampurkan dengan mengutuk,’ aku memasang niat tak elok. Jangan tiru tau. Tak baik untuk kesihatan hati dan fikiran korang nanti.

‘Mana satu nak bukak dulu ek. Wah…page ni cam leh tahan je,’ aku terdiam seketika membaca blog yang kubuka.


‘Berani betul dia tunjuk makwe dia. Leh tahan jugak cun makwe dia ni. Dia pun bolehlah tahan gak,’ aku membelek lagi blog dia yang bercampur life serta hal berkaitan pengguna blogspot. Jeles gak aku baca blog dia ni, siap guna perkataan Pa and Ma lagi. Romantik tul.

‘Aku ngan dia. Harem nak guna Pa, Ma dan seangkatan dengannya,’ tiba-tiba hatiku terdetik mengingati dirinya. Siap terberangan lak tentang dia.

Tiba-tiba antena telingaku menangkap bunyi handset yang terjerit-jerit lagu Pcd-Jai Ho. Aku segera mencapai handset yang kuletakkan di dalam laci.

“Assalammualaikum, ye nak cakap dengan siapa?”

“Wa’alaikumsalam. Main-main ek. Nak cakap dengan kaulah. Siapa lagi. Karang nak lunch sesama tak?” soal buah hatiku.

“Boleh jugak. Kau nak belanja ke atau aku belanja?”

“Apa kes perempuan belanja. Akulah belanja nanti. Nanti pukul 12.55 kang tunggu depan kereta aku,” ujarnya.

“Ok,” balasku sambil tersenyum manja. Dia tak nampak pun aku senyum macam tu.




Tepat pukul 12.55 tengahari aku dah duduk tercongok depan pintu kereta dia. Tapi batang hidung dia tak nampak pun sampai sekarang ni. Selalu dia sampai dulu sebelum aku, ada kerjalah tu.

‘Sampai pun, tapi kenapa muka dia tu cemberut semacam je,’ aku bermonolog sendirian didalam hati.

“Sorry lambat. Jom naik cepat,” arahnya tanpa secalit senyuman seperti selalu. Aku masuk ke dalam kereta. Dia menghidupkan enjin kereta dan kami bergerak menuju ke tempat biasa.

“Kau kenapa?Macam ada problem je?” soal aku lambat-lambat.

“Takde apa pun. Makan cepat sikit ek. Aku kena keluar petang ni,” ni yang tak best ni. Tak boleh lepak macam selalu, dia pulak ada hal.

“Ok,” balasku terpaksa.




Malam tu aku mendamparkan diri di atas katil bujangku sambil membaca novel Tuhan Lebih Tahu karya Nora Ismail. Bacaanku terhenti seketika apabila mengingati peristiwa tengahari tadi. Tak pernah lagi kuberdepan dengan situasi tadi, selalu dia ceria je. Aku mencapai handset nokia 5310 kesayanganku dan mendial nombor buah hatiku, Taufik.

“Assalammualaikum, Fik. Kau buat apa tu?” soalku sebaik sahaja panggilanku berjawab.

“Kau ke. Aku tengah layan game Diner Dash ni. Ada apa tipon aku memalam camni?” soal dia pulak.

“Saje je. Takleh ke? Kau ok ke?” soalku lagi.

“Apa yang ok? Aku sentiasa ok.”

“Ye ke, kalau ok, baik kau bagitahu kenapa kau monyok semacam je waktu lunch tadi?”

“Takde apa.”

“Kau teringat dekat ‘dia’ lagi ke?” spontan terpacul soalan yang tak kujangka itu. Dia terdiam agak lama, dia menarik nafas agak panjang.

“Sorry, tak sengaja tanya.”

“Tak apa. Oklah aku nak sambung main game ni. Bye, assalammualaikum,” dia mematikan panggilan sebelum sempatku jawab salamnya.

"Aku rasa serba salah pulak tanya pasal tadi sedangkan aku tahu tak patut aku tanya hal yang dah berlalu. Taufik, aku mintak maaf. Akhirnya aku tertidur dalam keadaan yang cerah.



“Fik, petang ni teman aku pergi beli barang jap boleh tak?” soalku. Sengaja aku ajak dia temanku sebab dah hampir sebulan aku tak nampak kelibat dia.

“Sorrylah, petang ni aku ada hallah,” jawabnya.

