SeLaMaT DaTaNg ke BLog ButTerFly_GurL87

2
Komen

Buruk (Prolog)


Nama aku Fiona Natasha atau korang boleh panggil aku Tasha. Aku seorang gadis yang terlalu sempoi, cara aku berpakaian menampakkan aku kolot seperti seorang mak cik, tapi aku selesa berpakaian macam ni. Rambutku yang terurai panjang hingga ke pinggang selalunyaku simpul siput, sanggul, tocang atau digayakan seperti ekor kuda.

Perwatakanku seperti kebudak-budakkan sikit, aku ni lurus orangnya. Apa yang orang selalu cakap, aku akan percaya bulat-bulat. Sampaikan aku sering dibuli ditempat kerjaku. Satu lagi perangai aku yang tak boleh diubah ialah sifat kelam kabutku. Apa nak buat, sejak azali lagi aku macam ni. Terima jelah hakikat.

Aku bekerja disebuah syarikat swasta dimana kesemua pekerja terdiri dari orang melayu. Syarikat yang aku bekerja sekarang ialah Nilam Holding Berhad. Aku ni kerja sebagai kerani je. Taklah semegah mana pun, tapi aku selesa kerja disini. Adat bila bekerja, yang lemah pasti ditindas, macam tu juga dengan aku. Aku sering dibuli ditempat kerja. Kerja yang aku tak patut buat terpaksa aku lakukan dengan penuh tak kerelaan.

Sekarang ni pun aku berada di ofis, tengah berangan, ye jangan korang tak tau, aku punya hobi ialah berangan. Eh...macam kenal je minah depan aku ni...

“Woi, aku suruh kau pergi buat minuman untuk aku, bukan berangan.” Dia menarik rambutku yang bertocang dua. Dia yang kumaksudkan ialah Sharima atau lebih glamour Sherry. Dialah yang suka buli aku, kerja aku sebagai kerani dah jadi macam setiausaha dia atau pembuat minuman untuk dia. Kerja dia setiausaha bos. Tapi sekarang ni pengganti bos lama tak masuk lagi, jadi dia anggap diri sendiri dia bos.

“Apa lagi yang kau tercegat tu? Pergilah buat air untuk aku cepat!” arahnya lagi padaku yang terkulat-kulat memandangnya. Aku bangun dan bergerak membuat air dibilik yang disediakan khas untuk membuat air dan sewaktu dengannya.

“Apalah nasib aku macam ni. Nama je kerja kerani, tapi dah jadi tukang buat air pula ni.” Aku mengacau-ngacau air dalam cawan.

“Apa kau buat tu? Aku dah dahaga ni tahu tak?” pekik Sherry yang terpacul dari mana ke sini. Aku yang terkejut dan gelabah dengan pekikkannya secara spontan sudu yang berada ditanganku terpelanting ke arahnya dan tepat landing atas dahinya yang licin.

“Adoi.......!!!! Kau nak bunuh aku ke?” dia sudah naik kuda kepang (naik angin).

“Sori cik Sherry, saya tak sengaja.” Aku memohon maaf padanya.

“Sori...sori...naik lorilah kau. Habis dahi aku kau kerjakan. Siap kau.” Dia menghampiri aku. Aku yang ketakutan dan kalut spontan melarikan diri dan merempuh Sherry didepanku. Terjadilah adegan kejar mengejar antara kami berdua.

“Woi....!!!! Jangan lari. Siap kau aku dapat nanti. Aku siat-siat kulit kau dengan kuku aku.” Aku menoleh kebelakang dan melihat dia masih mengejar aku. Macam budak-budak pula kitaorang ni. Dah tu buat ofis ni macam sendiri punya, siap boleh main kejar-kejar lagi.

“Alamak...mak cik, ketepi...ketepi...tak boleh brek ni.” Lantai yang licin kutempuh dan akhirnya aku hampir tersungkur. Nasib baik aku sempat berpaut pada sesuatu yang keras dan kukuh. Fuhhhh...aku menarik nafas lega tapi tak lega lagi bila teringatkan Sherry yang masih berlari dan menuju ke arahku.

“Adoi...!” dia terjatuh macam betik busuk. Kesian, tapi tercetus ketawaku yang serak-serak basah ni. Dia tersungkur sebab lantai licin, mak cik cleaner baru mop lantai tadi. Padan muka dia.

“Sakitnya bontot aku ni.” Sherry bangun dan menggosok-gosok punggungya yang sakit. Aku pula tak putus-putus ketawakan dia, dah ada macam cik ponti mengilai pun ni.

“Ehem....” dehem seseorang di tepiku. Siapa pula ni? Menganggu aku betullah. Aku memusing ke arah suara yang berdehem tadi. Ayark...
0
Komen

Mini Chocolate (Baju Pengantin)


"Hah….memandangkan kamu berdua dah berbaik. Kami cadangkan supaya kamu lansungkan cepat majlis persandingan. Elok kita hebahkan pada semua yang dikenali supaya tak dikata orang kemudian hari." Cadang daddy pada kami berdua.

"Elok sangatlah tu. Papa setuju kamu segerakan majlis sanding. Segala perbelanjaan kami support." Jelas papa ambil membelai kumisnya.

"Tak kisahlah, kami setuju jer dengan cadangan semua. Mana yang baik, kami turutkan." Daniel menguatkan lagi pegangan di tanganku sambil tersenyum padaku.

"Una pun tak kisah. Lagipun Una susah hati jugak. Mana tahu ada yang tersangkut dengan Una ke." Selorohku bersahaja. Terjegil bijik mata dorang memandang aku. Daniel lagilah, menjeling tajam ke arah aku.

"Cuba cakap sape yang berani tersangkut dengan Una ni?" Daniel menyoalku dengan nada jeles.

"Orang gurau jelah." Sangkalku.

"Dah...dah..takyah gaduh-gaduh. Mummy nak kamu berdua pergi butik Datin Sarah esok, pergi cari baju pengantin. Paham..?" mummy menatap kami tajam.

"Baik, mummy." Serentak kami menjawab.


Esoknya, dibutik Datin Sarah....


"Assalammualaikum, auntie Sarah." Sapaku dengan sopan. Segeraku menyalami tangannya.

"Wa'laikumsalam. Jemput duduk." Pelawa Datin Sarah.

"Ni, Danielkan? Anak Puan Sri Hidayah?" soal Datin Sarah pada suamiku.

"Ya, saya auntie. Ni isteri saya, Husna." Jawabnya.

"Oh...kejap, auntie tengok pekerja auntie kat belakang tu. Korang tengoklah dulu album ni. Mana-mana berkenan nanti boleh tunjuk terus kat auntie." Datin Sarah bangun dan berjalan menuju ke belakang butiknya.

"So, sayang. Nak yang mana? Dari tadi belek, takde yang berkenan ker?" soal Daniel padaku.

"Ada, tapi abang nak konsep apa?" soalku sambil mata tak terlepas dari memandang album ditanganku.

"Kalau boleh abang nak..." belum selesai dia bercakap, kelihatan Datin Sarah menarik keluar beberapa baju pengantin yang cantik-cantik.

"Ni, tengoklah..mana tahu kot ada yang terkenan dihati. Boleh cuba kalau nak."

"Cantiknya auntie. Rambang mata saya tengok baju-baju ni semua." Aku membelek satu persatu baju yang ada. Akhirnya, aku terkenan baju kaler gold ni. Kutarik dan tayangkan pada Daniel yang sedari tadi memerhatikan tingkah lakuku.

"Abang...yang ni cantik tak?" soal aku sambil menayangkan baju pegantin yang berpotongan kebaya dan dihiasi dengan manik-manik. Kain yang ala-ala duyung. Lengkap dengan veilnya sekali.

"Abang tak sukalah pattern ni. Tak cantik dan tak moden langsung." Komplennya selamba.

"Apa pulak tak cantiknya? Nilah pattern baju pengantin sekarangkan auntie Sarah?" aku meminta kepastian dari Datin Sarah.

"Betullah tu Daniel. Ni trend baju pengantin sekarang, kain ala-ala duyung, potongan kebaya. Kaler pun menarik. Ramai yang mintak baju pengantin macamni tau." Datin Sarah meyakinkan Daniel yang dari tadi mencebik jer kerjanya. Sakit hati aku.

"Ala, tukar yang lainlah sayang...Abang tak minatlah style macamni." Pujuknya berkali-kali.

"Taknak....sayang nak baju ni jugak." Aku membentak halus.

"Takpe, macamni. Apa kata korang try dulu pakai baju ni. Dah pakai baru tahu cantik ke tak bajunya. Tak berkenan boleh tukar yang lain." Cadang Datin Sarah yang dah kepeningan sikit melihat gelagat kami berdua.

"Bagus jugak cadangan auntie tu. Jom..cepat bangun. Pergi cuba dulu baju ni." Aku memberi baju pengantin lelaki padanya.

"Yelah." Daniel bangun lambat-lambat dan menuju ke bilik persalinan.

"Hah...hensemnya abang. Segak betul dia." Pujiku ikhlas sebaik melihat Daniel keluar dari bilik persalinan. Aku membetukan kedudukan baju Daniel. Dia menarik senyum paksa padaku.

"Cantik tak?" aku menyoalnya dan memusingkan badan aku menayang baju yang aku pakai pada dia.

"Tak cantik lansung. Dah cari lain.." aku tergamam mendengar katanya.



"Dah, tak payah nak merajuk. Cari lain, takde citarasa lansung." Ucapnya selamba tanpa memikirkan perasaan aku yang sedang membara sekarang ni. Rasa nak fire jer mamat ni, nasib baik kau suami aku tau.

"Ni, tengok ni. Cantik betul baju ni. Sesuai dengan sayang." Dia menyuakan album berisi gambar model memperagakan gaun pengantin. Terbelalak bijik mata aku tengok baju yang dia suruh aku tengok. Gila apa dia ni.

"Abang, betullah sikit. Apa pulak suruh sayang pakai baju ni?" aku memprotes.

"Betullah tu. Cantik jer bajunya. Sesuai sangat dengan sayang abang ni." Dia meyakinkan aku tentang pilihannya.

"Abang, nak suruh sayang pakai baju ni ke? Cuba abang tengok sayang betul-betul?" dia memandang aku atas bawah.

"Hah..nape? Apa yang tak kenanya?" soalnya lagi.

"Gaun ni seksi, tak sesuai untuk sayang yang pakai tudung." Gumam aku.

"Ye ke. Biasa je abang tengok."

"Betullah mata juling air. Gaun ni dahlah terdedah kat dada, lengan takde. Ni yang abang kata sesuai untuk sayang?" aku dah start baran ni. Ada yang melekat kat dinding jugak nanti.

"Ok, tak suka. Tukar lain. Next.." selamba jer dia ni.

"Abang kalau nak suruh sayang pakai gaun cari yang elok sikit. Sesuai dengan penampilan sayang. Ingat sayang ni macam Baby, ex abang dulu ke?" sindir aku dengan pedas sekali.

"Apa pulak ni sampai masuk cerita Baby pulak ni. Ok, abang mintak maaf." Pukuknya sambil memeluk bahuku. Aku menepisnya perlahan tanda protes.

"Nak cari gaun ke? Nanti jap auntie cari yang paling sesuai dengan Una." Segera Datin Sarah yang dari tadi diam sambil memerhatikan perlakuan kami bangun mencari gaun yang sesuai untuk aku pakai.

"Kena pakai gaun ke? Kalau tak pakai tak boleh ke? Tak minatlah." Soalku pada Daniel.

"Mana boleh macam tu sayang. Kan nanti kita kena bersanding kat hotel. Tak ingatlah tu." Dia mencuit hidungku.

"Yelah. Layan jelah.." aku mencapai gaun yang dihulurkan oleh Datin Sarah padaku.

"Hah..cantiknya isteri abang ni. Macam princess jer." Pujinya. Aku tesenyum memandang diriku dicermin.

"Macam mana? Setuju dengan gaun ni?" soal Datin Sarah.

"Setuju jer auntie. Kami ambik dua-dua pasang baju ni." Ujar Daniel. Datin Sarah tersenyum kelegaan memandangkan penderitaannya melayani kerenah kami akan berakhir sekejap lagi.

"Ok...siap. 3 hari sebelum majlis, auntie akan suruh pekerja auntie hantar ke rumah kamu berdua ok." Kata Datin Sarah sambil menghulurkan sehelai resit pada kami.

"Macam tu kami baransur dululah ye auntie. Terima kasih atas layanan auntie pada kami." Ucapku dengan sopan.

Penin kepala aku termasuk orang lain gara-gara pilih baju untuk bersanding jer. Semua ni salah Daniellah. Tak berkenan, last-last setuju jugak dengan pilihan aku. Nasiblah...
4
Komen

Sinopsis Pakweku, Artis Pujaan!

Seorang jejaka yang dikenali ramai. Kemana pergi menjadi tumpuan, artis pujaan ramai juga seorang model. Siapa sangka dalam kepopularan dia sebenarnya seorang perengus, ego dan susah untuk didekati orang.


Seorang gadis biasa yang masih menuntut di sebuah kolej. Gadis yang lebih berminat pada novel dan pelajaran. Seorang gadis yang periang dan mulut banyak. Sedikit kasar perangainya. Namun tiada siapa sangka, gadis sepertinya berjaya memikat seorang seorang jejaka yang menjadi pujaan ramai.
17
Komen

Will You Be My Chocolate 15 -End-

"Assalammualaikum." Aku memberi salam sebaik saja kakiku melangkah masuk dalam rumah kami. Aku tergamam sebaik saja aku terpandang ruang tamu kami yang dipenuhi dengan bunga mawar dan kad-kad yang bertabur atas lantai.

Aku berjalan masuk ke dalam dan duduk bersimpuh berhampiran kad-kad yang berterabur. Ku buka dan baca satu persatu kad yang ada, semuanya berisi ucapan maaf dari Daniel. Hati aku terharu dengan kata-kata yang diungkapkan, air mataku menitis jua ketika membaca kad yang paling besar dan terakhir. Isi dalamnya sungguh membuatku gembira dan terharu sekali.

