SeLaMaT DaTaNg ke BLog ButTerFly_GurL87

Buruk 4

"Seronoknya kalau aku dapat pakwe macam bos aku tu. Dahlah hensem, baik hati, comel, bak kata perfect untuk aku." aku menggelengkan kepala. Layak ke aku dengan dia. Kulempang-lempang pipiku.

"Cik kak, tengah buat apa tu? Jom ikut saya pergi lunch..." sapa seseorang dari depanku.

"Eh...bos." aku tersengih menayangkan gigiku yang putih berseri hasil dari penggunaan ubat gigi kayu sugi.

"Jom lunch dengan saya." Jemputnya lagi.

"Takpelah. Saya kenyang lagilah bos." Aku menolak lembut.

"Ala awak ni bukan senang saya nak ajak orang perempuan keluar makan dengan saya. Jomlah....tak baik tolak arahan bos." Gertaknya. Aku pun capai tas tangan dan mengikutnya keluar makan tengahari.

"Kita nak kemana ni bos?" soalku

"Kita pergi pekena restoran Thailand. Saya nak belanja awak makan Tom Yam."

"Ok." Jawabku pendek.



"Awak pernah makan dekat sini?" soalnya padaku yang ralit memandang sekeliling restoran.

"Tak pernah. Ni pertama kali bos."

"Jangan panggil saya bos kat luar ni. Panggil je Bad sudah." Ujarnya.

"Baik bos..eh..Bad."

"Macamtulah. So Fiona, awak sebelum ni belajar kat mana?" soalnya sambil menyudu kuah tom yam ke dalam mulut. Dia panggil aku Fiona ke? Jarang orang panggil aku dengan nama Fiona. Menarik ni....

"Saya belajar kat UiTM je Bad. Kursus pengurusan pejabat je."

"Oic..." kemudiannya kami berborak dengan lebih panjang lagi sampai tak sedar masa dah berlalu hingga ke pukul 2.30 petang. Nasib baik keluar dengan bos, kalau tak selamat aku kena tindakan tatatertib. Haru je.

"Jomlah kita gerak. Dah lambat sangat ni." Kami berjalan menyusur ke tepi jalan sambil berborak kecil.

"Eh..bahaya." dia menarik badanku mendekati badanya bagi mengelak kereta yang lalu tadi dengan laju yang amat.

"Terima kasih Bad sebab selamatkan saya tadi." Mukaku berubah jadi udang panggang dan mataku tepat merenung ke anak matanya yang berwarna coklat. Mata bertentang mata, lalu turun ke hati dan seterusnya hati akan menyanyikan lagu rap cintan.

"Eh...jomlah balik ofis." Ujarnya setelah sedar dari renungan mata ke mata.

"Jom...jom..." kami berjalan seiringan tapi dia tak sedar yang tangannya masih memegang tanganku kejap. Kalau lepas jap lagi mesti dah jadi gelang corak baru kat tangan aku ni.

"Eh...sori. Tak perasan pula saya pegang tangan awak tadi." Dia memohon maaf.

"Takpe..takpe..." jawabku selamba sedangkan dalam hati jantungku dah bergendang lagu Kuch Kuch Hota Hai.



"Mana kau pergi tadi dengan dia (rujuk pada bos)." Belum sempat aku duduk, Sherry datang menyerang aku.

"Siapa?" soalku menambah bara di dalam hatinya.

"Kau jangan nak main-main. Aku nampak kau dengan dia keluar sama-sama waktu lunch tadi. Aku dah kata dari hari, kau dilarang keras untuk berjumpa, bercakap, dan selebihnya dengan dia." Lantang dia memarahi aku.

"Jadi?" soalku lagi.

"Pandai menjawab ye kau sekarang." Dia menyisip lengan bajunya untuk membelasah aku. Dia bersiap sedia mengangkat tangan untuk melempang aku, tapi tak sempat pun. Hero aku datang selamatkan aku. Sukanya aku.....

"Apa awak buat ni?" soal hero pujaan hatiku.

"Takde apa bos." Jawabnya gugup.

"Takde apa. Ingat saya tak nampak ke apa awak buat tadi?" soalnya lagi.

"Maafkan saya bos." Pintanya dengan muka kucing mintak simpati.