“Ala....tak boleh ke teman? Sekejap pun jadilah, dah dekat sebulan tak jumpa. Aku telefon pun tak berjawab,” desakku lagi.

“Aku ada hallah petang ni. Hujung minggu nilah ok. Aku janji...” pujuknya/ aku mendengus perlahan.

“Ok, nanti ambik aku macam biasa. Apa-apa hal telefon aku tau,” aku berpesan sebelum kami memutuskan panggilan.

“Macam mana?” soal Liana.

“Hujung minggu ni dia boleh teman aku,” ujarku pada Liana.

“Biasalah orang lelaki, kau kena bersabar dengan kerenah dia. Kau patut bersyukur tau, dia tak buat perangai macam bf aku ni,” Liana memujukku.

“Tengah bersabarlah ni. Dekat sebulan tak jumpa, nak call tinggal harapan jelah. Tak faham aku kadang tu dengan perangai dia,” aku mendengus agak kuat.

“Kau kena faham, orang lelaki ni, ego dia tinggi. Kalau ada masalah bukan nak luah kat kita. Lagipun, aku seingat akulah, bf aku pernah cakap, orang lelaki ni kadang-kadang dia pun nak masa untuk bersendirian. So.....apa kata kau bagi dia masa untuk bersendirian dulu. Bila dia ok, mesti dia datang kat kita balik,” ujar Liana dengan panjang lebar. Aku menganggukkan kepala dan tersenyum mendengar kata-kata Liana yang ada betulnya.

“Ok, kau ikut je cakap aku sekarang ni. Lagipun, hujung minggu nikan korang nak keluar sama-sama.”

“Itu pun kalau jadi,” balasku. Dia hanya tersenyum.




Aku bersiap ala kadar, mekap tipis kukenakan pada mukaku. Kurapikan bajuku dan melangkah ke bawah, terjengul muka Bayah ditangga.

“Amboi, wanginya minah sorang ni. Nak gi mana ni? Nak ikut boleh?” guraunya.

“Nak ikut ke? Jomlah, cepat gi siap,” aku membalas gurauannya.

“Tak naklah. Nanti kena hempuk dengan cik abang kau,” selorohnya.

“Takde maknanya dia nak hempuk kau, sebelum dia hempuk kau, aku hempuk dia dulu,” balasku lagi sambil tertawa. Namun tawaku mati apabila terdengar panggilan masuk.

“Helo, assalammualaikum. Kau dah sampai ke?” soalku setelah memberi salam.

“Wa’alaikumsalam. Ni, aku nak bagitahu kau, aku tak dapat teman kau keluar hari ni. Aku dekat kampung sekarang, sorry lambat bagitahu,” ujarnya.

“Ye ke..takpelah kalau mcam tu. Aku pun baru nak bersiap,” mukaku yang tadinya ceria terus bertukar mendung.

“Lain kalilah kita keluar ek, kau nak kirim apa-apa tak?” soalnya.

“Takde apa kot, kirim salam dekat emak kau ek,” aku menahan sendu dalam hati.

“Ok, kalau macam tu. Jumpa nanti. Assalammualaikum.”

“Wa’alaikumsalam.”

“Bayah, aku gerak dulu ek. Kalau kau nak apa-apa mesej je aku nanti tau,” aku melaung dari luar.

“Ok, hati-hati tau,” sahut Bayah.




Aku melontarkan batu ke dalam tasik, alamat kalaulah terkena ikan mahu ikan tu marah kat aku. Tapi sekarang ni aku tengah bersedih hati, dulu seingat aku, kalau dia balik kampung, mesti dia bagitahu aku. Aku melontar pandangan ke arah tasik, sekali sekala ternampak kepala kura-kura yang terjonggol ditengah tasik.

Setelah agak tenang hatiku, aku memutuskan untuk berjalan kaki ke Perpustakaan Negara yang berada kira-kira 500 meter dari tempatku sekarang. Kerja gila yang pernah kubuat inilah, berja;an seorang diri sejauh 500 meter ke Perpustakaan Negara.

Dari Perpustakaan Negara, aku menapak ke Giant Taman Permata dengan menaiki teksi untuk membeli barang keperluan rumah sewa kami. Nasib baik Bayah tak kirim apa-apa, kalau tak jenuh aku nak mencari barang yang dia nak. Hampir petang baru aku balik ke rumah sewa kami, jalan kaki je, rumah aku dekat dengan Giant je.