'Maafkan abang, sayangku....

Sayangku...ketahuilah saat ini, abang sudah pun meninggalkan 'kekasih hati' abang yang dulu kerana abang tak sanggup sekali lagi melukakan perasaan 'kekasih kesayangan' abang sorang ni. Abang mintak maaf atas kesalahan yang abang lakukan selama kita bersama. Abang dah banyak melukakan hati sayang, namun hati sayang tetap tegar memaafkan segala kesalahan abang. Sungguh mulia hati sayang, hanya abang yang bodoh tidah pandai menilai sayang. Sayang, I love you so much......

Love u 4ver,
Abang (^o^)


Aku melipat kad itu dan menyeka air mata yang mengalir. Tiba-tiba, aku terasa hangat dari belakang badanku, rupa-rupanya Daniel memelukku dari belakang. Aku memalingkan badanku menghadapnya, kucapai tangannya dan kukucup penuh kasih.

"Aku mintak maaf dengan ko." Ucapku penuh tulus ikhlas.

"Abang maafkan segalanya. Abang pun mintak maaf sebab banyak buat salah dengan sayang abang." Dia mengelus pipiku lembut dan menyeka sisa air mataku.

"Abang janji takkan biarkan sayang menangis lagi." Dia memelukku hangat. Aku membalas pelukkannya erat dan kejap.

"Will you be my chocolate?" soalku dalam sisa sendu.

"Why chocolate?" soalnya semula.

"Sebab coklat mampu membuatkan sedih jadi gembira dan gembira menjadi lebih gembira lagi. Hanya coklat mampu mencairkan hati kita." Ujarku padanya.

"Kalau macam tu...Abang sanggup jadi coklat sayang untuk selamanya." Dia lantas mencempung badanku.

"Satu lagi, jangan panggil abang, ko lagi tau dan jangan bahasakan diri sayang tu aku dengan abang." Tegas dia mengarahku. "Cuba sebut abang...cepat.." paksanya.

"Ab....aba..aban.."

"Betul-betullah sayang..."

"Abang...."

"Ye sayang...." aku tersenyum manis padanya. Semanis coklat pemberiannya padaku waktu kecik dulu. Aku menguatkan lagi pautan dilehernya dan kulagakan hidungku dan hidungnya yang mancung.

Pap! Pap! Pap!

Bunyik tepukan menggamit suasana kami yang romantis sebentar tadi. Kami berpaling kebelakang, kelihatan daddy,mummy, mama, papa, dan Mimi memandang kami dengan gembira.

"Nampak gayanya, tak lama jelah kita nak timang cucu." Ujar mereka serentak membuatkan aku tertunduk malu.

"Yea...yea...nanti Mimi dapat anak buah." Serentak dengan itu, aku berlari ke bilik dengan muka merah menahan malu diusik begitu sekali.


"Sayang, nape ni? Pucat je abang tengok?" soalnya sambil mengusap lembut belakangku.

"Takde apalah bang. Sayang ok jer.." uwek..uwek.. aku mengeluarkan isi perut lagi.

"Perut kosong tu. Ke masuk angin?"

"Taklah...Cuma terkena buatan orang jer ni..." ujar aku perlahan.

"Sape berani buat sayang abang macam ni? Cakap cepat dengan abang!!" dengan muka penuh garang dia memandang mukaku meminta jawapan.

"Abanglah yang buat...lagi mau tanya ke?" aku sengaja membuatkan dia tertanya-tanya.

"Bila masa pulak abang yang buat? Cuba cakap apa yang abang dah buat kat sayang?" soalnya lagi.

"Abang tak paham ke?" dia menggelengkan kepalanya. Kutarik tangannya dan kulekapkan tangannya ke perutku yang kempis namun berisi 3 minggu.

"Paham tak?" dia menggerakkan tangganya ke perutku.

"Betul ke ni?" dia tersenyum memandangku.

"Betullah." Aku menganggukkan kepala.

"Yahooooooooo.............." dia melompat-lompat gembira dengan kedatangan orang baru.

"Jap...nak tipon semua orang." Penuh semangat dia menelipon family kitaorang. Aku tertawa melihat kerenahnya.


"Sayang, betul ni tak apa?" soalnya lagi seolah-olah tak mahu melepaskan aku pergi.

"Betullah, abang." Aku memicit hidungnya lembut.

"Abang risaulah. Jom, abang anta sayang sampai dalam." Dia memujukku lagi.

"Takpe, sayang masih mampu lagi. Bukan sarat lagi pun." Aku menolak pelawaannya untuk menghantarku sampai ke dalam hostelku.

"Kalau macam tu, hati-hati ye sayang.." pesannya entah kali ke berapa.

"Ok, bang. Take care..." aku mencapai tangannya dan aku menyalaminya. Dikucup lembut dahi dan pipiku tanda kasih.

Tuk! Tuk! Tuk! Cermin tingkap kereta diketuk dari luar. Kelihatan member aku kat luar kereta sambil merenung tajam kearah aku. Aku turun dari kereta, dan mendekati mereka.

"Jom, aku terangkan kat korang, naiklah dulu kereta. Janganlah marah aku. Sorilah...." aku tak putus memohon maaf pada mereka bertiga. Setelah berkali-kali pujuk, baru mereka lembut hati dan menaiki kereta suamiku.

"Korang, sebenarnya, aku dengan Daniel dah hampir setahun nikah. Sorilah kalau aku sembunyikan perkara ni." Aku memohon maaf sekali lagi.

"Apa sebenarnya terjadi ni?" akhirnya rahsia kami terbongkar, tapi takpelah, perkara elok tak baik berahsia.

"Sampai hati tak bagitau kitaorang. Merajuklah macam ni." Gurau mereka. Aku panik melihat member aku dah berubah air muka.

"Jangan risaulah. Gurau jer." Qure meleraikan kepanikanku.

"Korang ni..." mereka ketawakanku.

"Kitaorang sekarang menanti orang ketiga tau." Kata Daniel sambil mengusap perutku yang masih belum nampak perubahan lagi.

"Ye ke. Tahniahlah...Bila nak bersanding ni?" soal mereka serentak.

"Nilah yang aku nak bagitau nanti. Takpelah korang dah tau pun. Aku bersanding dalam 2 minggu lagi. Bukan apa, takut perut ni membesar, tak muat pulak baju." Kami tergelak.

"Aku nak jadi pengapit ko ek?" Yaya mengofferkan dirinya.

"Aku pun nak..." Yana tetap tak mahu mengaku kalah.

"Korang jangan berebut tau. Mimi, adik ipar aku pun nak jadi pengapit gak. Korang cakaplah ngan dia ek." Aku menambahkan lagi kekusutan.

"Saje je ko..." marah mereka.


"Encik, pertemuan kita ni mungkin berakhir sampai sini saje. Kita jumpa dalam kelas jelah lepas ni." Ujarku perlahan.

"Apa maksud awak?" soalnya.

"Saya pulangkan balik cincin encik bagi tempohari. Maaf sebab saya simpan buat khazanah jap dan membuatkan encik ternanti-nanti jawapan dari saya." Kuhulurkan kembali bekas cincin padanya.

"Takpe, saya maafkan." Dia mencapai bekas cincin tersebut.

"Encik, jemputlah ke majlis saya nanti." Kuhulur sekeping sampul yang berisi kad jemputan ke majlis persandinganku. Aku pun berpaling dan meninggalkan dia memandang sepi langkahku kearah Daniel yang setia menanti aku.


Hari persandingan....

"Wau..mama nampak cantiklah.." Daniel memeluk aku dari belakang dan mengusup lembut leherku.

"Abang...macam mana abang boleh ada kat sini ni? Lagi ½ jam kita nak sanding dah tau. Ishk...abang ni..."

"Saja nak tengok sayang abang dulu. Orang lain tak boleh tengok dulu selain abang." Ujarnya.

"Dah...sat lagi kita tengok lagi yer..Sayang nak siap ni. Dah lambat ni bang.." aku menolak lembut badannya.

"Ok..sori kacau. Cepat tau...abang tak sabar nak bersanding ni..." dia tersengih sambil berlalu pergi.

Aku kini lengkap dengan pakaian pengantin berwarna gold, member aku tak habis duk menyakat dan memuji aku. Terkekek-kekek ketawa dengan hati yang senang. Dari jauh terdengar paluan kompang menandakan ketibaan pengantin lelaki.

"Jom, mama. Papa dah tiba.." usik mereka. Kami pun keluar dan melangkah jalan kearah pengantin lelaki yang segak menanti ketibaan pengantin perempuan. Kelihatan sedondon sekali pasangan pengantin berjalan seiringan menuju ke pelamin.

4 tahun kemudian...

Alia berlari dengan agak laju sambil ketawa terkekek-kekek diusik oleh atuk-atuknya. Akhirnya, dia berjaya ditangkap dan dicempung oleh Tok Wannya. Tok Chik hanya memandang dan ketawa dengan kemengahan, penat main kejar-kejar dengan cucu sulung dia masih tak hilang.

"Alia, mari sayang kat mama." Dia berlari dan merempuh aku yang tengah sarat mengandung kali kedua dan disahkan kali ni kandunganku kembar tiga.

"Alia sayang, sakit mama tu. Jalan elok-elok, jangan lari. Jatuh nanti." Pesan papanya.

"Takpe bang. Tak sakit pun. Meh sini kat mama. Makan coklat dengan baby." Aku memujuknya yang muka dah tegang kena tegur dengan papanya.

"Nak...nak...ceklet.." dia menepukatangan tanda gembira dapat coklat kesukaannya.

"Meh duduk kat papa. Sebelum tu...kiss papa dulu."

Ccccuuuupp!!!!sebuah kucupan terlekat pada pipinya. Habis basah pipi dia dengan air liur Alia.

"Asal basah pipi papa ni. Nak kena ni dia ek..." dipeluk Alia dan digeletek sepenuh hati samapi lembik Alia dibuatnya. Dikucup-kucup pipi Alia yang mongel, aku memandang mereka dengan gembira. Sebuah keluarga besar yang cukup harmoni sekali.

Member aku pun masing-masing bakal mengakhiri zaman bujang maing-masing dalam masa terdekat ni. Masng-masing rebut nak kawin dulu. Paling tak sangka Qurelah, akhirnya terbongkar rahsia yang dia akan berkawin dengan encik Sham. Terjerit kegembiraan campur terkejut mendengar kenyataan Qure tuh.. Siapa sangka, jodoh mereka sudah tertulis untuk bersama.

"Sayang, termenung ek...?" soalnya.

"Alia mana?" aku mencari kelibat Alia yang tak kelihatan di sekitar kedudukan kami.

"Alia ada dekat dalam dengan atuk-atuk dan nenek-nenek dia tu." Jawab suamiku, Daniel.

"Abang, thanks....Sayang bahagia sangat sekarang sampai bila-bila bersama abang dan lain-lain..." ucapku dengan penuh perasaan.

"Abang pun nak ucap thanks jugak sebab sayang sudi mencintai abang yang dulunya buaya tembaga." Tergelak dia bila menyebut perkataan buaya tembaga.

"Apa-apa pun, abang telah ditakdirkan jadi coklat sayang untuk selamanya..." aku mencuit hidungnya yang mancung.

"Sayang pun sama. My sweetie..." sebuah kucupan hangat singgah dipipiku...

-Sekian-
2
Komen

Will You Be My Chocolate 14

"Baby...what a big suprise. U buat apa kat sini?" soal aku dalam gelabah. Mampus aku kalau Mimi nampak, bikin ribut saja nanti. Aku menarik tangan Baby dan berjalan keluar dari Kinokuniya.

"I just jalan-jalan. Rindu kat u tau B..dah lama tak jumpa U. Jom teman I jalan-jalan, itupun kalau U tak keberatanlah." Ujarnya dengan nada manja ngada-ngada.

"Ok. I free jer. Jomlah kita pergi tempat lainlah. I takut U kena serbu dengan peminat pulak nanti. Jom, Baby sayang..." aku memimpin tangannya menuju ke tempat parking.


*************


'Aku kuar ngan Baby ni, tolong cover line aku k...!'

Macamtulah bentuk sms yang aku dapat dari mamat yang selalu menyakitkan hati aku. Dari kecik sampai besar perangai tak berubah.

"Mimi, kita kena balik sendirilah karang." Ujarku pada Mimi.

"Nape lak? Abang mana?" Mimi mencari-cari kelibat abangnya di tempat majalah tadi.

"Abang sms akak tadi. Member dia nak jumpa kejap tuk bereskan kerja."

"Oh..ok. Takpelah kalau macam tu. Jom tengok wayang."

"Jomlah. Akak ikut jer Mimi nak tengok cerita apa pun akak tak kisah."

"Ok." Kami pun menuju ke tempat panggung wayang.



"Dah balik kamu Dany? Ingatkan taknak balik dah tadi." Daddy menyindir Daniel yang kelihatan letih.

"Ingat Daddy."

"Kamu ke mana tadi?" soal daddy lagi.

"Dany jumpa member tadi."

"Takpelah kalau macam tu. Jangan nak buat perangai dulu lagi. Ingat! Kamu tu dah berbini." Pesan daddy dengan tegas. Daniel menjelingku dengan agak tajam.

"Ingat daddy." Jawabnya perlahan.

"Dah, pergi naik atas. Mandi, solat, pastu turun makan."

"Ok daddy."



"Ok. Thanks anta aku balik sini. Bye...Assalammualaikum.." aku memberi salam sebelum menutup pintu kereta.

'Una, jangan lupa. Minggu ni giliran umah ko pulak.'

'Ok.' Aku membalas sms yang diberi. Macamlah tak boleh cakap pulak tadi.



"Penatnya....!!!!" jerit aku sekuat hati setelah sampai dalam bilik. Nasib baik takde orang time ni. Mana ntah dorang keluar.

"Woi! Diamlah....Ingat ko jer ada suare ke?!" amaran keras dari jiran atas umah kitaorang khas untuk aku yang memekak tadi. Padan dengan muka aku.