"Dah, mulai hari ini saya tak nak tengok muka awak kat syarikat ni lagi. Awak boleh berambus dari sini dengan segera." Katanya dengan kejam. Aku tersenyum sinis apabila mendengarkan hukuman kejam yang diberikan bos pada cik Sherry kita ni.

"Bos...tolonglah jangan pecat saya..." rayunya sambil memegang kejap kaki bosku.

"Takde maaf bagimu setelah apa kau lakukan pada Fionaku." Jawabnya lantang.

"Tolonglah bos.........."

"Pengawal.....!!!" datang dua orang pengawal menyeret cik Shery keluar dari bangunan.

"Awak dah selamat sekarang. Takde siapa yang berani buli awak lagi." Ucapnya penuh perasaan.

"Terima kasih bos." Ucapku dengan gembira.

"Mulai sekarang, awak akan dinaikkan jawatan kepada setiausaha saya." Dia mengumumkan pada semua staf termasuk aku yag tercegat depannya.



4 bulan berikutnya........


"Fiona, sudi tak awak jadi isteri saya?" Badrul melutut sambil sekotak bekas baldu berbentuk hati yang berisi cincin padaku.

"Emmm..." aku menggangukkan kepala tanda setuju.

"Kalau macam tu cukup bulan kita kawin ye sayang." Ujarnya penuh rasa cinta berlagu dalam hati.

"Setuju je..." jawabku miang betina kucing.



Cukup bulan....

Aku kini sah bergelar isteri pada seorang jejaka comel dan merupakan bos ditempat kerjaku. Siapa sangka minah buruk dan kelam kabut macam aku ni takde orang nak.

Penuh sesak laman rumah aku dengan kedatangan tetamu yang meraikan kebahagian kami bersama. Budak ofis je dah penuh setengah dari meja yang disediakan, tak termasuk dengan tetamu lain. Meriah sungguh kurasakan.


2 bulan lepas tu....

Aku telah disahkan mengandung dua bulan. Gembiranya kami dengan kehadiran orang baru dalam hidup kami berdua. Lupa pula, aku still kerja sekarang ni dengan dia Cuma jawatan yang kusandang telah diupgrade sikit iaitu dari setiausaha kepada personal assistant.

Doakan kami agar hidupbahagia selamanya ye. Akhir kata dari aku...selamat tinggal semua. Terima kasih kerana sudi membaca ceritaku yang tak seberapa ni.









Nanti dulu...cerita ni tak tamat lagi. Ada sambunganlah pula...terpaksalah korang sambung balik baca cerita mengenai aku ni.

Sekarang ni aku tengah berduka sangat, yelah..baru kahwin terpaksa pula tempuh dugaan maha hebat dikala aku tengah mengandung anak sulung ni. Dalam diam-diam dia menjalinkan hubungan sulit dengan ex-setiausaha dia yang lama iaitu Sherry.

Aku dapat tahu ni pun lepas aku dapat bukti pada bajunya, ada bau perfume perempuan dengan bekas gincu sedikit dikolar baju. Apa lagi mengamuk sakanlah aku, tak sangka sungguh aku, dalam keadaan aku yang tengah boyot ni boleh pula dia main cintun dengan perempuan tu.

"Abang...!!!Ni apa ni?" aku mengheret baju kemaja yang terpalit gincu dikolar bajunya.

"Tu...tu bajulah.." jawabnya selamba dan menyakitkan hati serta halwa telingaku.

"Abang, jangan main-main. Saya tanya elok-elok ni." Aku dah start enjin berapi.

"Betullah, apa awak tak belajar ke dulu?" perlinya.

"Tengok ni. Ada kesan gincu. Awak curang dengan saya ke?" soalku dengan nafas yang sudah tersekat-sekat menahan tangis didada.

"Kalau curang kenapa? Tak boleh ke?" soalnya bersahaja.

"Sampai hati abang buat Fiona macamni. Abang tak sayang Fiona lagi ke bang?" soalku dalam tangis yang ditahan.

"Memang tulah yang abang nak cakapkan. Abang dah tak sayangkan Fiona lagi." Semudah ABC dia menuturkan ayat yang menyentuh kelbuku.

"Sampai hati abang cakap macam tu pada Fiona...." tangisku bertambah lagu mexico.