“Assalammualaikum, Bayah....Bayah....” aku memanggil nama Bayah. Tak lama kemudian Bayah keluar membuka kunci.

“Aik...ni je kau beli. Dari pagi keluar sampai ke petang,” Bayah menggeleng-gelengkan kepala melihat barang yang kubawa balik. Aku hanya mampu tersengih dan masuk ke dalam rumah. Malamnya aku tertidur awal tanpa makan apa-apa sepanjang hari.




“Kau nak pergi kerja jugak ke ni?” soal Bayah sambil menekap tangannya didahiku yang terasa bahang panas.

“Yup, kerja tu penting. Lagipun, aku kuat lagilah. Kang kalau aku rasa nak tumbang tu, aku baliklah,” balasku separuh bergurau.

“Degil betullah kau ni. Ikut suka hati kaulah. Apa-apa hal telefon aku tau,” pesan Bayah sebelum aku keluar dari rumah. Aku menganggukkan kepala dan keluar dari rumah sebelum Bayah membebel lebih banyak lagi.




“Asal dengan kau ni? Pucat je? Kau ok tak?” soal Liana yang kebetulan lalu ke tempat dudukku.

“Aku ok je, demam sikit je,” balasku sambil menarik baju sejukku lebih rapat ke badanku.

“Sikit kau kata. Panas gila ni,” ujar Liana setelah merasa dahiku.

“Aku tak gila lagilah, aku ok je.”

“Ok kau kata? Panas sangat ni, jom aku teman kau ke klinik,” desak Liana.

“Takyahlah. Tengahari nanti Taufik hantar aku ke klinik,” balasku.

“Betul ni? Kalau macam tu takpelah. Kau rehat jelah dulu.”

“Takpelah, ada kerja nak buat ni. Karang jelah aku rehat.”

“Degillah kau ni,” Liana menggelengkan kepalanya melihatkan kedegilanku. Sebenarnya, aku tak cakap pun dengan Taufik yang aku demam, jauh sekali aku meminta dia menemani aku ke klinik. Cukuplah kalau selama ni aku banyak susahkan dia.




“Kau dah pergi klinik belum ni?” soal Liana lepas waktu rehat berlalu.

“Dah, tengok ni. Aku dah sihat,” ujarku sambil tersengih cam siput basi.

“Oklah macam tu, jangan lupa makan ubat lak,” pesannya sebelum berlalu. Sorry Liana, aku terpaksa tipu kau. Tak sampai seminit kemudian telefonku berbunyi, aku tergesa-gesa mengangkatnya, takut orang lain terganggu.

“Assalammualaikum,” salam kuhulurkan.

“Wa’alaikumsalam,Fiqa. Sihat ke? Buat apa tu?”

“Siapa ni?” soalku sambil tangan ligat memicit kepala yang berdenyut secara tiba-tiba.

“Ni Fiklah. Hai...takkan berapa hari tak jumpa dah lupa suara Fik,” ujar Fik dengan lembut.

“Sorry, Fik. Tadi tak tengok nama sebelum angkat.,” memang aku tak ingat pun suara dia sangat tambah lagi dengan keadaan aku yang demam ni.

“Petang ni free tak? Aku nak ajak kau keluarlah.”

“Petang? Boleh kot, nanti aku tunggu kau tempat biasa,” ujarku.

“Ok. Jumpa petang nanti,” balsnya sebelum memutuskan panggilan. Aku bangun dan menuju ke pantry untuk mengambil air kosong, perut kubiar tidak kosong tak berisi sebarang makanan, hanya panadol yang mampu kutelan ketika ini.

Petang itu, kami keluar bersama ke sebuah restoran makanan melayu. Kami bersembang seperti biasa, aku pulak sedaya upaya sembunyikan demamku. Keadaan ini membuatkan aku segar sedikit, maklumlah rindu pada dia menggunung. Lama tak berjumpa membuatkan aku rasa gembira sangat dengan pertemuan sekarang. Dia pun kelihatan ceria sekali.

“Fiqa, aku nak cakap sesuatu dengan kau,” ujarnya dengan lambat-lambat.

“Apa dia?” soal aku.

“Kejap ek. Aku nak telefon orang jap,” dia bangun dan menuju ke luar restoran meninggalkan aku yang tengah leka menghirup tom yam panas.