"Bosanlah pulak...." aku mengeluh perlahan. Aku merenung ke arah cincin yang bertakhtakan berlian . Akhirnya aku terlelap tanpa disedari.



"Una...bangunlah..dah maghrib ni.." Qure mengejut aku yang masih dalam keletihan.

"Ok." Jawabku dalam mamai.

"Bila sampai?" soal mereka.

"Pukul 4 tadi. Letihlah pulak, tu yang terlelap jap tu. Korang pergi mana tadi?" soal aku sambil mata liar melihat beg plastik Giant yang bersepah atas meja makan.

"Kitaorang pergi jalanlah. Nak tunggu ko, tau tau bila ko sampai. Telipon off pulak tu." Balas Yaya.

"Sori. Bateri konglah." Aku tersengih macam tiram busuk.

"Yelah tu." Jawab mereka serentak.


******************


"Dany!!!!Geramnya mummy ngan kamu ni Dany. Apa kamu dah buat ni? Mana mama nak letak muka Mummy ni?" mummy berjalan mundar mandir depan kami berdua iaitu, aku dan daddy.

"Tak pahamlah mummy.." aku yang dah pening lalat dengan mummy memandangnya dengan penuh persoalan.

"Ni..Ambik ni!!!Kamu tengok elok-elok.." mummy melemparkan majalah ke meja. Aku mencapainya dan membelek majalah tu.


"Apa bendanya?" soal aku masih masih bodoh-bodoh.

"Cuba kamu tengok cover depan tu. Kamu saja jer nak jatuhkan air muka kami ke Dany?" mummy mengeluarkan api yang mampu membakar aku saat ni. Renungan mata mummy amat menakutkan aku saat ni.

"Dany, daddy dah pesan pada kamu banyak kali. Tengok sekarang, apa jadi? Jelaskan pada kami sekarang jugak!" kata daddy dengan penuh tegas.

"Dany pun tak tau apa-apa." Jawabku.

"Tak tahu kamu kata..!!Dany tu dah ada bini. Jangan buat perangai tak elok kamu tu. Kami ingatkan kamu dah berubah. Dany...Dany.." daddy menggelengkan kepala tanda kecewa dengan sikapku yang masih seperti dulu.

"Dany cintakan dia..." spontan ayat tu meluncur dari mulutku.

"Cinta kamu kata?" mummy mula meleking.

"Dany nak kawin dengan dia."

"Dany, kamu tahu tak apa yang kamu cakapkan ni? Perempuan macam tu kamu nak jadikan bini?" mummy naik angin mendengar kata-kataku.

"Daddy tak akan pernah setuju dengan kamu tentang hal ni. Kamu tak boleh bercerai ngan Una atau kawin lain. Keputusan daddy muktamad. Kalau tak, dipersilakan kamu keluar dari sini. Jangan anggap kami ni mak bapak kamu lagi Dany." Tegas daddy menamatkan hal ni. Aku terdiam mendengar kata-kata daddy. Mummy pun bersedar mengikuti langkah daddy dan membiarkan aku dalam keadaan bingung.


**************


"Kenapa dengan aku ni? Dah 2 bulan tak jumpa dia. Aku asyik teringat kat dia jer. Kenapa ek? Aku dah jatuh tangga dengan dia ke? Tak mungkinlah...." soalku sendirian bertalu-talu.

"Apa cerita dia sekarang yer? Senyap jer..." aku menyoal diriku sekali lagi.

"Woi!Berangan jer ko ek?" sergah Qure.

"Ko kenapa? Macam orang ngah angau jer." Qure cuba menyerkap jarang aku.

"Pandailah ko."

"Taulah ko rindukan encik Sham kan?" Qure mencube lagi.

"Takde maknenya."

"Ala..ala...malulah pulak..Ngaku jelah wei."

"Takde maknenya. Dahlah, jom layan cerita Antoo Fighter lak." Aku cuba mengalihkan tajuk perbualan kami.

"Pandai jer nak lari tajuk." Aku hanya tersengih pada Qure.

'Dany, aku rasa aku dah jatuh tangga dengan ko lah...' laju jariku menaip ayat tersebut. Baru nak tekan send, panggilan masuk pulak. Kacolah pulak. Ak menekan keypad jawab panggilan.

"Assalammualaikum."

"Wa'laikumsalam. Ko sihat tak?" soal suara yang tak asing lagi dari pendengaranku.

"Alhamdulillah sihat. Ko pulak? Apa kes tipon aku malam-malan cam gini?" soal aku.

"Takde apa. Saje je nak dengar suara ko. Rindulah." Terdengar dia tertawa dihujung talian.

"Mengada jer.." padahal dalam hati berbunga tuh..

"Oklah..aku ada kerjalah. Nanti aku tipon ko lagi."

"Malam-malam pun ada h......" belum sempat aku habis cakap dia dah letak phone. Kecewa aku tau. Takpelah, nanti dia tiponlah tu.


"Una, kalau tak keberatan, malam ni boleh tak saya nak ajak awak keluar makan malam dengan saya?" soal encik Sham yang kebetulan aku terpaksa ke biliknya menghantar tugasan.

"Saya sorang jer ke encik?" soal aku untuk kepastian.

"Yup, awak sorang jer. Bolehkan? Saya tak buat apa pun. Just makan dan sembang jer." Dia memandangku dengan penuh harapan menyinari matanya yang tajam menusuk pandanganku.

"Insyallah, boleh encik." Jawabku.

"Macam tulah. Saya jemput awak pukul 7.50 nanti. Kita pergi makan kat One Utama."

"Jauhnya encik. Sempat ker nak balik malam ni?"

"Jangan risau. Kita akan bermalam di rumah kakak saya. Dia akan datang sekali nanti. Cuma lambat sikit jer. Nanti saya mintak izin dengan bapak Una." Ucapnya dengan tersusun.

"Ok." Aku menjawab dengan lemah. Apa-apa pun aku kena bagitau Daniel dulu.

Penat jer tipon 'Pak Mamat' sorang ni. Tak angkat pun. Takpelah..nanti aku tipon dia sampai dapat. Papa dah bagi green light untuk aku keluar dengan encik Sham, cuma aku masih tak puas hati selagi tak bagitau Daniel lagi.

"Nape saya tengok awak gelisah jer?" soal encik Sham sambil memandang sekejap ke arahku.

"Takde apa encik. Saya ok jer." Jawabku nak tak nak.

"Ok, kita dah sampai. Jom turun." Kami berjalan masuk ke dalam mall.

Kami berjalan dari satu kedai ke satu kedai sehinggalah aku ternampak sesuatu yang aku tak pernah terlintas dipikiran aku. Susuk lelaki yang amat aku kenali dari jauh kelihatan sedang memeluk mesra perempuan disebelahnya. Aku berjalan dengan agak laju meninggalkan encik Sham jauh dibelakang.

Setelah aku berada dibelakangnya, aku menepuk bahunya dan ternyata telahanku benar. Suamiku, Daniel dan kekasih hatinyanya, Baby kelihatan begitu mesra sekali. Patutlah aku tipon tak angkat, sms tak berjawab rupanya sebab ni jer.

Entah kenapa hati aku pilu sangat, secara spontan aku berlari meninggalkan pasangan bahagia tu tanpa berpaling ke belakang. Aku berlari menuju keluar mall dan menangis teresak-esak tanpa mempedulikan keadaan sekeliling. Tanganku dengan segera mengagau hanset dari dalam beg dan menelipon papa.

Kira-kira 40 minit, papa datang menjemputku. Aku tertidur dalam sendu sehingga sampai dirumah. Esoknya aku dijangkiti demam panas. Nasib papa dan mama memahami keadaan aku, papa menelipon encik Sham dan meminta maaf atas kejadian semalam. Pada Dany, papa mintak supaya untuk tidak berjumpa aku dalam masa terdekat ni.

Lepas sembuh aku pulang ke Unisel, member aku dah pelik ke mana aku menghilangkan diri hampir seminggu. Aku cakap jelah aku kena demam panas. Daniel pulak tak habis-habis tipon dan sms aku. Serabut betul hidup aku ketika ni.

Dia sanggup datang ke Unisel hari-hari semata-mata nak jumpa aku. Tapi aku sengaja melarikan diri dari dia. Kalau boleh aku taknak jumpa dia langsung. Hampir 2 minggu aku merajuk akhirnya aku termakan dengan pujukkan papa.

"Korang, aku nak balik umahlah lusa nanti." Aku menyuarakan hasratku pada mereka.

"Ok, jangan lupa beli buah 'kaki' untuk kitaorang tau.." pesan mereka separuh bergurau.

"Jangan kata buah 'kaki', buah jantung pun aku beli nanti." Aku membalas usikkan mereka.


Sebelum aku balik umah, sempat aku berjumpa encik Sham setelah aku bersedia untuk meminta maaf atas kejadian hari tu. Aku malu nak jumpa dia lepas hari tu, ni semua gara-gara Daniellah ni. Dahlah...malas nak sebut nama dia lagi.

"Encik...saya nak mintak maaf atas apa yang jadi hari tu."

"Takpelah. Bukan salah awak pun."

"Hari tu encik nak cakap apa dekat saya?" soal aku malu-malu tapi mahu tahu.

"Oh...hal tu. Saya sebenarnya dah lama sukakan awak Una. Sejak kejadian awak hampir jatuh tangga dan saya datang tolong awak. Ingat lagi tak?" soalnya.

"Mana boleh lupa. Terima kasih encik sebab tolong saya masa tu. Kalau encik tak tolong saya masa tu, apa jadi pada saya agaknya." Aku membayangkan kejadian time tu.

"Kalau boleh saya nak hantar rombongan meminang awak nanti..."

"What??????" terjojol bijik mata aku time ni. Rasa nak terkentut pun ada gak. Tapi ku tahan jua Jebat...huhu..

"Saya harap awak dapat pertimbangkan hasrat hati saya ni. Ok, saya mintak diri dulu. Assalammualaikum..." dia melangkah pergi dan ditinggalkan aku dengan sekotak bekas yang berisi cincin. Belum sempat aku nak cakap hal sebenar. Macam mana ni?

1
Komen

Will You Be My Chocolate 13

Hari yang penuh debaran buat pengantin.......

Aku disolek oleh mak andam yang ditempah khas oleh mama. Tinggal nak sarung baju nikah jer jap lagi. Hati aku ni dah main lagu rock, maklumlah berdebar nak jadi bini orang jap lagi.

"Una, duduklah diam. Kang lambat nak siap solek ni. Dongak sikit muka tu." Mak andam ni suka sangatlah mengarah orang. Leceh betul aku, ikut aku tak mau solek langsung pun. Mama yang beria-ia pujuk aku mekap jugak bagi naik seri. Aku kenalah turut jugak kata mama dengan syarat solek tu biar nipis ngan natural.

"Ok, dah siap. Pergi bersiap pulak." Aku bangun dan menyambut baju nikah yang dihulurkan.

"Wau.....cantiknya ko Nurul." Puji Nana, sepupu yang paling rapat dengan aku memandangkan umur kami sebaya. Tak mustahillah untuk kami jadi rapat sebegini.

"Ala, ko pun same jer cantiknya. Ntah-ntah sat g orang lain tertukar lak pengantin perempuan yang mana. Ko ke aku." Aku menggiatnya, saje nak tengok muka dia merah.

"Dah-dah, saje je ko ek nak kenakan aku."

"Ok, siap-siap. Pengantin lelaki dah sampai." Aku dipimpin mereka kuar ke ruang tamu untuk upacara nikah.

"Aku terima nikahnya Nurul Husna binti Nor Azman dengan mas kawinnya Rm80 tunai."
dengan sekali lafaz aku sah menjadi milik Daniel. Aku sekarang dah bergelar isteri orang....
Lepas tu, tibalah upacara membatalkan air wudhuk, dia menyarungkan cincin ke jari manisku dan aku menyalami dan mengucup lembut tangannya. Terasa hangat dahiku ketika dia kucup dahiku dengan lembut. Tetamu yang datang semua mengucapkan tahniah.

Terasa gak member aku sorang pun tak datang. Mana taknya, kalau aku sendiri yang rahsiakan pernikahan ku ni. Padanlah dengan muka aku. Takpelah, layan jelah....



Dalam bilik tidur....

"Dany, ko nak tidur mana?" aku menyoal dia.

"Tidur atas katillah, takkan nak suruh aku tidur atas lantai pulak?" jawabnya. Aku hanya menganggukkan kepala, terjegil bijik mata dia tengok aku menganggukkan kepala.

"Dah, jangan nak mengada-ngada. Aku dah penat ni tau. Lagipun aku kesian kat orang yang dah hias katil ni cantik-cantik. Alih-alih pengantinnya tidur atas lantai. Kalu ko nak, ko jelah tidur atas lantai. Ok, bye...nite..nite..." dia menarik gebar menyelubungi dirinya. Aku hanya tergamam menyaksikan perlakuannya itu.

Aku menutup suis lampu dan berjalan menuju ke katil. Akhirnya aku terlelap jua disamping 'pak mamat' kat sebelah aku ni.



Akhirnya......aku kembali ke Unisel. Selamat hidup aku dari dia selama cuti semester berakhir. Saat nilah aku nantikan. Dapat jumpa budak bertiga tu.

"Yana...!" aku menjerit kegirangan bila ternampak kelibat Yana di kaunter pendaftaran pelajar senior.

"Woi..malu sikitlah ko ni. Jerit-jerit lak. Sakit telinge aku tau." Yana menekup telingenya.
"Mana yang lain?" aku menyenih padanya.

"Dorang datang petang sikit. Jomlah balik hostel." Dia mengajak aku. Kebetulan aku pun dah selamat daftar diri tadi.

"Ko datang ngan family ko ke Yana? Mana dorang?" soal aku sambil mencari kelibat family Yana.

"Ada. Dorang parking kete kat blakang dewan. Ko datang ngan sape lak ni?" soal dia sambil tertoleh-toleh mencari seseorang.

"Aku datang ngan papa aku lah. Tu dia. Jomlah g hostel same-same."