"Buat pengetahuan Fiona, abang sekarang dah kahwin lagi satu. Kenalkan madu kamu, Sherry." Dia menarik Sherry ke dalam pelukannya erat.

"Kenapa abang buat Fiona macamni?" soalku dengan deraian air mata.

"Sebab aku dah tak sayangkan kau lagi. Cuba kau cermin diri kau tu. Dahlah buruk, gemuk gedempol pula tu." Dia mencaci aku. Sherry disebelah ikut tertawa mendengar caciannya padaku.

"Kenapa dengan abang ni. Dulu lain, sekarang lain. Dulu sayang, sekarang benci. Dulu...arhhh...tak tahu nak cakap apa lagi. Tapi, tergamak abang lakukan macamni kat Fiona dan anak yang bakal lahir tak lama lagi ni." Aku memohon simpati padanya.

"Sudah...!! Aku ceraikan kau dengan talak satu." Ucapnya dengan tegar.

"Abang....!!!" jeritku sekuat hati hingga memecahkan gelas yang berada berhampiran aku.

"Sudahlah. Kau boleh pergi dari sini sekarang. Aku taknak tengok muka kau lagi." Ucapnya sekali lagi. Aku berlari kecil ke arahnya dan memaut kakinya memohon belas kasihan.

"Sudah...pergi kau dari sini." Usirnya lagi. Dia menolak deras badanku menjauhkan dirinya dan diriku. Aku sudah tidak dapat mengawal tangis yang semakin lebat menuruni pipi beserta hingus yang mengalir dari hidung.

"Abang...tolong jangan buat macamni pada Fiona bang..." rayuku lagi. Tapi dia melangkah pergi bersama Sherry. Aku merintih berseorangan sambil merayu-rayu dan memanggil namanya. Terhinggut-hinggut bahuku menahan tangis.


Sonia - Benci Ku Sangka Sayang

masih membasah luka
yang dulu pernah kau cipta
kau sayat kembali
diatas derita lama

tak penah menjadi impian
dan hitam bukanlah harapan
mengering airmata mengenangkan percintaan
yang kini tinggal igauan

masih segar diingatan
kenangan kita masih bersama
cinta yang telah berlalu
ku simpan jadi sejarah

biarlah ku jalani lara*
biarkanlah ku telan duka
semoga kau mgerti
tak pernah ku restui pemergian dirimu
sungguh menyayat hati

(ulang)
benar kata pujangga
selasih ku sangka mayang*
bayang-bayang ku sangkakan daun selaga
orang benci ku sangka sayang
namun diri tak merasa
tetapi apakan daya
ooo

kenangkanlah aku sayang
rinduilah aku dalam ingatanmu
yang telah tinggalkan ku selama ini
jauh mengejar mimpi yang tiada pasti

biar hujan datang berkurun
takkan tawar rasa lautan cinta
ku khayalkan kasihmu mengekalkan rasa
kiranya gerimis menawarkan lautan

8 komen:

Anonymous berkata...

dah habis ke ada sambungan ni?

shiedefu berkata...

heh??
ape jd neh?

TiEcA~ berkata...

jahat nye bad tuh!
gewam2!
sambung lg ea..

Miss Kira berkata...

dah abis ke...
hmmm..
n3 kali ni mcm rush je..
jht siot bad tu..
xpa fiona ..
tinggal je bad tu cr org len..
lg sng hidup..
hehe..
cpt smbg ya..

Anonymous berkata...

what da.......
cpt sgt cita ni...
da tu tak da habih ka lum...

Anonymous berkata...

mesti sherry dah buat ubat guna2 sbb senang sgt bad bertukar watak jd kejam.

Anonymous berkata...

dok pahe aku cite nie, tibe2 je jdi mcm tu huhu..

*rose*

Anonymous berkata...

salam..erkk ape kah ini?cerpen kah?bahagian awal mcm diolah ngn baik..tapi lepastu macam kene kejar due date jek..emm perlu bnyk diperbaiki nih..idea ada..tp agak terburu-buru..perlu lebih teliti..

To Use A Smiley In Your Comment, Simply Add The Characters Beside Your Choosen Smiley To The Comment: :)) ;)) ;;) :D ;) :p :(( :) :( :X =(( :-o :-/ :-* :| 8-} :)] ~x( :-t b-( :-L x( =))

Catat Komen