Dia kembali ke tempat duduk kami bersama seorang gadis yang comel disampingnya. Aku terkedu melihat keadaan mereka yang seolah-olah sudah kenal lama dan mesra. Sampai ke tempat duduk kami, dia menarik kerusi pada gadis itu, aku tercengang melihat situasi yang membuatkan temperature demamku naik semula.

“Kenalkan, ni Fiqa. Fiqa, ni Awe.” Aku tercengang sekali lagi mendengar dia menyebut nama Awe, bukan ke dia ex Taufik.

“Fik, apa semua ni?” aku membentak.

“Sebenarnya, aku nak bagitahu yang aku masih cintakan Awe. Aku tak boleh lupakan dia dalam hidup aku. Maafkan aku...” pintanya. Air mataku laju meluncur mengalir ke pipi, inikah balasan yang aku terima setelah bersama dengannya hampir 5 bulan.

“Aku tak tahu nak cakap apa, apa pun semoga korang bahagia. Kebahagian kau lebih penting dalam hidup aku. Aku mintak diri dulu,” aku bangun dan berjalan dengan laju tanpa menoleh pada mereka dan memikir keadaanku yang sakit ketika ini.

Hujan mulai turun dengan lebat diluar disertai dengan guruh yang berdentum kuat. Aku tak peduli semua tu dan berjalan menuju ke seberang jalan dan menahan sebuah teksi yang kebetulan lalu ketika ini.

Sesampai dirumah, aku segera naik ke atas dan masuk ke dalam bilikku, aku menangis sepuas hatiku dan akhirnya aku terlelap dalam tangisan. Suhu badanku kian naik akibat terkena hujan tadi.




Kini setahun berlalu selepas peristiwa sedih dalam hidupku berlaku, aku kini tenang dengan hidupku sekarang. Cinta? Tiada lagi dalam hidupku...khabar yang ku dapat dari Liana, Taufik sudah berkahwin dengan Awe.

Aku pula menjalani liku-liku hidup tanpa cinta dari seorang lelaki, biarlah takdir Allah yang menentukan bila sampai jodoh aku akan berkahwin juga akhirnya. Sekali lagi Tasik Titiwangsa ini menjadi tempat persinggahanku.

Setiap hari tasik ini akan menjadi tempat kunjunganku, dan seperti biasa aku akan menyelusuri ditepi tasik, maklumlah dekat K.L ni susah nak dapat laut. Tasik pun jadilah. Aku berjalan sambil pandangan mataku lemparkan ke arah tasik tanpa menyedari didepanku seorang pemuda sedang berlalu sambil berlari kecil lalu kami berlanggar antara satu sama lain.

“Adoi...sorry...sorry..tak perasan,” ucapku sambil menggosok dahiku yang tercium dahinya sebentar tadi.

“Takpe..takpe..saya pun mintak maaf,” dia memohon maaf denganku. Dia mengangkat mukanya memandang ke arahku, mata kami bertautan dan hati berdegup kencang. Aku bingkas bangun apabila menyedari beberapa pasang mata melihat kami yang tengah buat iklan Cornetto tepi tasik.

"Saya Iqbal," dengan lancar dia mengenalkan dirinya selepas melihat aku bangun.

"Saya Shafiqah," ujarku sambil tersenyum padanya. Kemudiannya bermulalah episod cinta baruku bersama pemuda bernama Iqbal. Iqbal, pada cintanya kusandarkan cintaku.

4 komen:

Miss Kira berkata...

hehehe...
jumpa gak cinta bru..
xp fik tu jht siot..
klau aku...
dah lma naik tngan..

LeaQistina berkata...

Salam.. nak jemput jengok ke satu blog.. mgkin butterfly akan berminat..

http://ejenmanuskrip.blogspot.com/

sekian.

Si Kure-kuree berkata...

siyes ah ckp, fiq tuh cm my ex..
sme tp ta srupe..sbb my ex ta kapel blik ngn ex die

in_wired88 berkata...

cian dier time demam tu
ko tau ape aku bayangkan
haha
pompuan tu pengsan
so laki tu jd hero
alih2
laki tu bw pompuan lain lak
ish..ish..

To Use A Smiley In Your Comment, Simply Add The Characters Beside Your Choosen Smiley To The Comment: :)) ;)) ;;) :D ;) :p :(( :) :( :X =(( :-o :-/ :-* :| 8-} :)] ~x( :-t b-( :-L x( =))

Catat Komen