"Jom. Jumpa kat sana k." Aku menganggukkan kepala. Nasib baik papa sudi hantar aku. Kalau Daniel hantar mau kecoh nanti, selamat jugak dia ada kerja nak kena buat.



"Sori, lama ke ko tunggu?" aku menyoalnya sebaik jer pinu kereta dibuka.

"Naik kematu bontot aku nilah. Asal lambat?"

"Biaselah, buah hati takmo lepaskan aku balik." Kataku separuh gurau.

"Kau tau tak nape mummy panggil kita balik umah ni?" soal dia sambil mata menghadap jalan raya.

"Ntahlah, tak tau. Jangan-jangan ko ade wat salah tak?" aku cuba serkap jarang dia. Maklumlah, kadang bukan aku balik umah pun. Tugas sebagai pelajar lebih memerlukan aku disini selesaikan tugasan bersama member.

"Tengok jelah apa jadi nanti..debar gak. Maklumlah, kita kan dah lama tak balik jenguk dorang." Ujar Daniel.

"Betul jugak tu. Mimi ada tak? Dah lama tak jumpa dia." Aku menyoal Daniel tentang Mimi, adik iparku yang seorang.

"Ada kot. Sekarangkan dia banyak duduk umah, study for SPM." Balasnya.

"Ko macam mana sepanjang aku takde?" aku bertanya pada dia.

"Macam tulah. Macam mana lagi?"

"Maksud aku tentang awek's ko lah."

"Semua aku dah buang kecuali Baby sayang aku jer. Tu, aku tak boleh buang. Bini nombor dua aku tu." Sengaja dia menekan perkataan dua pada aku.

"Baguslah macam tu. Bila ko nak kawin dengan dia?" soalku selamba.

"Bila-bila masa kalau ko bagi." Dia mengenyit mata padaku. Menyampah jer tengok.


*************


Sejak aku nikah dia dalam empat bulan ni, banyak aku belajar tentang kerenah dia. Dia ni penyabar jugak orangnya, pernah sekali tu aku cuba buat dia marah, tapi lain jadinya. Aku pulak yang marah sebab rancangan aku tak menjadi. Dia pulak rilek jer aku tengok.

Ni pun aku saje sakitkan hati dia pasal Baby, dia cool jer. Peliklah aku tengok. Perempuan hati batu. Aku yang sakit hati dengan perangai dia. Sengal jugak aku ni pun.

"Una, dah sampailah. Jom turun." Aku mematikan enjin dan keluar dari perut kereta.

"Hah...sampai pun korang ke umah. Ingat tak kenal jalan dah. Dany?" mummy menjongketkan sedikit keningnya kepadaku. Perlilah tu apa lagi. Aku mengucup kedua tangan orang tuaku dikuti dengan Una.

"Mummy, daddy, sori yer. Bukan salah abang pun, Una banyak kerja ngan kelas padat. Masa terhad sangat nak balik pun. Sori yer." Una menayangkan muka simpati kepada kedua orang tuaku.

"Takpelah. Jom masuk dalam." Mummy memimpin tangan menantu kesayangannya kedalam. Terjongollah pulak satu kepala kat depan pintu, sape lagi kalau bukan budak debab tu.

"Akak, baru sampai ke? Masuklah...adik baru turun dari atas. Tadi mandi jap lepas balik tuisyen." Katanya tanpa ditanya.

"Sibuk jer. Orang tak tanya ko pun apa-apa." Aku membidasnya.

"Sibuklah ko. Jeles ker..." dia menjelirkan lidah dan menonyeh muka padaku.

"Dah...dah..korang ni sekor-sekor macam kucing ngan anjing. Pantang berjumpa." Mummy meleraikan mereka berdua.

"Dah, duduk dulu." Daddy mengarahkan kami duduk. Mimi dan Una terus leka bersembang, maklumlah dah lama tak jumpa.

"Macam mana syarikat sekarang ni?" soal daddy padaku.

"Syarikat ok jer daddy. Ni pun kita dapat kontrak baru daddy."

"Syarikat mana tu Dany?"

"Syarikat Megah, daddy."

"Eh..dah...dah sembangnya. Jom makan." Mummy memanggil kami untuk makan malam bersama.

"Abang, esok kita kuar jejalan nak tak? Kita bawak semua pergi jalan." Cadang Una.

"Daddy ngan mummy nak kuar jumpa member. Korang bawak Mimi jelah jalan-jalan, dia pun dah lama tak keluar. Asyik terperuk jer dalam umah. Tak elok jugak." Papa memberi cadangan.
"Elok jugak tu. Kita g shopinglah." Ujar Mimi.

"Tulah kerje pempuan. Shoping....shoping...shoping...Layan jelah." Kataku sambil menggelengkan kepala.



"Beshnyer...dah lama tak shoping. Nak duit...!!!" dengan gaya penuh keselambaan Mimi menghulurkan tangan padaku.

"Nah..jangan boros. Tadi daddy dah bagi pun cukup banyak dah." Pesanku pada Mimi si debab.

"Tu tak sama. Sekali sekala, kena pau ko lak." Selamba dia membalas kataku.



"Mimi, jom teman akak pergi Kinokuniya boleh?" soal Una pada Mimi.

"Jomlah. Mimi pun nak cari buku rujukan ngan novel ni." Mimi menarik tangan Una memasuki Kinokuniya. Aku hanya membontoti langkah mereka berdua tanpa banyak soal.
"Akak, cari majalah apa?" soal Mimi.

"Takde apa. Tengok-tengok jer majalah apa yang besh. Dah lama tak baca majalah. Asyik menghadap komputer jer bosan gak." Ujarnya lembut.

"Ko cari majalah apa pulak?" soal Mimi padaku yang sedari tadi hanya mengikut langkah Una ke mana saje dia melangkah.

"Aku pun tengok-tengok jer. Tak beli pun.Ko beli buku ape tu? Dah jumpa ke ape ko nak?" soal aku bertalu sambil mataku mencuri pandang buku yang dipegang oleh Mimi ditangannya.

"Dah, nak cari majalah jugaklah. Naik gila jugak aku kalau asyik menghadap buku rujukan tu." Mimi mencapai majalah di depan matanya.


"Baby? Macam pernah dengar jer nama dia. Cun giler minah ni." Tutur Mimi dengan nada perlahan namun mampu didengari oleh telingaku.

"Bak kejap." Aku merampas majalah dari tangannya.

"Sibuklah ko." Dia menumbuk bhuku dengan agak kasar. Lantaklah, yang penting Baby. Aku ni mana boleh dengar kalau nama Baby disebut-sebut.

"Apa korang bisingkan tu?" soal Una tiba-tiba. Matanya tertancap pada cover depan majalah yang aku pegang.

'Patutlah bisng.' Desisnya dalam hati.

"Jomlah kuar, kalau dah takde bende nak cari dah. Akak dah dapat majalah ngan novel yang akak nak. Oklah tu. Jom pergi bayar."

"Ko bayarkan ni sekali." Aku menghulurkan majalah tadi padanya.

"Ok." Mereka berjalan menuju ke kaunter. Aku masih terpacak di tempat majalah menanti mereka.

"Hai B....U buat apa kat sini?" sapa sesorang dari belakangku. Suara yang amat aku kenali ni. Aku pun berpaling ke belakang. Alamak.............!!!!!!!!!!

0
Komen

Will You Be My Chocolate 12

Sedar tak sedar sekarang ni dah masuk 3 bulan Daniel kerja kat syarikat keluarga dia. Apa cerita entahlah, aku takde masa nak ambik tau pasal dia. Bukan salah aku pun, dia yang selalu busy keluar dengan awek's dia. Sampai tunang sendiri pun dia lupa.

Aku sekarang busy, dah tak macam dulu, adalah juga sikit masa nak buat kerja gila ngan budak-budak ni. Ni busy ngan assignment yang berlambak, exam lagi, aktiviti ngan Pematek lagi. Busy gilalah sejak masuk belaja degree ni. Dah lama tak balik rumah, apa khabar agaknya papa ngan mama.

Tengah syiok mengelamun teringat kat mama ngan papa, tiba-tiba badanku terasa gegaran kuat dibadanku.

"Woi, Yana! Terkejut aku tau. Ko kenapa?" soal aku sambil memukul lembut bahu Yana.

"Takde pelah. Saja je terkejutkan ko yang termenung jer dari tadi. Ingat kat buah jantung ek?" dia mengusik aku.

"Pandailah ko. Aku teringat kat parents akulah. Ujung minggu ni aku ingat aku nak balik rumahlah. Korang tak balik ke minggu ni?" soal aku padanya.

"Ntahlah, busy memanjang ni. Tak jamin aku nak balik umah dalam masa terdekat ni Ko nak balik, balik jelah." Balas Yana.

"Dorang tak balik ke?" soalku lagi.

"Tak kot. Minggu lepas dorang dah balik. Aku minggu depan kot baru nak balik. Lagipun exam dah dekat ni. Nak kena study banyak lagi ni." Ujar Yana. Aku menganggukkan kepala tanda setuju dengan katanya.

"Kerja akhir kita dah hantar belum?" aku memandang muka Yana yang lonjong tapi menawan.

"Alamak! Belumlah, jom teman aku. Kita pergi sendirilah. Dorang mesti balik lambat lagi ni.

Sibuk ngan aktiviti tarian dorang tu." Yana bangun dan bersiap ala kadar.

"Jomlah." Aku mencapai tudung di atas katil dan memakainya. Nasib baik baju tak tukar lagi.



"Ala, Puan Natrah takdelah pulak. Letak bawah pintu bilik dia bolehkan?" soal Yana.

"Boleh rasanya. Nanti dia bukak pintu bilik nampaklah." Aku membongkokkan badan dan memasukkan kerja kami ke bawah pintu bilik Puan Natrah.

"Ok, selamat dah masuk dalam. Jomlah." Aku mengajak Yana balik ke hostel.

"Assalammualaikum encik." Kami memberi salam apabila ternampak Encik Sham yang kebetulan lalu setentang dengan kami. Dia tersenyum sambil menjawab salam yang diberikan.

"Lama tak nampak kamu semua. Sihat?" soalnya spontan.

"Biasalah encik. Pelajar macam kami mana tak busy selalu dengan kerja yang dibagi, tu belum exam lagi. Kami sihat jer. Encik sihat?" Yana menjawab dengan pantas.

"Sihat, alhamdulillah. Jom, minum ngan saya kat kafe. Saya belanja kamu berdua." Pelawanya dengan ikhlas.

"Minum jer ke encik? Makan-makan takde ke?" seloroh Yana ngan muka selamba cekodok badak dia. Aku mencubit lengannya memberi maksud. Dia hanya tersengih memandang encik Sham.

"Jomlah, nak makan ke apa, mintak jer. Saya belanja, ikhlas." Dia tersenyum pada kami.

"Kalau dah encik cakap macamtu. Ngan rela hati kami ikut." Kami pun bergerak ke kafe yang terletak di tingkat bawah sekali.



"Yana, ko ni tak malu betullah." Protes aku.

"Apanya ko ni?" dia meyoal aku balik.

"Tak malu betullah ko. Naik malu aku tau ko g terima ajakan encik tadi."

"Ko ni rileklah. Rezei jangan ditolak. Bukan selalu lecturer nak belanja kita tau. Dapat pulak yang muda lagi hensem macam encik Sham." Puji Yana.

"Ikut suka kolah Yana." Aku menggelengkan kepala.

"Tapikan tadi ku tengok.....dia suka renung muka ko lama-lama. Tapi ko tu je, asik tunduk 180 darjah. Sian dia tau dok pandang ko."

"Banyaklah ko. Malas nak layan ko." Aku berjalan dengan agak laju meninggalkan Yana dibelakang.

"Aku rasa dia suka ko lah. Terima jelah dia." Yana memujuk aku untuk terima encik Sham. Aku bolayan jer kata-kata dia. Nak mampuih, mana nak campak tunang aku tu? Tunang? Entahlah.



"Seronoknya, cuti semester lagi." Jerit Yana dengan nada perlahan.

"Cuti sem ni nak buat apa ek? Korang takde perancangn ke?" soal aku pada mereka bertiga. Serentak mereka menggelengkan kepala.

"Kita keluar nak?" cadang Qure.

"Alamak! Baru aku ingat. Aku kena tolong baba ngan mak aku kat kanti sekolahlah nanti." Kata Yana ngan nada kecewa.

"Aku nak keluar ngan abang aku lah pulak. Lagipun kena buat persiapan perkawinan akak aku nanti." Yaya bermuram durja bila teringat aktiviti yang padat pada cuti sem ni.

"Ko Qure?" soal aku.

"Aku balik kampunglah kot." Dia menjunkitkan kening untuk mengingatkan sesuatu.

"Pelah korang ni. Tadi kate takde apa-apa nak buat cuti ni. Macam-macam korang ni. Takpelah, apa-apa pun. Selamat bercuti. Jumpa sem depan." Kata aku mengakhiri pertemuan hari ini untuk pulang ke umah masing-masing sebentar lagi.



"Assalammualaikum. Mama!" aku memberi salam dengan intonasi yang kuat.

"Wa'laikumsalam, ala...anak mama dah balik. Nape tak suruh papa g amik?" aku menyalami mama.

"Takpelah mama. Bukan susah pun balik sendiri ni." Balasku.

"Lepas kawin nanti senanglah ada orang anta ngan jemput." Ujar mama.

"Lambat lagilah mama nak kawin pun."

"Sape kata lambat? Minggu depan lagi satu kamu ngan Dany akan bernikah tau. Tengok umah ni, dah siap berhias nak sambut menantu mama tau." Mama menarik tanganku dan menunjukkan umah kami yang dah siap separuh dengan perhiasan untuk akad nikah nanti. Tergamam aku tengok.

"Amacam? Ok tak? Warna feveret anak kesayangan mama. Biru lembut." Aku mengangguk lemah. Nampaknya rancangan tak berhasillah pulak.

"Mama, karang Una nak kuar jap jumpa Daniel ye. Dah lama tak jumpa dia."

"Ok, tapi jangan lama-lama. Korang tu darah manis lagi." Pesan mama.



