SeLaMaT DaTaNg ke BLog ButTerFly_GurL87

Pakweku, Artis Pujaan! 3


“Ok, meh aku kenalkan kau dengan Jerry. Jerry, ni kawan aku dan pembantu peribadi kau. Kira macam setiausaha kaulah.” Din memperkenalkan kami.

“Hai, aku Rin.” Sapaku pada dia.

“Bukan Ain ke?” soalnya. Ada suara rupanya dia, ingat takleh cakap.

“Ain boleh, Rin pun boleh. Nama penuh aku Qurratul Ain Farina. Nama penuh awak Jeffry Aiman bin Dato’ Rashid. Umur 19 tahun, seorang pelakon dan model.” Kataku non-stop.

“Wei, asal kau baik hati pergi sebut pasal umur dia dengan nama penuh dia? Aku bukan suruh kau hafal biodata diri dia. Aku suruh kau baca je. Rajin betul minah senget sorang ni.” Din mengutuk aku depan-depan. Aku menjelirkan lidah padanya.

“So, sekarang ni, korang dah saling berkenalan. Lagi senang kerja aku. Rin, kau ikut budak bertuah ni ke tempat dia shoting sekarang.” Din memberi kata putus.

“Kau pulak macam mana? Tak ikut ke?” soal aku sedikit kalut.

“Don’t worry. Aku ikutlah korang sekali. Mana boleh biarkan kau buat benda kau tak tahu. Kenalah kau berguru dengan aku dulu. Aku pula, kena turunkan ilmu pada kau sebagai pembantu Jerry.”

“Ok.” Balasku.

“Aku tak cakap pun aku setuju dengan dia ni. Aku tak suka bekerja dengan perempuan. Perempuan menyusahkan je. Sikit-sikit melalak.” Jerry mencemik.

“Kau jangan nak ngada jerry. Kau dah setuju dengan pilihan aku. Kan kita dah deal hari tu.” Din memandang geram ke arah Jerry yang tengah buat muka penguin.

“Yelah. Aku mengalah, tapi jangan harap aku akan bagi kerjasama dengan dia. Aku akan buat dia menderita.” Jerry merenung tajam ke arahku yang menikus.

“Kalau apa-apa jadi kat dia. Siap kau nanti Jerry.” Din menberi amaran pada Jerry yang sudah keluar tanduk kat kepalanya. Aku hanya memandang gelagat mereka berdua.

“Dah, jom gerak tempat kau sekarang. Dah lamabat dah ni.” Din bergerak masuk ke dalam van. Aku terpaku di depan pintu masuk.

“Lupa pulak, Rin...kau naik kereta dengan bos kau.” Sebaik saja Din memberitahuku, terus dipecut laju vannya.

“Err...Jer...” aku cuba panggil Jerry yang sudah masuk ke dalam perut kereta.

“Masuk cepat. Aku dah lambat ni. Semua gara-gara kau.” Aik, aku pula kena. Siku kang baru tau.



“Rin, kat sini, kau hanya jaga dia. Jadual waktu dia bekerja, apa yang dia suruh kau kena ikut tapi kena gayalah. Jangan pula kalau dia suruh kau makan tahi kau pergi makan pula. Faham?” serius Din menerangkan apa yang perlu padaku. Macam-macam yang aku dapat tahu dari Din.

“Kau tengok dia kerja, serius je tapi siapa tahu apa dalam hati dia.” Aku memerhatikan Jerry yang tengah melakon watak seorang jejaka yang ditinggalkan kekasih. Serius gila muka dia, mata macam helang tajam je pandang orang. Gerun aku tengok.

Lama juga tunggu dia habis berlakon, sakit pinggang aku duduk je atas kerusi tak buat apa. Rugi pula tak bawa novel datang sini tadi. Kalau tak boleh isi masa lapang aku. Nasib baik lepas ni aku kurang ke kelas. Maklumlah exam dah dekat, so boleh tumpu pada paper je nanti.

“Rin, jom. Berangan pula kau ni. Lepas ni pergi mana pula?” soal Din yang hendak menguji kecekapan aku sebagai pembantu Jerry.

“Lepas ni kita pergi ke sesi fotografi .”

“Ok, bagus. Macam tulah anak murid aku. Kau pergi ikut dia naik kereta.” Kata Din. Kami pun bertolak ke tempat yang mahu dituju.

0 komen:

To Use A Smiley In Your Comment, Simply Add The Characters Beside Your Choosen Smiley To The Comment: :)) ;)) ;;) :D ;) :p :(( :) :( :X =(( :-o :-/ :-* :| 8-} :)] ~x( :-t b-( :-L x( =))

Catat Komen