Petang tu, aku kuar ngan Daniel ke One Utama. Dia menjemput aku ke umah, lama jugak mama nak lepaskan aku kuar ngan Daniel. Panjang lebar dia bagi syarahan kat Daniel. Terpaksalah mamat tu tadah telinga dia.

"Ko tau kan. Hujung minggu depan lagi satu kita akan kawin?" soal dia.

"Tau, mama bagitau petang tadi time aku baru sampai umah. Terkejut giler aku tau. Ko bukan nak cakap ngan aku awal-awal." Aku membebel sikit kat dia.

"Nak bagitau macam mana? Aku pun baru tau lepas aku balik kerja tadi. Melompat gak aku tadi dengar mummy cakap kita kena kawin nanti."

"So? Macam mana skunk?" aku menyoal dia.

"Macam mana apanya? Kawin jelah. Tapi ko tak boleh sekat apa aku nak buat lepas kawin nanti tau. Ko dengan cara ko. Aku dengan cara aku."

"Ikut suka ko lah. Tapi ko kena jalankan jugak tanggungjawab ko sebagai suami. Jangan pikir kotor lak...tak kuasa aku nak tidur dengan ko. Bilik asing-asing coz aku nak privacy." Aku meletakkan syarat selaju yang mungkin.

"Ok, aku setuju. Takde makna aku nak pikir lain tau. Baby lagi cantik dari ko..." Daniel membandingkan aku dengan kekasih pujaan hatinya.

"Memang cantik pun, kalau tak, takdelah dia jadi model. Jap , aku nak beli majalah. Bosanlah duduk umah tak buat apa nanti. Boleh tangkap novel gak nanti." Aku melangkah menuju ke kedai buku dan terus ke tempat majalah.



'Fulamak, meletup minah sorang ni. Tunjuk kat mamat ni mesti bangga giler dia.' Aku merapati Daniel dan menghulurkan majalah yang ku pegang padanya.

"Apa ni?" dia mencapai majalah yang ku hulurkan.

"Cantikkan. Mesti ko bangga." Kataku.

"Meletup tuh. Tengoklah awek sapekan." Kata Daniel ngan nada riak. Menyampah aku.

"Bak sini. Aku nak beli majalah tu." Aku merampas majalah tu darinya.

"Ko ambiklah yang lain. Aku pun nak beli, cover depan awek aku sendiri. Sape taknak." Dia merampas kembali majalah ditanganku. Teruk betul perangai mamat ni.

"Dahlah. Aku nak balik. Bosan menghadap muka ko jer. Muntah darah aku dibuatnya." Kami pun beransur balik. Aku mendiamkan diri sepanjang perjalanan, yang terdengar hanyalah lagu dan celoteh dj radio.

"Una, bangun sayang. Dany dah sampai tu." Mama mengejut aku dengan lembut.

"Dany mana ni ma? Dany X-Factor ke?" soal aku dalam keadaan mamai.

"Ishk...ade pulak Dany tu. Daniellah sayang. Cepat bangun, bersiap. Korang kena pergi beli barang hantaran lagi sikit ngan ambik baju kat butik hari ni jugak."

"Hari ni ke ma? Ngantuk lagi ni." Aku menarik selimut menutupi muka.

"Una....jangan nak mengada. Bangun cepat." Mama mencubit kecil aku.

"Sakitlah ma. Yelah...Una bangunlah ni." Aku bangun berjalan ke bilik air dan mandi. Nasib ko lah kena tunggu aku bersiap. Bukan selalu pun aku angun lambat, dah jadi tebiat aku time 'cuti' tiap bulan. Bangun lambat memang seronok. Hehe.

"Sori, lambat. Jangan marah." Daniel hanya tersenyum penuh paksa pada aku. Mana taknya, mama ada sekali time ni.

"Jomlah kita gerak."

"Tak makan dulu ke Una?" soal mama.

"Takpelah mama. Una tak laparlah. Una pergi dulu ye mama." Aku menyalami tangan mama.

"Penatnya ma. Banyak kerenah betullah Daniel tu. Semua benda tak kena depan mata dia." Aku melabuhkan punggung dan bersandar pada sofa.

"Apanya Una...balik-balik terus membebel?" soal mama dengan lembut.

"Takdelah mama. Daniel tu, cerewet jer. Penat Una ikut dia. Ni baru nikah belum bersanding lagi. Rasa nak cekik jer dia." Aku membebel dengan penuh geram.

"Dahlah tu. Pergi naik mandi. Kejap lagi papa balik, boleh kita makan sama-sama."

"Ok." Aku melangkah penuh longlai menuju ke atas.

0
Komen

Will You Be My Chocolate 11

“Yes......Merdeka. Tinggal satu sem je lagi. Ok korang. Aku tak sabar nak balik ni. Papa aku jemput jap lagi.” Aku begitu semangat untuk balik ke umah setelah penat perah otak untuk menjawab kertas akhir tadi.

“Ok. Jomlah balik umah cepat. Nak kemas barang. Babah aku nak jemput gak nanti.” Yana berjalan dengan agak laju menuju ke arah kereta.

“Sabarlah korang ni. Baru nak bukak pintu ni.” Qure berjalan perlahan-lahan.

“Macam tak caya je kan. Tinggal satu sem je lagi nak habis belaja diploma.” Bising mulut kami cuti sem kembali lagi. Saat yang dinanti-nantikan setelah penat bertungkus lumus belaja untuk sem ni.

“Korang, papa aku pun dah sampai. Jumpa lagi sem depan.” Aku memeluk mereka dan bersalaman sebelum balik ke umah.

“Jumpa lagi. Take care.” Ucap mereka sebelum aku melangkah keluar dari pintu umah ke kereta. Aku melambaikan tangan pada mereka.



“Una, macam mana exam baru ni? Boleh jawab tak?” soal papa.
“Mestilah boleh pa. Lecturer bagi banyak hint tu. Banyak yang kena.” Aku tersengih mengingatkan soalan yang boleh dijawab dengan mudah memandangkan hint yang diberikan kena pada sasarannya.

“Una cuti nanti nak buat apa?”

“Entahlah. Duduk umah jelah. Bukannya cuti 4 bulan pun. 4 minggu je cutinya pa. Dah abis belaja dip nanti baru boleh cuti lama sikit.” Balasku.

“Kejap je ye Una cuti.”

“Biasalah pa. Swasta bukannya awam pa.” Jawabku lagi.

“Takpelah, cepat sikit habis belajanya.” Ujar papa perlahan.

“Betul tu. Boleh cari kerja secepat mungkin lepas tu.” Kataku sambil menepuk tangan.

“Cuti ni duduk umah jelah teman mama sesorang je kat umah tu.” Cadang papa.

“Tulah yang Una nak buat pun. Boleh hias rumah.”

“Ikut Unalah.”



“Una, tak pergi melawat tunang Una ke?” soal mama yang melihat aku sedang leka menatap majalah Remaja.

“Malaslah ma. Selalu jumpa pun bosan nanti.” Jawabku dengan selamba.

“Ada pulak macam tu Una ni. Dah, malas nak melawat, telipon je dia tanya khabar. Nanti apa pulak mak bapak dia kata.” Ujar mama dengan lembut.

“Una ke yang kena telipon dia? Bukan dia ke patut telipon Una, ma?” soal aku yang tidak puas hati dengan permintaan mama.

“Nah, telipon cepat.” Mama memberikan telipon pada aku. Aku mengambilnya perlahan dan mendial nombor telipon umah Daniel dengan kepayahan.

“Assalammualaikum, auntie ye?” soal aku.

“Una ke ni?”

“Ye auntie, Una ni. Apa khabar auntie semua?”

“Alhamdulillah, sihat je semua orang dalam umah ni. Una sihat? Mama ngan papa?” soalnya lagi.

“Semua sihat auntie. Auntie tak keluar ke mana ke hari ni?”

“Kebetulan je ni, auntie nak pergi perjumpaan persatuan ni. Una telipon ni, mesti nak cakap dengan Dany kan?”

“Ye auntie, Daniel ada ke?”

“Daniel tak bagitahu Una ke?”

“Bagitahu apa auntie?” soal aku dalam kepelikkan.

“La...budak bertuah sorang ni. Dia pergi bercutilah Una. Betul ke dia tak bagitahu kamu?”

“Takde pun auntie. Una tak tau apa pun pasal ni. Lupa kot auntie.” Ucapku.

“Macam mana boleh lupa pulak budak ni?” bebelnya.

“Takpelah auntie. Agaknya dah selamat sampai la tu. Bila dia pergi auntie?” soal aku lagi.

“Malam tadi dia bertolak ke Pangkor dengan kawan-kawan dia. Tak pulak cakap berapa lama dia pergi.”

“Takpelah auntie. Terima kasih. Nanti hujung minggu Una datang melawat auntie dan semua.”

“Ok. Nanti auntie masak sedap-sedap untuk Una.”

“Ok. Bye auntie. Assalammualaikum.”

“Wa’laikumsalam.”

“Daniel takdelah ma. Dia pergi bercuti ngan member dia.” Aku memberitahu mama sebaik aku habis bercakap dengan auntie.

“Takpelah dia takde. Nak buat macam mana. Hujung minggu ni jadi jugaklah kita pergi umah dia ye.” Ujar mama.

“Jadi je ma, tadi Una dah cakap ngan auntie kita nak pergi umah dia.”

“Oklah tu. Jom ikut mama ke dapur.”

“Jom.” Aku mengikut langkah mama ke dapur untuk memasak.



Sebulan lepas tu....

“Una, cantik cincin ko.” Qure memegang tanganku yang tersarung cincin belah rotan.

“Cantiklah. Mana ko kidnap cincin ni?” soal Yaya pulak sambil mata mereka tajam memandang cincin dijariku.

‘Alamak, kantoi. Kenapa boleh tak perasan aku pakai cincin ni?’ gumam hatiku.

“Banyaklah korang kidnap. Ada orang bagilah. Tak mainlah kidnap.” Nafi aku.

“Orang mana yang baik hati bagi ko cincin ni? Ke ko bertunang cuti ari tu?” soal mereka lagi.

“Mamat sengal mana yang nak kat aku ni. Dahlah tak cantik, miskin lak tu.” Ujar aku dengan buat muka sardin sedih.

“Yelah tu. Baik ko cakap, manusia mana bagi cincin kat ko?” melampaulah pulak dorang ni. Sekeh sorang-sorang baru tau.

“Nenek kebayan bagi. Dia masuk dalam mimpi aku, bagi cincin ni.” Dengan selamba badak aku menjawab. Muka sorang-sorang bengang dengar jawapan aku. Nasib baik Puan Rosila masuk lepas tu. Selamat aku, harap-harap dorang tak tanya dah pasal cincin ni.

“Jom pergi makan. Perutku dah berbunyi lagu Keroncong buat Ana ni.” Yana mengusap perutnya yang kempis tu. Badan je keremping tapi kuat makan budak ni. Tak kira waktu asal lapar je mesti makan. Asal makan mesti laparlah tu. Eh..sama jelah tu.

“Jomlah.” Kami bangun dari tempat dan bergerak ke kafe Fitm.

“Una, handset ko lah.” Kata Yaya yang menyedari handsetku berbunyi. Aku terus meraba handsetku yang terletak dalam begku. Pantasku tekan jawab.

“Assalammualaikum.” Aku memberi salam.

“Wa’laikumsalam. Aku ni, Dany.”

“Kenapa ko telipon aku ni? Mimpi ke?” soal aku.

“Saje je.”

“Tak percayalah. Ko tu, kalau takde hal takkan telipon akunya. Baik ko cakap cepat.” Aku memaksa dia.

“Aku kena masuk kerja bulan depan. Tadi daddy baru telipon aku bagitahu hal ni.”

“Ko kat mana sekarang ni?”

“Aku kat Langkawilah sekarang. Kenapa?” soalnya pulak.

“Saje tanya. So?”

“Aku kena kerjalah bulan depan.”

“So? Apa masalahnya? Soal aku bersahaja.

“Masalahnya, kau tak ingat ke? Sah je aku dah kerja 2 bulan kat syarikat, kita kena kawin la wei.” Tempiknya.

“Ye tak ye. Kenapa cepat sangat ko kena masuk kerja?” soal aku.

“Family kita semua cadang nak g Umrah dalam masa berapa bulan dari sekarang ni. Tu yang dorang nak cepatkan lagi perkawinan kita.”

“Ye ke. Takpelah. Nanti ko balik. Kita bincang lagi. Susahlah cakap dalam telipon ni. Aku ada kelas jap lagi ni. Ok, bye. Assalammualaikum.

“Wa’laikumsalam.” Aku menarik nafas panjang setelah selesai bercakap dengan dia tadi. Aku melangkah ke arah kawan-kawanku yang setia menanti macam pak pacak di tepi dinding berdekatan kafe.

“Jomlah masuk. Kata tadi lapar.” Aku menarik tangan Yana dan menuju ke dalam kafe. Mereka berdua mengikuti langkah kami.


“Mama, papa, betul ke nak pergi Umrah? Nape tak bagitahu Una awal-awal? Nasib baik Daniel cakap tau.” Aku menatap wajah mereka berdua.

“Ni lah kami nak bagitahu Una. Memandangkan Una dah tau, baguslah. Kami dah cadang nak kawinkan kamu berdua lepas Una habis belaja ni. Bolehkan?” ujar mama penuh hati-hati.

“Una tak kisah semua tu. Tapi dengan satu syarat dari Una. Una nak kami dinikahkan je dulu. Sanding-sanding nanti lepas Una dah sedia. Kalau tak jangan harap Una nak kawin dalam masa terdekat ni jugak.” Tegasku.

“Una, janganlah macamni. Nanti apa pulak cakap orang lain.” Pujuk mama dan papa.

“Una tak peduli apa orang lain nak cakap. Yang penting hati Una ni.” Aku membentak.

“Nantilah kami pikir dan bincangkan dulu.” Papa mengalah melihatkan kedegilanku. Aku menarik senyuman nipis.



“Ok, sekarang semua dah berkumpul. Eloklah kita bincangkan perkara ni.” Kata daddy Daniel dengan penuh sopan.

“Dany, Una, kamu berdua sedia untuk dengar apa yang kami nak cakapkan ni?” soal papa pada kami. Aku memandang Daniel dan serentak kami menganggukkan kepala tanda sedia.

“Permintaan Una untuk nikah je dulu. Kami akur je dengan kehendak Una.Paling penting, Dany dan Una bersatu. Sekurang-kurangnya ada orang jaga Una bila kami takde nanti.” Ujar papa. Aku menarik nafas lega.

“Una nak mintak satu lagi.” Semua mata memandang ke arahku. Mesti dorang kata aku ni banyak songeh. Lantaklah, aku yang nak kawin.

“Apa dia?” soal mereka.

“Pernikahan kami nanti, Una mintak biar antara kami dan sanak saudara je hadir dan tahu. Majlis sanding tu, kita tukar buat kenduri kesyukuran. Bila Una dah sedia nanti, baru kita buat majlis sanding tu.” Tegasku.

“Baiklah, kami ikut je cadangan Una.”

“Dany pun nak mintak..........” belum sempat dia habis cakap, mereka bangun dari tempat duduk masing-masing menuju ke meja makan.

“Daddy, nantilah. Dany pun nak mintak sesuatu jugak.”

“Dany, kamu tutup mulut kamu. Kita pergi makan je.” Kata daddynya dengan selamba.
Terpaksalah Daniel bangun dan bergerak ke meja makan. Sempat jugak dia sebelum bangun tu menjeling aku dengan tajam, tanda-tanda orang tak puas hatilah tu. Aku tersenyum je memandang dia.


******************


“Bengangnya aku, macam mana kehendak dia semua dapat. Ni yang aku tak puas hati ni.” Aku menghentak tanganku ke meja dengan sekuat hati tanda tak puas hati.

“Tapi, bagus jugak dia mintak rahsiakan pernikahan kitaorang. Senang sikit aku nak bergerak, orang tak tau aku dah jadi duami. Selamat aku.” Aku membebel seorang diri.

“Arghhh...dari layan pasal ni. Baik aku gayut ngan Dina jap la.” Aku mencapai handset kesayanganku. Laju je tanganku mencari nombor Dina. Setelah dapat aku meneliponnya.

“Helo sayang, buat apa tu?”

“Malam ni kita keluar makan nak?”

“Nanti I ambik you ok?”

Nasib baik awek nombor lapan aku ni sudi keluar. Bila ntah aku nak jadi seorang yang setia pada satu. Dalam hidup aku tak sah kalau takde perempuan, nasiblah orang hensem cam aku ni.
Awek aku setakat ni je dah cecah 10 orang, dari merata-rata tempat aku pasang. Tapi yang paling aku sayang ialah Baby, sebut je nama Baby, semua kenal. Maklumlah model yang tengah meningkat naik sekarang ni.

Cuma buat masa sekarang ni, Baby takde je. Kalau tak, dah lama aku ajak dia keluar makan malam dengan aku malam ni. Husna.....Malaslah aku nak pikir pasal ko. Bagi aku, ko tak sehebat awek-awekku yang lain.

Mengantuklah pulak. Apa-apa pun, tido dululah. Awal lagi ni, set jam dulu. Aku pun memejamkan mata dan tidur dengan jayanya.
0
Komen

Will You Be My Chocolate 10



“Ok. Daddy, mummy, pak cik dan mak cik. Thanks sudi dengar apa yang kami nak cakapkan hari ni. Kami sebenarnya setuju untuk berkawin. Tapi bersyarat.....” ujar Daniel dengan hati-hati. Silap cakap nanti terlepas pulak peluang.

“Apa dia syarat korang tu? Cakaplah cepat.”

“Syarat kami tak banyak dan tak susah. Kalau setuju kami ikut cakap semua untuk kami dikawinkan secepat mungkin. Kalau tak setuju, kami boleh kawin bila mana kami rasa kami dah sedia sepenuhnya. Setuju tak?” mereka menganggukkan kepala.


“Apa lagi. Bagitahulah syarat korang tu.” Sampuk papa tiba-tiba.


“Dany mintak biar kami kawin lepas Dany dah kerja selama dua tahun di syarikat daddy.”


“Una pulak?” mereka memandangku.


“Una mintak banyak sikit dari Dany. Una kalau boleh nak teruskan niat untuk belajar dan bekerja lepas Una habis belajar nanti. Boleh tak?” aku menarik nafas lega lepas habis cakap pada semua.


“Kami tak setuju....dengan syarat Dany. Dany! Permintaan kamu tu ditolak. Kamu saja mintak tangguh untuk berkawinkan? Dany ingat daddy tak tahu ke?”


“Una pulak, kami memang tak kisah. Janji Dany mesti bagi kamu keizinan dulu pada kamu.” Ujar papaku.


“Daddy, Dany tak sedia lagilah. Bagilah Dany sikit masa, Dany nak try hidup sendiri dulu.” Dany membentak apabila permintaannya ditolak.


“Ok. Daddy boleh tolak ansur lagi. Sebaik saja genap dua bulan kamu kerja di syarikat kita. Kamu berdua akan berkawin. Nak tak nak kamu kena terima. Muktamad.” Daddynya memberi kata putus.


“Sebelum tu, jangan lupa pulak. Dua minggu lagi kamu berdua akan bertunang. Cukup masa lepas tu kawin terus.” Mummynya memberi peringatan pada kami. Aku menganggukkan kepala perlahan. Daniel sudah tertunduk lesu memandang ke bawah.



“Apahal muka ko macam tikus mondok ni? Cuba ko senyum banyak-banyak.” Aku memujuknya yang dari tadi mendiamkan diri.


“Macam mana aku nak senyum kalau dah syarat aku ditolak mentah-mentah. Bengang tau. Kau jugak yang dah terlepas.” Ujarnya perlahan namun mampu didengari oleh aku.


“Ko ni, rilek la. Daddy ko dah bagi jalan untuk kita lambatkan perkawinan kita.” Dia memandangku.


“Apa maksud ko?” soalnya.


“Lampi la ko ni. Tadikan daddy ko ada cakap, kita akan dikawinkan bila ko dah genap kerja kat syarikat selama dua bulan.” Aku menaikkan dua jari ku.


“So what?” dia menyoalku sekali lagi.


“Ko ni memang lampi tul la. Kata jer budak paling pandai kat U. Hampeh tullllllll............” aku mengutuknya selamba.


“Tempoh dua bulan tu, ko boleh panjangkan dia dengan percutian ko lepas habis belajar nanti.” Kataku dengan riang.


“Pandainya ko. Napelah aku tak terpikir apa yang ko pikirkan tadi. Cantiklah idea ko tu.” Kami berdua terus tersenyum lebar sampai ke telinga. Sampai ke?



************************


Dua minggu lepas tu.....


“Dany, bangun.........” mummy menepuk bahuku dengan lembut. Aku membuka sedikit mata dan mengatupnya semula.


“Ya Allah!!!Degilnya budak bertuah ni. Dany! Bangun!!!!!!!!!!!!!!” mummy menjerit ke telingaku. Terus aku terbangun dan berdiri tegak.


“Pergi mandi cepat. Dah lambat ni.” Mummy menghulurkan tuala Doraemon kepadaku.


“Nak pergi mana ni mummy? Dany ngantuk lagi ni.” Aku kembali berbaring ke atas katil sambil mata terpejam rapat.


“Dany!!!!! Budak bertuah sorang ni. Bangunlah. Mandi dan siap. Hari ni hari pertunangan kamu dengan Una. Bangun cepat.” Mummy menarik lenganku dan mengheretku ke bilik mandi.


Setengah jam lepas tu baru aku turun ke bawah setelah bersiap hampir 15 minit. Turun-turun ke bawah, semua dah siap sedia cuma menunggu aku.


Kami terus bertolak ke umah Una, kalau ikut hati malas aku nak pergi. Bukan penting pun, kalau aku yang sarungkan cincin takpelah juga. Mummy yang sarungkan nanti bukan aku. Si Mimi ni pun mulut bising je pot pet pot pet tak kira masa. Serabut kepala aku dengar dia berceloteh, aku katup mulut dia pakai sapu tangan yang ada sedikit bau tungkik. Hehe.


“Wei, apa ni. Busuklah wei. Berapa zaman ko tak basuh sapu tangan ko tu?” Mimi membebel padaku.


“Padan muka kau. Bising sangat. Dapatlah sebijik.” Aku mengelakkannya yang dah menarik muka cekodok. Lantak ko lah debab oit. Baru diam ko kena ngan aku.


“Yea...Dah sampai. Tak sabar nak tengok bakal akak iparku yang cantik.” Mimi menjerit kegirangan.


“Diamlah. Senonoh sikit perangai ko tu. Dah, aku duduk dalam kereta je tau. Apa-apa hal panggil aku nanti.” Pesan aku pada adikku, Mimi debab.


“Yelah. Ko jangan lari pulak.” Aku membatukan diri sambil mata masih menatap adikku seolah-olah menghalau dia pergi dengan cepat dari keretaku.


**********************


“Assalammualaikum.” Rombongan lelaki memberi salam kepada pihak perempuan.


“Wa’alaikumsalam. Masuklah.” Papa menyambut salam yang diberi oleh mereka sekaligus menyambut kedatangan rombingan pihak lelaki.


“Duduklah.”pelawa mama pada mereka.


Aku yang duduk di dalam bilik dengan persalinan baju bertunang berwarna pink hanya menunggu kedatangan mummynya untuk menyarung cincin pertunangan. Hampir 15 minit kemudian, mummynya dan mama serta beberapa orang masuk ke dalam bilikku untuk menyarungkan cincin pada jariku.



“Cantiknya bakal menantu mummy ni.” Pujinya ikhlas padaku. Aku tertunduk malu. Aku menghulurkan tanganku padanya, disambut tanganku dan disarungkan cincin berwarna emas pada jari manisku. Kini sahlah aku bergelar tunang kepada Daniel. Aku tunduk dan menyalami tangannya seta mengucup lembut ke tangannya. Dia mencium pipiku dan memelukku dengan erat.





Malamnya, kami berbual melalui telipon.

“Amacam tadi? Seronok ke dapat cincin?” sindirnya dengan sinis.


“Seronoklah, tapi lagi best kalau ko beli cincin pakai duit ko sendiri. Lagi aku terharu.” Ujarku selamba.


“Ingat aku ni cop duit ke? Dari aku beli untuk ko baik aku beli cincin pastu bagi kat buah hati kesayangan aku, Baby tu.” Dia cuba menyakiti hatiku.


“Blahlah ko. Tak hingin aku nak pakai pun cincin ko bagi tu. Lepas ni aku start busy tau. Lagipun malas aku nak jumpa ko dah. Dahlah lepas kawin nanti kena meghadap muka ko hari-hari. Muntah darah aku nanti.” Aku mengenakannya.


“Sedapnya ko berrkata-kata. Aku pun busy jugak lepas ni. Aku kan nak final dah. Ko pun sama. Jangan lupa tu. “ dia mengingatkan aku.


“Jangan risolah. Aku ingat yang aku ni pun final exam je. Cuma aku ada satu lagi sem untuk dihabiskan. Apa-apa pun sebelum mengakhiri perbualan kita. Aku nak ucapkan gud luck untuk ko.”


“Ok. Aku pun sama, gud luck. Jumpa lagi nanti. Bye.”


“Bye. Assalammualaikum.” Aku mengakhiri perbualan.
1
Komen

Will You Be My Chocolate 9


“Una sayang, auntie ngan uncle nak risik kamulah. Paham tak?” mataku terkebil-kebil memandang mereka. Lambat-lambat aku menganggukkan kepala memahami maksud mereka.


“Eloklah tu. Bertambah erat lagilah hubungan persahabatan kita nanti.”ujar papa sambil tersenyum ke arah kami.


“Kalau macam tu, lepas je Dany habis belajar kita satukan je budak berdua ni. Lama-lama pun tak manis sangat.” Cadang mummy Daniel.


“Boleh ke Una ni, Ani? Dia nak sambung belajar lagi. Kamu tak kisah ke?” mama menyoal mereka.


“Kami tak kisah, Dany?” daddy Daniel menanya Daniel yang terkebil-kebil lagi.


“Tak kisah daddy. Dany ikut je mana yang baik untuk kami.” Katanya dengan tenang.


“Cantiklah kalau macam tu. Hujung bulan depan kita hantar rombongan meminang. Cukup je masa kamu habis belaja nanti. Kami nikahan kamu berdua.” Aku dan Daniel yang ketika itu sedang menghirup air tersembur terus air terkejut dengar cadangan mereka.


“Una...Dany...Tak apa-apa ke ni? Sampai tersembur air ni.” Soal mereka.


“Daddy, tak cepat sangat ke? Dany baru nak belajar bernafas sendiri.” Protes Daniel.


“Takde apanya Dany. Daddy yakin dengan kamu. Jangan hampakan permintaan kami. Kami terlalu mengharap pada kamu berdua ni.” Empat pasang mata melorotkan pada kami berdua.


“Baiklah mama, papa, auntie, uncle. Una ikut je cadangan semua. Apa yang terbaik untuk Una, Una turutkan.” Aku menundukkan kepala ke bawah memikirkan apa akan terjadi nanti.


“Dany?”


“Dany ikut je kata-kata daddy ngan mummy.” Daniel senyum paksa.



******************

“Mummy, daddy...Tak cepat sangat ke nak suruh Dany kawin ni? Daniel tak sedia lagilah.” Aku membantah cadangan mereka sebaik saja kami sampai di umah.

“Cepat tak cepat. Kamu kena kawin jugak. Mummy tak suka tengok kamu usung perempuan ke hulu hilir. Dah gatal sangatkan? Kawinlah kamu lepas abis belaja nanti. Jangan banyak bunyik..” kan dah kenal peluru berpandu mummy. Terdiam kaku aku kat depan pintu umah.

“Kalau jadi apa-apa lepas kami kawin nanti jangan salahkan Dany tau. Dany naik dulu.” Aku menapak menaiki tangga menuju ke bilikku dengan panas dalam hati.

Malam tu aku duduk termenung diberanda bilik memandang ke arah bintang malam yang bersinar. Puas termenung aku duduk dibirai katil sambil memikirkan kata-kata mummy.
Akhirnya, aku terpaksa redha jelah ngan kata-kata mummy dan daddy. Aku capai nset N95ku dan mencari nama Una, aku dial nombornya.

“Assalammualaikum. Una, ni aku. Esok aku jemput ko kat umah ko. Kita kuar berbincang.”

“Ok. Pukul berapa? Aku nak balik Unisel la sok. Ko jangan lambat sangat nak kuarnya.”

“Ko balik pukul berapa sok? Aku hantar ko la. Aku pun nak balik sana gak. Lagi senang kerja kita.” Aku menyoalnya.

“Aku tak kisah balik kul berapa, tapi cadangnya aku nak balik petang pukul tigalah.”

“Camtu kita balik pukul dua belaslah. Aku jemput ko time tu k.”

“Ok. Bye. Assalammualaikum.”

“Wa’laikumsalam.”

Esoknya...

“Mummy, Dany balik dulu ye. Ada kerja nak buat ni.” Aku bersalaman dengan mummy.

“Yelah. Bawak kereta elok-elok. Tengok-tengokkan bakal menantu mummy kat sana.”

“Ok mummy. Jangan riso. Pandailah dia jaga diri dia. Kirim salam kat daddy ngan debab ye mummy.” Belum sempat mummy balas kata-kataku, aku bergerak ke keretaku. Aku melambai tangan ke arah mummy.


Tepat pada masanya aku sampai ke umah Una. Aku membunyikkan hon kereta. Dia keluar menuju ke keretaku.

“Cepat sampai.” Sapanya sebaik melabuhkan punggungnya ke tempat duduk.

“Biaselah.”

“Ko nak bincang apa ni?”

“Nantilah kita berhenti kat restoran jejantas aku bagitaulah.”

“Ala macam lah tak boleh cakap sekarangkan.”

“Lek la. Dah ko diam je dulu. Ko ada pakwe tak?” soalku spontan.

“Apahal lak ko tanye ni? Sibuk je.” Dia memalingkan mukanya ke tepi tingkap.

“Saja je tanya. Yelah kan kite nak kawin tak lama lagi.” Aku menekan perkataan kawin kat dia.

“Sape nak kawin dengan ko? Tak ingin aku.” Dia menonyeh muka kat aku.

“Eleh....poyo je ko ni. Ko kan beria-ia nak kawin ngan aku. Aku ikut jelah.”

“Tak nak aku. Boleh blah lah..” katanya dengan penuh perasaan meluat.

“Gurau pun tak boleh pe la.” Aku diamkan diri bila melihat dia kaku ditempatnya.


“Una, bangunlah kita dah sampai kat Sg.Buloh ni. Jom turun makan.” Aku mengejutnya yang terlelap sekejap tadi.

“Kita kat mana ni?” soalnya yang dalam keadaan mamai sedikit.

“Kita kat restoran jejantaslah. Jom gerak dalam.” Aku mengajaknya.

“Jap.” Dia membetulkan kedudukan bajunya dan tudung. Kemudian kami bergerak masuk ke dalam KFC.

“Aku g pesan makanan jap.” Aku bergerak ke kaunter dan memesan makanan. Setelah itu, aku kembali dengan ,membawa dulang berisi makanan ke meja kami.

“Nah, ko punya bahagian.” Aku memberi makanannya.

“Ko macam mana? Nak ke kawin ngan aku yang nsem ni?” selorohku bersahaja.

“Nsem ke? Lantak ko lah...Aku ikut je kehendak dorang. Malas aku nak bertekak pasal ni.”

“Kalau cam gitu aku pun ikut ko lah.” Aku berkata dengan selamba badak.

“Takde pendirian betul ko ni. Abis camne ngan awek’s ko semua tu? Ko nak campak dorang kat mana?” soalnya dengan selamba.

“Dorang terpaksalah aku simpan dalam kocek dulu. Apa susah aku cakaplah kat dorang ko tu adik angkat aku.” Ternganga dia mendengar kata-kataku.

“ikut ko lah. Janji ko bahagia dengan sandiwara ko.” Laju dia menuturkan kata-kata pedas untuk aku.

“Aku ada idea.” Spontan aku berkata.

“Apa idea ko?” soalnya.

“Apa kata kalau kita bagi dorang syarat-syarat yang kita nak kalau dorang tetap nak kita kawin dalam masa terdekat ni?” aku memberi cadangan yang kurasakan bernas buat masa sekarang ni.

“Elok jugak tu. Kalau dorang tak nak ikut syarat kita. Nampaknya kita boleh tangguh perkawinan kita dalam masa terdekat ni. Bagus-bagus cadangan ko ni. Aku setuju.” Ujarnya degan senyuman yang panjang lebar sampai ke telinga. Sampai ke?

“Kalau macam tu. Hujung minggu ni kita bincang ngan dorang semua tentang syarat-syarat kita.” Mata kami bersinar-sinar memikirkan rancangan kami yang pasti berjaya.
1
Komen

Will You Be My Chocolate 8

“Ma, pa...Nape tengok auntie camtu?” soal aku yang kepelikan melihat mereka terhenti untuk melangkah.

“Ani, ko ke? Ya Allah!!! Lama aku tak jumpa ko.” Kata mama ngan gembira setelah melihat mummy Daniel. Mereka saling berbalas salam dan berpelukan. Aku hanya memandang reaksi mereka.

“Omar mana?” soal papa.

“Marilah masuk, nanti boleh kita cerita panjang lebar.” Jemput mummy Daniel.

“Abang...Tengok sape datang ni bang..” mummy Daniel mendapatkan suaminya yang menanti diruang tamu.

“Man, apa kabar ko? Lamanya tak jumpa ko.” Daddy Daniel bersalam dengan papa dan berbalas pelukan sambil menepuk-nepuk belakang masing-masing.

“Excuse me. Sori Una ganggu. Una pelik ni....Papa, mama, auntie ngan uncle kenal satu sama lain ke?” soal aku dalam kebodohan.

“Lupa pula. Ni anak aku Ani, Omar. Kenalkan Husna, anak aku.” Aku menyalami mereka berdua.

“Ala, aku dah kenal anak ko. Dia dah pernah datang pun hari tu. Tak sangka aku anak kita berjodoh.” Mereka tersenyum melihat aku.

“Una, uncle ngan auntie ni kawan lama kami tau. Kami terpisah bila kita terpaksa berpisah atas sebab papa ditukarkan tempat bertugas je. Pastu dorang ni pun pergi oversea. Sekarang baru ada rezeki jumpa balik.” Ujar papa ngan panjang lebar. Aku hanya menganggukkan kepala memahami situasi sebenar.

“Mummy, daddy, tengok abang ni. Asik kaco Mimi je.” Mimi mencubit Daniel yang ketika itu tengah menuruni tangga bersama.

“Korang ni, malu sikit ngan pak cik dan mak cik ni. Meh sini korang, mummy nak kenalkan dengan kawan lama mama merangkap bakal besan kami ni.” Mummy Daniel memanggil mereka kesisinya. Mereka bersalaman ngan papa dan mama.

“Apa kabar pak cik, mak cik?” sapa Daniel.

“Baik, alhamdulillah. Ni anak sulung kamu kan Ani? Dah besar dah Dany. Mimi, amboi makin comel dia.” Mama memandang mereka sambil tersenyum.

“A’ah...Nilah anak bujang aku yang nakal dulu tu. Ni yang comel ni Mimi yang paling comot dulu.” Ujar mummy Daniel.

“Tengok dorang ni. Terkebil-kebil bijik mata dengar kita cerita pasal dorang dulu. Kamu tak ingat lagi ke Dany, Una, Mimi?” soal mama dengan penuh perasaan.

“Ingat apa ma?” soal aku.

“Dulu-dulu kamu asyik bergaduh je. Pastu baik balik, gaduh balik. Tu jelah kamu tau. Mimi je masih berhingus g time tu.” Ujar daddy Daniel. Aku memandang Daniel dan dia memandang aku kembali.

“Tak ingat la tu. Dah la, asyik bersembangnya. Jomlah kita menjamu selera pulak. Perut pun dah berkeroncong ni.” Pelawa daddy Daniel. Kami pun bergerak ke meja makan yang sudah tersedia dengan hidangan yang menyelerakan. Meriah masa makan tu, macam-macam cerita yang keluar. Pertemuan semula ni macam ada bau bahaya je.

“Sedap betul ko masak Ani. Dah lama tak rasa masakan ko.” Seloroh mama.

“Yelah tu. Ko pun apa kurangnya. Nasi beriani ko tu, dah lama kami tak rasa.” Balas mummy Daniel.

“Kalau ko nak aku masak boleh je. Minggu depan jemputlah datang umah aku pulak. Aku masak sedap-sedap untuk korang semua.” Usul mama.

“Boleh jugak tu. Sampai jugak kami ke umah korang pulak.”

“Hari pun nak beransur gelap. Kami balik dulu la ye. Jemputlah ke umah kami.” Papa meminta izin untuk pulang.

“Yelah. Jemputlah datang ke umah kami lagi. Seronok jumpa korang balik.” Kata daddy Daniel sambil tersenyum pada kami. Kami bersalaman dan mengundur diri pulang ke umah.


Malam tu...


Aku membelek album lama yang aku mintak daripada mama sebaik kami pulang ke umah. Macam-macam aksi yang dirakam oleh kamera. Kelakar pun ada tengok aksi aku masa kecik dulu. Aku menyelak satu persatu gambar sehingga aku terhenti pada satu gambar yang dirakamkan. Ingatan aku melayang pada kenangan dahulu.

“Dany, bak la balik anak patung aku.”

“Kalau ko nak kejarlah aku sampai dapat.” Daniel berlari sambil ditangannya dipegang erat anak patung kesayanganku. Kami berkejaran sambil aku terpekik-pekik memanggil namanya.

“Dany, bak la anak patung aku. Ko ni suka kacau aku.” Aku menghentakkan kaki ke tanah.

“Ala ko ni. Tak nak ke anak patung ko ni. Aku campak dalam longkang ni.” Daniel menggugut untuk mencampakkan anak patungku ke dalam longkang.

“Dany!!!!!!Janganlah.....” aku menjerit sekuat hati bila melihatkan anak patungku hampir terlepas dari pegangan tanganya. Aku berlari menuju ke arahnya. Daniel pulak bila melihat aku mengejarnya terus bnerlari dengan laju ke bawah pokok besar.

“Mak....” aku dah tergolek jatuh akibat berlari tadi. Air mata dah meleleh membasahi pipi aku yang tembam. Kakiku sudah luka dibahagian lutut. Daniel terus berlari masuk ke dalam rumah mengambil ubat dan kain untuk mengelap darah yang mengalir.

“Janganlah nangis. Jom bangun, kita duduk atas bangku tu. Aku ubatkan ko.” Pujuk Daniel sambil memimpin tanganku menuju ke arah bangku. Aku hanya mengikuti langkahnya sambil teresak-esak menangis menahan pedih dilutut.

“Aku mintak maaf wat ko jadi sampai macamni. Nah, ambik ni.” Dia menghulurkan sebungkus coklat pada aku untuk memujukku dari menangis lebih lama lagi. Aku mengambilnya dari tangan Daniel, kubuka coklat tu dan mematahkan setengah dari coklat dan aku suapkan ke mulut Daniel. Tiba-tiba aku kami terasa ada cahaya yang memancar ke arah kami.

Rupa-rupanya, daddy Daniel mengambil gambar kami ketika aku menyuap coklat pada Daniel. Baru sekarang aku teringat kembali kenangan ketika itu. Ingat ke Daniel kenangan ketika itu? Akhirnya aku terlelap dalam senyuman dan aku dibuai mimpi kenangan dahulu.


************************

‘Betul ke mummy cakap siang tadi? Kenapa aku tak ingat lansung pasal dulu.’ Desis hatiku.
Aku manatap kembali album lama sambil melihat gambar yang ada di dalam album. Ku selak satu persatu helaian yang ada hingga mataku tertancap pada satu gambar yang mengamit kembali memoriku.

“Dany, bak la balik anak patung aku.”

“Kalau ko nak kejarlah aku sampai dapat.” Aku berlari sambil ditangan kupegang erat anak patung kesayangannya. Kami berkejaran sambil dia terpekik-pekik memanggil namaku.

“Dany, bak la anak patung aku. Ko ni suka kacau aku.” dia menghentakkan kaki ke tanah.

“Ala ko ni. Tak nak ke anak patung ko ni. Aku campak dalam longkang ni.” Aku mengusiknya dengan menggugut untuk mencampakkan anak patungnya ke dalam longkang.

“Dany!!!!!!Janganlah.....” dia menjerit sekuat hati bila melihatkan anak patungnya hampir terlepas dari pegangan tangaku. Dia berlari menuju ke arahku. Aku berlari dengan laju sambil tertawa melihatkan muka dia yang dah merah menahan tangis dan marah padaku. Aku berlari menuju ke arah pokok besar.

“Mak....” larianku terhenti, dan aku menoleh kebelakang. Aku tengok dia ah terduduk sambil tangannya memegang lututnya yang berdarah. Aku terus pusing dan berlari ke dalam umah. Ku capai ubat dan kain dan terus menuju ke arahnya yang sedang menangis.

“Janganlah nangis. Jom bangun, kita duduk atas bangku tu. Aku ubatkan ko.” Aku memujuknya sambil memimpin tanganya ke bangku bawah pokok besar tadi.

“Aku mintak maaf wat ko jadi sampai macamni. Nah, ambik ni.” Ku hulur sebungkus coklat yang menjadi kesukaan kami padanya. Dia mengambil coklat itu dan mematahkan setengah coklat dan disuapkan ke dalam mulutku. Ketika itu jugak cahaya kamera memancar ke arah kami, rupa-rupanya, daddy mengambil gambar kami.

‘Tak sangka aku, kami dah kenal dari dulu lagi sebenarnya. Dia ingat ke tak tentang hal ni?’ bisik hatiku sendiiran. Mataku semakin layu dan akhirnya aku tertidur dibuai kenangan dulu.

************

“Assalammualaikum.” Salam diberikan oleh tetamu kami.

“Wa’laikumsalam. Masuklah, sampai pun korang ke umah kitaorang. Jemput masuk.” Pelawa papa pada mereka. Kami bersalaman dan menuju ke arah ruang tamu.

“Mimi mana? Tak ikut ke dia?” soal mama sebaik sahaja melihat Mimi yang tidak turut serta.

“Mimi ikut rombongan sekolah ke Kelantan dalam dua hari ni.” Ujar mummy Daniel.

“Jemputlah makan. Kita sambung cerita sekali.” Kami bangun dan berjalan menuju ke arah meja makan yang siap terhidang.

“Dany, kamu sekarang dah sem yang keberapa?” soal papa yang ketika itu semua sudah selesai makan dan lepak diruang tamu.

“Sem akhir ni pak cik. Tak lama dah nak final.”

“Lepas habis ni Dany buat apa pulak? Sambung belajar lagi ke atau kerja ngan daddy?” soal papa lagi padanya.

“Aku dah sound awal-awal suruh kerja je ngan aku. Aku pun nak bersara dah tak lama lagi. Biar dia belajar dulu dalam bidang ni.” Sampuk daddy Daniel.

“Baguslah macam tu. Anak aku tu pun tak lama je nak habis belajarnya. Pastu katanya nak sambung belajar lagi.” Kata papa.

“Eloklah macam tu. Belajar tu pun penting untuk masa depan.” Ujar daddy Daniel.

“Mari makan cucur udang ni. Panas lagi ni, baru angkat dari dapur. Una masak lagi tu...” pelawa mama. Kami pun duduk bersama menikmati hidangan dan bersembang. Aku dan Daniel banyak diamkan diri, bila ditanya baru kami bukak mulut.

“Hah...Alang-alang kami datang ni. Kami ingat nak bincangkan hal ni dengan kamu berdua. Aku nak ambik anak kamu untuk dijadikan anak kami. Boleh tak?” soal daddy Daniel pada mama ngan papa.

“Kami tak kisah. Tapi eloklah kalau kamu tanya empunya badan ni.” Papa menuding jarinya ke arahku yang terpinga-pinga.

“Boleh je uncle, auntie. Una tak kisah jadi anak uncle ngan auntie. Lagipun papa ngan mama dah setuju, Una ikut jelah.”

“Una...Una...Tak paham rupanya budak ni.” Mereka gelakkan aku kecuali Daniel yang masih terkulat-kulat memahami maksud daddy dan mummynya.
0
Komen

Mini Chocolate (Kartun)


“Wei, kau nak keluarkan hari ni?” soal aku pada Daniel yang tengah ralit menghadap tv depan mata.

“A’ah..tapi aku taknak bawak kau..” selamba dia jawab sambil mata masih menatap tv.

“Tak kata pun nak bawak kau keluar sama. Tak malu jer.” Dia menjelir lidahnya pada aku. Potong lidah tu baru tahu.

“Siapa nak keluar dengan kau. Banyak lagi kerja aku kena buat tau. Assignment berlambak nak kena buat bukan macam kau. Boleh goyang kaki. “ perli aku yang dah lali dengan aktiviti dia time hujung minggu macamni.

“Kawan kau tak pelik ke? Tiap minggu kau asyik balik rumah jer. Nanti diaorang syak baru tahu.” Katanya sambil memandang mukaku.

“Entah lah. Mana aku tau. Biarlah diaorang tahu pun.” Jawabku dengan selamba.

“Cakap bolehlah. Cuba kalau kena, nganga kau nanti.” Dia mengigit coklat yang aku hulur pada dia tadi.

“Wei, asal kau gigit coklat tu. Just patahkan dah la. Gelilah aku, taik gigi kau melekat.” Meremang bulu roma aku kegelian membayangkan taik giginya melekat (padahal takde pun).

“Banyak cantik muka kau. Tolong sikit tau, aku gosok gigi aku bersih-bersih siap guna Fresh & White lagi tau.” Dia menayangkan giginya yang putih umpama mutiara (putih ke?).

“Dahlah. Kau habiskan jer coklat tu. Tak selera aku nak makan bekas kau.” Kataku dengan penuh keselambaan tahap cipan.

“Taknak sudah. Kau yang rugi, tak selera konon nak makan bekas aku. Tengoklah nanti bila kau dah angau kat aku.” Katanya dengan penuh bangga.

“Takde maknanya nak angau kat kau. Entah-entah kau yang angau kat aku.”

“Jangan mimpilah wei...” dia sambung balik menatap cerita yang ditayangkan.

“Bila kau nak keluar ni?” soal aku sekali lagi.

“Kau ni kenapa? Macam nak halau aku jer.” Dia memandang aku dengan gaya tak puas hati.

“Bukan nak halaulah. Aku nak keluar dengan member sekolah aku nanti.”

“Kau nak pergi mana?” soalnya.

“Aku nak pergi shoping kat Masjid Jameklah. Nak cari barang. Boleh tak?” aku meminta izin dia untuk keluar bersama Aziela dan Sina.

“Boleh jer. Janji makan malam dah siap. Bukan aku tak tahu kau tu, kalau dah keluar dengan member berjam lama.” Dengan lancar dia menjawab.

“Thanks. Kaulah suami yang paling sporting dalam dunia ni.” Dengan spontan aku memeluk lengannya dan mencium pipinya. Dia memandang aku, terkejut dengan aksi spontan aku. Terkebil-kebil mata dia memandang aku.

“Opsss....Sori.” ucapku dengan perlahan. Apalah boleh tercium dia pulak. Bukan aku sengaja pun, selalu aku akan buat macam tu kat papa bila papa dah bagi kebenaran aku untuk keluar . Malunya aku.

“Takpe...lain kali jangan buat macam tu lagi. Terkejut aku tahu.” Katanya dengan selamba. Aku hanya mampu tersengih macam kerang busuk tapi wangi sikitlah.

“Cukup tak duit nak keluar ni?” soalnya lagi.

“Lebih dari cukuplah. Duit yang kau bagi selalu tu ada lagi.” Jawabku.

“Baguslah kau berjimat. Takpe, duit tu kau simpan jer. Nah, ambik duit ni buat belanja.” Dia menghulurkan 5 keping duit rm50 padaku.

“Banyaknya kau bagi.” Aku menolak pemberiannya.

“Takpelah. Kau buat belanja member kau. Belilah apa kau nak.” Dia menghulurkan kembali duit yang diberi tadi.

“Thanks.” Terharu aku dengan duit yang diberi. Aku akui, dia ni tak kedekut orangnya. Duit belanja selalu dia bagi tiap bulan. Belum duit elaun lagi, alhamdulillah aku dapat suami macam dia. Tak kedekut. Satu jer tabiat yang melekat kat dia dari zaman bujang sampai zaman kawin ni. ‘Perempuan’....yang ni tak boleh renggang dengan hidup dia.

Tang ni aku malas nak tegur dah. Janji dia tak buat maksiat belakang aku. Kalau buat jugak, mau aku terajang dia (tak baiklah, dosa besar). Aku dengan dia akhirnya terpaksa disatukan jugak sebelum kedua orang tua kami berangkat ke Umrah. Majlis persandingan atas kehendak aku akan dilansungkan lepas aku tamat ijazah nanti. Bagi aku, nikah pun dah cukup.

Usia perkawinan kami baru menjangkau 2 bulan. Macam-macam kerenah kami lalui. Aku dah hafal semua benda dan aktiviit yang dia suka dan tak suka. Cuma ada sesetengah perkara yang aku tak tahu pun. Takpelah janji kami boleh masuk dalam satu kepala, Tapi yang sebenarnya, hubungan kami ni macam orang tengah berkawan jer.

“Wei aku nak keluar ni.” Dia yang dah wangi dengan haruman Macho bersiap-siap memakai kasut. Aku berjalan ke arahnya dan mencapai tangannya untuk bersalam. Ku kucup lembut tangannya dan membetulkan sedikit bajunya.

“Ok. Jalan baik-baik tau. Jangan bawak kereta laju-laju. Aku keluar tak lama pun. Petang nanti aku sampailah. Kau jangan balik lambat pulak. Aku nak masak tom yam malam ni.” Aku berpesan padanya.

“Tengoklah kalau aku terasa nak balik awal.” Dia menjawab.

“Ok.” Hanya itu yang mampu ku balas. Tapi aku tau, dia mesti balik awal sebabnya tom yam tu feveret dia. Mana boleh missnya.


Petang tu aku keluar meronda dengan member aku berdua tu. Nasib baik aku ‘cuti’ hari ni. Bolehlah jalan lama sikit dengan dorang yang kebetulan ‘cuti’ jugak macam aku. Biasalah orang perempuan. Habis semua kedai kitaorang serbu. Macam-macam aku borong, buku, vcd, baju dan lain-lain.

Pukul 6 dah sampai rumah, lupa pulak. Kitaorang tinggal rumah teres 2 tingkat jer dekat dengan Putra LRT Wangsa Maju, hadiah pemberian daddy dengan papa pada kitaorang berdua. Senang nak ke hulu hilir naik transport awam ni kalau dah duduk dekat tempat strategi. Kereta ada, tapi malas nak bawak la.

“Sampai pun. Mandi dululah. Bawak keluar barang siap-siap. Ayam, daging, kobis, lobak.....” aku mencari-cari bahan yang perlu. Kemudian aku naik ke atas untuk mandi dan bersiap untuk memasak hidangan malam ni.

‘Siap pun semua bahan.’ Aku tersenyum puas hati melihat makanan yang dah siap terhidang di meja. Tinggal tom yam jer yang belum bubuh dalam mangkuk lagi. Bukan apa, takut sejuk beb.

“Alamak...dah pukul 7....” aku terjerit kecil dan berlari mendapatkan remote control yang terletak atas meja. Ku tekan channel 107 dan terpampang cerita kegemaranku.

“Mana boleh miss tengok adik aku.” Kataku sendirian sambil tersenyum memandang Shin Chan.

“Assalammualaikum.” Daniel memberi salam.

“Wa’laikumsalam. Dah balik pun. Pergilah mandi, lepas solat maghrib kita makan.” Aku menyambut kepulangan dia sambil mata tak lepas pandang rancangan yang ditayangkan di kaca tv.

“Kau tengok cerita kartun ke? Macam dah takde cerita lain jer.” Katanya dengan nada sinis sekali namun tak berkesan kat hati aku pun.

“Apa salahnya. Dari aku tengok cerita blue.” Selamba aku jawab katanya.

“Dahlah...aku naik dulu.”

“Ok.”


Pukul 7.40 malam, Daniel turun ke bawah untuk makan malam. Aku masih kat dapur membuat air oren untuk di. Tengah ralit aku buat air, tiba-tiba aku terdengar bunyi orang ketawa. Aku terkaku dari membuat air, aku intai dibalik dinding dapur.

‘Kenapa dia ketawa ni?’ desis hatiku. Aku memandang ke kaca tv. Patutlah dia ketawa.

“Jomlah makan. Ralit jer tengok Doraemon tu.” Aku memerli dia.

“ Yelah. Mana ada aku tengok Doraemon. Pandai jer kau ni.” Dia bangun dan menuju ke meja makan. Channel tv sudah siap ditukar ke Tv3 siap-siap.

“Malam ni kau keluar tak?” aku menyoalnya yang tengah sedap menghirup tom yam.

“Tak kot. Malaslah, aku nak rehat jer kat rumah ni.” Ujarnya sambil mengesat bibir.

“Ok. Aku nak buat assignment. Bolehlah kau tolong aku nanti. Ada coding java yang aku tak dapat nak createlah. Asyik error jer. Boleh tak kau tolong tengokkan nanti?” pintaku.

“Ok. Boleh jer.” Balas dia. Aku tersenyum nipis mendengar jawapannya. Bukan selalu pun dia nak tolong aku buat kerja. Hari ni entah putera bunian mana jaga dia entahlah.

“Aku tertidur depan laptop ke?” aku bangun dengan mata yang masih mamai lagi. Aku tengok jam, pukul 8.00 pagi. Alamak terlajak tidur, nasib ‘cuti’ lagi. Aku turun ke bawah untuk masak sarapan. Apa dia buat tu?

“Woi! Tengok cerita pingu ke?” aku sergah dia.

“Opocot!!!” dia melatah. Habis terpelanting makanan yang dia pegang jatuh ke lantai.

“Kutuk aku tengok cerita Shin Chan semalam ek. Dia pun sama jugak. Doraemon dengan Pingu. Lepas ni cerita kartun apa pulak?” aku menyakatnya yang muka dah merah terbakar kemaluan, sekali tengok macam udang kena bakar pulak.

“Diamlah kau.” Dia memarahiku.

“Taknak. Muka nampak ganas tapi layan cerita kartun. Kelakarlah kau ni. Takpe aku cadangkan kita tengok Spoongebob pulak lepas ni.” Aku gelakkan dia. Mata dia mencerun pandang ke arah aku. Geramlah tu.

“Boleh jugaklah. Apa lagi pergilah mandi dulu, pastu tengok cerita kartun sama-sama. Pukul 10.30 nanti kita keluar jalan-jalan. Nak tak?” soal dia.

“Nak...nak...yea...” aku menepuk tangan tanda gembira dengan pelawaanya.

“Dah pergilah siap. Aku tak sarapan lagi ni. Buat roti bakar jap untuk aku.”

“Ok.” Segeraku ke dapur dan membuat sarapan untuknya. Tak sangka rupanya dia minta tengok kartun jugak. Patutlah selalu merungut bila aku tukar channel lain. Aku memang layan jer semua cerita yang boleh ditonton sesuai untuk tontonan umum.


“Dah siap ke?” soal dia.

“Dah.” Jawabku yang tengah menuruni tangga.

“Jomlah gerak. Aku tunggu dalam kereta. Kau, macam biasalah. Kunci pintu.” Katanya.

“Ok.” Jawabku.